MOTOR MOTOR KAMI YANG LEGENDARIS

Hari ini Setiawan AKA Iwan di introduce oleh our lovely moderator….pertamanya sih rodok mikir setiawan who?…..karena perasaanku yang punya nama eksklusive clan “Setiawan” di SMA1Jbr88 yok cumak arek nGebang iki…tapi pas ndelok e-mailnya setiawan_pks…baru ngeh aku,kalo yang dimangsud adalah si Iwan yang aktivis PKS dan adiknya Nuke.. (Bro Amal iki awakknya dhewek punya kandidat kuat Bupati Jember di masa yang akan datang…seperti obsesiku itu….catet Bro)…beneran deh beliau ini selama ini tak kenal sebagai Iwan aja…terus aja pikiranku mengembara ke masa silam dan senyam-senyum sendiri mengingat betapa kompaknya dua sedulur ini ..Iwan dan Nuke..dengan badan yang termasuk besar untuk ukuran anak SMA jaman iku menaiki scooter Piagio PX-150 warna biru telur asin dengan kaki si Iwan ndongkrok pada blendukan kanan-kirinya si Scooter….terus menyusuri jalanan dari Kebonsari ke Tegal boto……nah dari ingatan itu aku tiba-tiba memadu padankan teman-temanku dengan tunggangan legendarisnya masing-masing.

Bagi anak-anak jaman kita (1985-1988) naek motor adalah sebuah anugerah yang ternilai..apalagi nJember pada saat itu gak punya taxi…sehingga kalo akan silaturrahim ama teman-teman (dibaca hunting ….pasangan hidup) yo mesti sedikit susah payah apalagi untuk daerah-daerah yang tidak dilewati”Lin”…kalo toh ada mesti nyambung ama Becak plus disambung jalan kaki….jadi kalo ada motor…weuadduh alkamdulillah bianget deh….pada saat itu hampir 75% anak SMA 1 memakai moda transportasi ini untuk blebar-bleber di jalanan Jember….dan karena …pada saat itu tempat parke’r montor SMA1 Jember tepat di depan lab Biologi dan Kimia…serta kalo masuk lokasi parkir kudu nglewatin Rambo café (tempat nongkrong Favorit arek-arek pas jam kosong ato sebelum masuk kelas).. maka aku agak sedikit apal teman-teman dan tunggangan legendarisnya…. Jember saat itu adalah kota dengan hiburan yang gak bisa dibillang rutin adanya… konser rock sebulan sekali sudah bagus…ulang tahun teman juga gak senantiasa sudi mengundang kita-kita yang gak masuk kawanan selebritis (hiks..hikss..hiksss) …sehingga untuk jomblo-jomblo SMA 1 Jember acara malam mingguan ya diisi dengan nongkrong di atas sadel sepedamotor di Lun-alun sambil makan kacang lalu ngobrolin cewek-cewek selebritis di SMA yang gak kegapai rasanya …entah itu adik kelas (misalnya Ferina binti Dr.Faiq Jakfal –angkt. 90 …ato sikembar AAn+Uun yang anaknya Walikota….ato kalo mo nekat ya ngebayangin jalan bareng ama Shinta yang anaknya Bupati Suryadi Setiawan….ato juga adiknya Anang kodok..wah lali jenengnya…yang imut dan cuantiknya kayak Marissa Haque dalam versi lebih kecil….de el el…selebritis untuk angkatan 1988 benarnya ada sih..btw aku gak berani nulis ah….nanti banyak yang protes…wkkkk…wkkkk…)….terus beranjak hampir midnight kita pergi ke jalan Diponegoro depan hotel Mars…untuk melihat trek-trekan motor sampek pagi ato sampek dioyak-oyak polantas ……jadi motor saat itu adalah sarana sosialisasi yang penting punya..

Tapi ada juga saat-saat miris saat bawa motor ke sekolah…banyak anak-anak yang kreatif “meminjam” sparepart motor temannya. Jadi kalo pagihari motor masih lengkap spionnya ( gaya spion “Allahuakbar”… bisa jadi siang hari dah jadi gaya spion “merdeka” (karena tinggal satu spion aja yang satunya dah amien “Raib”….)..ato kalo “maling’nya tega ya …gaya spion trondol deh (dua-duanya ilang). Tingkat kriminalitas oknum-oknum SMA ini juga kadang kelewatan misalnya Cop busi ilang….tebeng ilang…speedometer musnah…ato yang paling parah karburator lenyap (kalo ini sadis)….aku juga pernah kehilangan spion di sekolah dan kehilangan satu “shock breaker” di depan rumah Endangnya Ludi saat kelamaan curhat ..gara..gara..dicuekin adik kelas ….sampek akhirnya shock breakerku tak kasik rante dari kuningan…. Sejak kelas 2 aku dah ditemani Suziku..eh Suzuki RC-100 warna hitam..terus terang motor ini yang banyak jasanya untuk ngantarken aku sekolah SMA 1..hunting adik kelas walo gagal….nongkrong di lun-alun ama Arik dan rudi siam…ato sama anak-anak Wanataru (Ludi,Winanto,Poer,Jonny,Alm.Dolok de el el)…ato juga nongkrongin mbok-mbok yang jual ketan ayu jembatan jompo bersama Rudi Siam sampai Tarkhem dan adzan subuh kedengaran dari al Baitul Amien. Motor ini juga yang ngawani aku ngejar Ita Purnamasari konser di Bondowoso dan Lumajang. Berlibur ke Bali bareng Arik dan Gede Iwan Kusuma Jaya …lek ditambai Sampurna…(namanya kayak nama-nama gedung bioskop di jember he..he..he..)…ato rame-rame ke Watu ulo sama anak-anak Chernobyl Tribes (B-III)…setelah kelar SMA Mengantarku malem-malem kuliah dan praktikum Ilmu tanah di Faperta UNEJ. …

waktu kuliah di UGM motor ini tak bawa juga…diangkut pakek spoor Blagador express Jember-Jogja..nganterin kuliah..praktikum..rapat sana rapat sini untuk aktivitas organisasi…antar surat ke para pembicara yang memakasa aku apal dalan-dalan tikus di Jogja..Sampai akhirnya mengiringi aku ke Jogjakarta…nganterin dari desa ke desa di Banyumas sono saat KKN…bahkan sampe banjar Patoman (Jabar)…akhirnya motor itu yang menolongku ngapelin anak dosenku…sampek jadi ibu dari anak-anakku…so bagiku RC-100 item itu ..bener-bener jadi legenda…sampe akhirnya kukembalikan ke Ortu saat aku keterima di BNI mesti pendidikan dan on the Job training di Jakarta…..motor itu terjual tahun 2002 ( berarti 15 tahun) dengan harga tiga kali lipat dari harga belinya di tahun 1987 yang Rp. 1.400.000,00…..betapa dahsyatnya inflasi di Indonesia…

Kalo di suruh mengingat kawan-kawan 1988 dengan motor legendarisnya adalah sebagai berikut

Suzuki Rc-80.….Eddy Forester punya warna item …dengan tebeng separuh/half tebeng werno ireng….

Suzuki L-200 …Sutrisno anak B-3 yang pendiem rambutnya lurus kayak beatles motornya pakek stang yang dchrooom (kayak motor PPL di desa-desa)

Honda Astrea — Endang,Cordutz,Anik,Haris….. Kayaknya yang pakek Astrea di SMA kita yang paling banyak dan yang punya kordut ya yang trondol gitu lho

Honda Supercub …Arik Tohari pake warna merah dan Bambang wismadi pakek supercub warna item ….kalo yang punya arik nih sering berdampingan dengan RC-100 ku kemana-mana…baik saat SMa maupun di faperta UNEJ…entah dimana si merah itu sekarang

Honda GL Max -cak Amal …… kalo gak salah kita pernah beliau tolong waktu aku+Ariek+Gede Iwan pergi ke Bali tanpa rencana..saat menuju ke Denpasar tanpa tau nanti nginep dimana…ditengah jalan antara Gilimanuk –Tabanan ketemu beliau dan ngajakin nginep di sodaranya di Perumahan Monang-maning Denpasar I am Right Brotha?….yang pakek GL Max lainnya si Hartoyo terus si Willy kayaknya….

Yamaha RX-King –yang aku tahu Yoyock Murdock karena motor dia ini sering dikulik dan jadi motor andalan jockey liar saat trek-trekan di Jl.Diponegoro…bahkan pernah dipakek untuk trek-trekan Bondowoso-Jember…YoyocK juga anggota RXD King club Jember (aku di wenehi stickerre’)..yang lain Irawan..terus Faiz juga…adalah si penunggang motor jambret

Yamaha Bebek —- Yanar Siswanto pakek yang warna merah sejak SMP 2…lalu yang lain sri nurhidayati,imam handoyo….pakek Yamaha bebek ini

Binter Joy — kalo ini ada 2 orang yang legendaries Ivan syahbana pada Binter Joy merah ..yang motornya juga ikut ngukurin jalanan jogja..dan Ludi Haryanto pada binter Joy Hitam yang ditungganginya sejak SMP 2..yang khas adalah sticker di motornya ganti-ganti terus…juga kadang front upnya ditrondolin..kalo pengen tau cerita lengkapnya harusnya dia di invite nulis tuh….

Scooter — Sevidiana bu dokter pakek ini dan kalo doi yang naik kesannya anggun dan elegan gitu lho…gimana ya…kayak mahasiswi-mahasiswi di pilem ” Kampus Biru”…dan Si Poer Wanataru juga pakek scooter kecil ini….ada lagi yang pakek scooter kecil ini yaitu kakak kelas kita yang kembar dan rumahnya dekat faiz….aku apal karena mereka kuanggap…selebritis di angkatan 87…jenenge sopo Faiz?…

scooter besar — Iwan Taruna, Ida bagus S, Gede Iwan KJ, Faiz Sahly,Nuke pakek Scooter besar….kalo yang Iwan dan Bagus punya warna cokelat juga faiz kalo gak salah

kalo angkatan 88 yang bawa mobil sedikit aja….Devi Elviera pakek Daihatsu Charade biru….Haris Bata kadang pakek suzuki carry Pick up merah….dan Noeri Hidayati dengan Toyota Hardtop bongsornya itu….lain itu gak inget aku Gitu itu sebagian yang kuingat dari motor-motor legendaries kawan-kawan…kalo ada yang meleset dibenerin ya…so ceritain dong ending masing-masing motor legendaries kita itu….bagaimanapun motor-motor itu punya andil dalam kesejarahan kita masing-masing….

JEMBER …kiblat Rock yang pudar….

Loudness - japanese Heavy Metal Menjelang-menjelang mini reuni di Omah Sendok ..kok tiba-tiba ingatan tentang masa-masa SMA di kampung sono kok ya semangkin tajam muncul diingatan…kemarin ada analyst credit baru di kantor ….yo wis dah sebagai kepala suku ad interim maka tak putuskan bahwa komunitas pekerja (SP BNI) di kantor bikin welcome party…dipilih Happy Puppy sebagai place of interesnya…alasannya …kita-kita suka sekali ama slogannya …No drug..No alcohol…No Hostesss….kayaknya mereka prefer pada yang terakhir deh…jam Pitu WITA Purnamasari ( eh plesetan meneh…) kita udah pada masuk Medium VIP room di Happy Puppy bandar Balikpapan…Request pertama sih lagu-lagu standar yang lagi hits lah Drive ..Samson..Naif..Ungu…Frank Sinatra (my way…standar banget kan?)…malah my Boss pilihannya nostalgik banget ( kayak lagunya Basofi..Tidak semua Laki-laki…Penasaran..lebih baik sakit gigi… de el..el…he..he..he..)…nah pada paruh kedua mulai dah lagu-lagu kenangan masa SMA muncul awalnya sih sekadar “Careless whispernya” (WHAM)..lalu ..”Hard To say I’m sorry”nya Chicago….terus gak kebendung deh (setelah my boss pamit pulang…) dan tinggal kita-kita… anak-anak 80’s ..maka…berturut-turut …request dahsyat muncul…diawali “Smoke on The water dan “Soldier of fortune” milik Deep Purple…” Breakin the LaW-Judast PriesT”…”…Run to the Hill..by Iron maiden”….sampai akhirnya kehabisan suara saat nyanyiiin lagu legendaris konser-konser rock di Jember…tak lain dan tak bukan adalah ” TOM SAWYER dari RUSH” sodara-sodara…..puas..seneng dan kehabisan suara….ah andai saja saat nyanyiin lagu-lagu itu bareng para rock mania from SMA 1 macam Ludi haryanto..Faiz Sahly…Hendro Cordova…Noersjam Tohari…Yoyock Murdock…etc..etc…bukan cuma gembira mungkin yang didapat…ekstase..itu feeling yang didapat… Sampai dormitory….ambil Cd setelin lagu-lagu lama…..ah what a life….memori tentang Jember tahun 80an muncul…kayaknya jaman itu…jika denger mo ada konser rock dari koran JawaPos…hari-hari jalannya jadi lambat….dan pas malam minggu di hari H…seperti saat kemunculan GOD BLESS di Gudang Garam rock konser di Notohadinegoro….kesibukan luar biasa terjadi di kelas…saling berjanji ketemu dirumah Bambang Wismadi ato Girindra Wardhana untuk nitipin motor pun terjadi…and the rest is happy and funny thing…… Tahun-tahun 80-an kota Jember itu ibaratnya Tripple City of rocknya Jawa Timur bersama Suroboyo dan Malang …gak pernah ada Promotor rock, bahkan sekelas Log Zhelebour, yang berani-beraninya gak nyantumin kota Jember sebagai kota yang dipilih untuk konser rock sebuah grup band papan atas…. saat itu atmosphere music Rock di Jember itu… luar biasa dahsyat …bisa dibilang sebulan sekali ada aja yang tampil disono….nah senin pagi ketika sama-sama ketemuan di sekolah woww..pembahasan tentang aksi-aksi para jagoan panggung rock menjadi topik utama baik di Rambo…di warung bakso pak Rie ..ato dikelas-kelas…dari gaya gitaris La Villa -Witjak…(kakaknya Yoyock Murdock) yang semakin stylish..ato gaya kidal bass si Louie anak Sos yang makin kayak Arthur Kaunang…dan kalo cewek-cewek sih…nimbrungin betapa makin cute aja si Anang…(halo Nuri dan Devi Elviera…masih suka rock…?)..kalo kita sih seneng dengan gaya lengkingan Si Anang… yang akhirnya jadi Bapak Krisdayanti itu….yang gak kalah ama gayanya Geddy Lee – Rush saat nyanyiin “TOM SAWYER” dan “Spirit of The Radio”nya-Rush) …ato kadang-kadang jadi imitatornya Klaus Maine vocalisnya Scorpion…saat menyanyikan “In Trance”…. untuk group Rock lokal gak ada yang bisa nandingin kedahsyatan permainan La-Villa Rock Band …group yang digawangi Witjaksono SMA 2 pada Gitar….Louie SMA 1 sebagai Bassist si Kidal yang kalem banget….Dodyck Gimbal SMA 2 drummer ….Kibordisnya anak SMA 1 yang dari Bali aku lupa namanya…kalo gak Putu..ya Made..Nyoman..ato Ketut…dia kakak kelas kita 1987….terus vocalisnya Anang “kodock” Hermansyah…..selain maennya rapih ..lagu yang dipilih juga dahsyat punya….. ada beberapa grup band yang sering tampil juga tapi ya gitu-gitu aja…paling yang agak lumayan ya MORGENSTER saat vokalisnya Anang dan drummernya Tatang ( ini anak akhirnya bikin rekaman juga dengan grupnya TATO) …ato kadang-kadang Lheytherss dengan Dodie Isnaeni sebagai pungawa pada bass…btw mungkin dia satu-satunya alumni SMA 1 Jember yang bisa eksis di Music sampek level nasional…sampai saat ini dia bassis dan co writer di KAHITNA …pernah dengar lagu LAJEUNGAN …itu kreasi dia …bahasa Medureh bisa dijadiin lagu jazz yang aseeek… oleh grup dari paris van java itu….selain itu yang agak nekadan sih MAFIA rock Band…bisa dibilang inilah rock band paling mBonex di Jember…dengan skill dan vokal pas-pasan dia Percaya diri aja nyaiin lagu kugiran Metal..kayak..”breakin the Law” ato “turbo lover”nya Judast priest..music dengan tempo cepat yang mereka usung.. dapat menutupi kelemahan kualitas vocalisnya ..tapi skill dan kualitas mereka…gak lagi bisa disembunyikan saat vocalisnya nekad nyanyiin lagunya Kansas ” Wayward Son “…kata orang Jogja sih vocalnya dadi blero…ato gak kepegang pitchnya kata Trie Utami…. kalo deretan grup band yang pernah menghentak jember sih banyak…hampir semua yang top pernah deh….antara lain..

  1. God Bless – saat launching album kehidupan

  2. SAS – saat launching album sirkuit dan gadis Indonesia

3.Nicky Astria – saat tangan-tangan setan sedang jaya

4.Grass rock – Eddy kemput-Alm Dayan-Rere-Mandow-Zoel ..art rocker asal Suroboyo. 5. El Pamas ( Elek-elek Pandaan mas) yang dikomandani si Totok “Tewel” immanuel 6. Atiek CB dengan CB band dari kediri…still sendu…melancholic.. Ita Purnamasari 7. Ita purnamasari baik sendirian ato sama Rasio rock Band..nah dulu pernah tak bela-belain nonton doi di Bondowoso lho…dan aku bisa nyombongin foto bareng ama dia tuh…orangnya pancen ayoe tenan…cantiknya tuh serius banget… 8. Adi Metal rock band – jawara indonesian rock Festival ..lagu favoritnya ludi sering dia nyayiin..”Alone again” dari Dokken… 9. One Way Rock band …grup speed metal soko Suroboyo yang personilnya tionghoa semua…sukanya berdandan ala Gene simmons KISS..pake riasan yang sangar…..(aku+Faiz+Hendro cord.pernah foto bareng mereka..upload fotonya faiz…) mereka selain lagu-lagunya kiss juaga sering nampilin lagu-lagunya Loudness kayak “Run for Your Life”…”Thunder from the East”…sepintas sih gaya gitarisnya kayak Akira Takashakinya Lousness…

jadi saat itu betul-betul deh Jember sangat beraroma rock banget…..kalo sekarang gimana ???… berdasarkan info dari adikku dan kawan-kawan pecinta rock Jember yang ketemuan di friendster…komunitas rock di jember bisa dikatakan mati suri…gig-gig (konser mini) Rock dah gak laku dijual… saat ini dan 5 tahun terakhir …yang merajai pentas musik adalah grup-grup boys band dan R&B serta hip-hop …kalo toh ada grup Band dari luar yang datang itu sih yang industrial music banget…kayak Ungu..Radja…Samson..Peterpan…etc…jadi kayaknya penabalan JEMBER sebagai thripple city of Rock harus dievaluasi…jadi…gak ada lagi…keriuhan…double bassdram…ato lengkingan gitar…ditimpali deru-deru dahsyat bass guitar di arena-arena konser music dijember…diganti dengan lagu mendayu-dayu dan lontaran kembang-kembang dari keponakan-keponakan kita yang saat ini menguasai mainstream musik dan udara seni di kota kita….jadi rock sudah jadi sejarah di Jember….gak ada lagi koor dahsyat penonton di stadion Notohadinegoro…ato….ayunankorek api ditangan di “street Concert” – biasanya sepanjang diponegoro-Jalanraya-lunalun…saat pergantian tahun ….rock dah pudar…perubahan itu ternyata betul-betul sebuah keniscayaan…atmosphere musik di Jember mungkin akan bergulir tidak terbayangkan…gak seperti yang aku inginkan….padahal Jember tanpa konser rock seperti sebuah penghianatan terang-terangan pada sejarah…hiks..hiks..hiks..mak gragap aku terbangun…adzan subuh dah terdengar…ayo shalat…baru ingat ini jaman 2007 …bukan lagi taun 80-an yang masih terasa indah dan manis walo hanya sekedar untuk dikenang….Viva Rock….Heavy metal forever…!!!!!!!!…

BAL-BALAN arek Cilik…….

TIMNAS Piala Asia Wah..gurung jam papat…tapi suasana kantor wis gak jenak….semua sudah pada gak konsen…di facade kantor beberapa kawan kantor yang ahli hisap (perokok) dah pada ngrumpi..(maklum Bro kantorku rodok tertib…dilarang menghisap rokok di ruang kerja….dadine yen arep rokokkan arek-arek ..harus rela nyingkir sokok ruangan…hebat kan bu Dokter Sevi)…dari jauh tak dengerin diskusi seru…kanggo eyel-eyelan barang…topiknya…apa maneh..kalo bukan bab..bal-balan mengko nBengi..Indonesia versus Korea….itulah kalo sudah pada demam bola…semua gak pakek logoika lagi…ati kemrungsung berharap indonesia isok nekuk Korea…minimal drawlah…ya gara-gara permainan TIMNAS Indonesia yang ciamik…euforia akan kemenangan kayaknya dah merata….Bahrainm ditekuk 2-1..dan hampir-hampir saja draw karo arek-arek arab Saudi….yo gara-garane pemaenne saudi kaji kabeh..dadine dongane rodok mandhii….wkk..wkk…wkk… kalo bicara bal-balan yok mesti kelingan jaman ndek Jember dulu….bal-balan ibarat udah jadi rutinitas harian…lek gak nang lapangan PGAN (sik eling singkatane le..cedhek omahe Prof.bambang lelono) , yok nang lun-alun nganggo bal plastik…ato kadang lek males yo cukup ndek Sawah sing sektas panen…pokoknya ben sore bal-balan…apalagi saat itu di Jember lagi banyak pertandingan sepakbola anak-anak…kalo jaman sekarang pake batasan usia seperti U-13,U-15,U17 ato U-21..kalo jaman itu pakeknya ukuran tinggi biasanya maksimal 145 cm….ato kalo lebih berhgensiu di tinggi maksimal 175 cm….dadi lek arep pertandingan para pemain berbaris lewat dibawah bambu ukur tinggi…kalo gak lolos (terlalu tinggi.)…mesti disoraki penonton…”nyerat…nyerat…”…maksudnya yang gak lolos itu terlalu tua sehingga kalo buah mangga udah berserat….
Nah aku punya pengalaman bertanding juga….pertama di turnamen Jalan Melati 9deket rumahnya arik..)..waktu itu klubku namanya PS.ATITER ( Anak Tidak Terlantar) harus berhadapan dengan favorit juara PS.PERSEFA (Persatuan sepakbola Jl.Fatahilla)….kaos kami berasal dari pribadi-proibadi…beli kaos cap kodok (singlet)..utowo kaos Swan ndek Pasar tanjung terus diberi nama pake cat yang dinunulkan (boso indonesia gak ngerti) di karton yang sudah diberi Pola….wuaahh..kalo sudah pake itu rasanya gagah…pertandingannya berat sebelah…kami dihajar 3-0 tanpa balas…karena gak terbiasa maen dilapangan bleduk..jadi rodok kagok….. Turnamen yang diikuti selanjutnya adalah turnamen di kampungku yang ngadain PS HASTRA ( Hasannudin Putra)..dulu sebelum jadi Jl.Bungur..nama jalan rumahku adalah Jl. Hasannudin….nah pada pertandingan ini kita bikin kaos baru…maksudnya nyerahin kaos swan lagi…lalu di wenter ….saat penentuan warna juga eyel-eyelan sebagian pengen Hijo kayak PERSEBAYA tapi yang lainnya pengen biru tua kayak PERSID…akhirnya ditetapin warna Biru….dan hasilnya kaosnya malah lebih mirip seragam tahanan di LP.Jember …..pada turnamen ini lumayan bisa menang sama PS.Kampung Ledok ….terus babak selanjutnya kalah sama PS.BARETA (Barisan Remaja Tampan) dari Condro….turnmamen terakhir yang tak ikuti adalah turnamen di Mangli…tapi saat itu aku udah pindah klub ke PS.GELORA ( nama ini sih dulunya PS.AWENTOE -Arek Wetan Toegoe….tapi karena pada turnamen itu ada persyaratan bahwa setiap klub harus punya bendera klub….maka kita bongkarin koleksi Pakdeku yang mantan pemain PERSID…nah ketemulah bendera PS.GELORA surabaya……daripada bikin bendera baru mending ganti nama klub deh akhirnya klubku jadi PS.GELORA ) ..sama dengan sebelumnya kita bisa kalahin PS.Merpati dari mangli…2-1..aku ingat betul…tapi setelah itu kalah sama anak0anak PS.LOCOMOTIVE dari kampung kebon… nah kegilaan sepakbola ini berlanjut saat aku SMPN2….tapi saat itu aku lebih memilih memperkuat tim sekolah…turnamen pertama..adalah di Lap. Armed (depannya rumah Firman)…saat itu kita menang 2-0 lawan SMP PGRI ..dan aku nyetak satu gol…wah sampek sekarang detil proses pencetakan golnya masih tak ingat itu….sdaat itu dah mulai pake sepatu bola….trus lagi-lagi di babak selanjutnya kalah sama SMP PGRI Patrang… kalo di SMA aku dah gak kepake…karena banyak yang lebih jago…makanya saat kelas 2-3 lebih banyak tandinmg ilegal antar kelas dan seperti pernah tak ceritakan hanya sekali menang sama kelasnya Ludi..aku inget karena saat itu pertama kali aku mengalami kram setelah nyetak gol lewat tendangan bebas ala david Beckham…he..he..he…he…sombong yo….. Kalo saat di UNEJ juga sempat pertandingan antar angkatan…sekali menang dengan Agronomy…terus kalah sama Angkatan 87…..terus tanding antar fakultas juga kalah sama FE….saat di UGM juga masih maen juga…belain Agriculture FC saat DIES NATALIS UGM….ato juga pertandingan antar angkatan…dan sempat juara I tahun 1990….pialanya masih ada di aku….so hingga saat ini kegilaan kepada sepakbola masih lekat…. kembali ke nostalgia….kalo di Jember bal-balan itu jadi kegemaran yang meluas sehingga kalo pas ada pertandingan Ps.Persid (Persatuan sepakbola Djember) baik itu di Stadion ato Talangsari penonton mbludak…sering orang beranggapan bahwa nama kesebelasan kota tercinta adalah Ps.PERIJEM…wah..ngarang to…saat itu PERSID masih bertanding di Divisi II Jatim ama …PERSEWANGI..PERSENGA (Nganjuk)…ISSS (Situbondo)..atau PRERSIBO (Bondowoso)….setiap PERSID maen kita juga ngluruk stadion Notohadinegoro…karena masih proletar kita sering mBrobos utowo menek tembok….( Yanar… awakmu sih kelingan kita berdua mBrobos saat nonton PERSID VS PS.Assyabab ?)…pokoknya serba dibela-belain. Saat ini PERSID sangat diperhitungkan di kancah DIVisi I Nasional…bahkan kemaren sempat hampir Promosi ke Divisi Utama…. So…aku gak ngerti sampeyan-sampeyan opo sik seneng bal-balan (Ajie awakmu sik bal-balan le?)..aku disini setiap Sabtu masih bal-balan walaupun cumak tahan paling lama 30 menit….yo lumayan rek,,,ben cepet mudun bobot awakke…dengan berat badan 100 kg..aku sering kenak marah istriku…he..he..he…yok wis gitu dulu yo….nostalgia bal-balan jaman sek Arek Cilik…. Semoga Indonesia lolos di piala Asia ….

CANGKRUK…..Night Life Style

80px-lambang_jember.png Cangkruk….mungkin kata yang sangat familiar ini hanya ditemukan di komunitas wong arek ( Gerbangkertosusilo…) dan pedalungan aka daerah tapal kuda (Probolinggo-Situbondo-Bondowoso-Banyuwangi-Jember-Lumajang)..untuk menyebut sebuah aktivitas hangout di malam hari…biasanya tempat yang disukai adalah dipinggir jalan,pos kamling, atawa mulut gang sebuah kampung…..kalo jamannya saya dulu cangkruk ya identik engan ngobrol ngalor ngidul dengan topik yang berujung pada masalah cewek..atau..diramein dengan maen kertu atawa gaple…yang rodok nakal biasanya diiringi dengan prilaku yang agak crime…totoan dan ngombe Bir jowo aleas tuak..tapi topik universal seperti bal-balan adalah yang menjadi topik favorit…di Ngebang Kemundung…kami punya tempat hangout yang sangat strategis yaitu di depan Tugu proklamasi kampung tepat di engghok-engghokkan Jl. Bungur menuju Gebang Porenx asyiknya tempat itu adalah tempat mabgkal favorit tukang bakso dan tukang becak sehingga suasanya jarang sepi…waktu kumpulnya ditandai dengan kenteng di tiang listrik dan setelah acara Aneka Ria safari bakdo Dunia Dalam Berita…satu persatu para cangkruer bermunculan dan ngobrol lah kita….keasyikannya adalah dari suasana akrab yang terbangun pada malam-malam itu..biasanya kalo pas hari libur acara cangkruk ini bisa berakhir saat adzan subuh atau minimal jam 3 dinihari….pada waktu itu para tetua kampung gak keberatan dan malah senang..kadang ada saja tetua kampung yang nyumbang penganan atau sekedar seceret teh….karena bagi lingkungan keberadaan para cangkruker ini sekaligus sebagai bantuan pengamanan Siskamling….itu saat tahun 1980-1990an…pada tahun 2000an ketika pulang dan bernit untuk bergabung dengan komunitas cangkruk-er dari generasi yang lebih muda ( kelahiran 1980an), sepupuku melarang tuk gabung…karena situasinya dah berubah…cangkruk di Tugu sekarang sebaiknya dihindari…karena aktivitas crimenya ternyata pada taun-tau itu semakin tinggi porsinya…kalo dulu paling banter minumnya tuak ato bir…saat itu dah mulai merambah ke Mansion,Topi mirinx, vodka….dan barang-barang ngegirisi llainnya…akibatnya para tetua kampung dah gak pada simpati ama mereka…sering terjadi acara cangkruk kemudian diakhiri dengan adu jotos karena mabuk ..dan peserta cvangkruk sekarang tak lagi berasal dari kampung sendiri..udah bercampur dengan pendatang-pendatang dari luar lingkungan yang awalnya merupakan temannya teman teman sekampung…..dan gak sedikit peserta cangkruxer dari luar ini membawa bad influence sehingga konkow-konkownya malah menjurus ke arah crime….malah pernah akibat mabuk mereka mengganggu orang yang melintas..dan cilakanya yang diganggu anggota Brigif 9 Kostrad…ya udah…besoknya dicarilah mereka oleh tentara-tentara itu….yah terkadang kalo pas pulang Jember…bayangan night life jaman muda dulu ingin diulang lagi..namun apa daya zaman sudah berubah……mangkanya saat pulang Jember acara cangkruknya diadakan ditempat yang agak mahalan dikit….warung ketan di bawah jembatan penyeberangan kali Jompo atau Warung ketan depan GOR Argopuro di daerah Pasar tanjung..tepatnya depannya gangnya Rudi Siam Pratama (Bio-3) atau gangnya ehmmm–ehmmmnya Firman Kurniawan..(hiii Bro pa kabar?..wkkkkk..wkkkk)……kalau di sono yang berubah cuman harganya…tapi tetap aja terjangkau….kongkownya emang gak seenak kalo rame-rame dengan teman sekampung…tapi tetap asyik menlihat Jember di malam hari……jadi kalo mau hang out di Jember mudah saja….cari ujung gang kampung terdekat atau pergi ke warung ketan dan nikmati malam dengan sepiring ketan dele ditambah jahe anget..mak nyusss….eit jangan lupa juga..ditambah tempe goreng pake lombok klethus…..

Badge, béd

Di Kamus Besar Bahasa Indonesia, tidak ada badge atau béd, tapi sudah menjadi percakapan umum zaman dulu bahwa logo sekolah yang dipasang di saku baju adalah béd. Sebelumnya setiap sekolah punya logo masing-masing dan setelah Depdikbud (sekarang Depdiknas) saat itu memberlakukan keseragaman béd untuk semua sekolah, simbol tersebut hilang – lebih tepatnya tidak digunakan.

Mungkin juga Ekoz adalah kolektor barang-barang antik yang sangat tinggi nilainya, misalnya topi pet khas Che Guevara (lho, barangkali… kan boleh saja berandai-andai). Yang jelas, pada saat orang lain terkesiap dan berpaling ke simbol Big Brother seperti Yahoo!, Google, atau raksasa Internet lain, pangreh salah satu bank nasional di Kalimantan ini malah mencomot simbol legenda klasik, hikayat kilau-kemilau, dari Tanah Jember.

Continue reading “Badge, béd”

MADING SMAN 1….(The Beginning)

Sejak aku SD Jember Kidul VII…belakang Bioskop Kusuma yang legendaris itu……menulis berita seakan dah jadi obsesi tersendiri….awalnya sih tugas rutin  untuk nyiapin mading kelas oleh pak guru Bahasa Indon …aku ingat betul judulnya “Pentjulikan jenderal NATO oleh Brigade Merah”…. nyontek dari KOMPAS langganane budheku … ditulis pakek vulpen pilot dengan kertas kuarto yang digarisi …. dipermanis…dengan potongan gambar Brigjen L Dozier (jendral NATO yang diculik) dari KOMPAS …..setelah itu …sepertinya aku yakin takdirku adalah sebagai wartawan…..Masuk SMPN 2 …disini bakatku gak tersalur …. maklum seleksi ketat berlaku untuk para kontributor majalah sekolah si MINI (namanya) ….bentuknya adalah setengah kuarto dan stensilan…lengkap dengan gambarnya …..jadi tulisanku masih masuk katagori MADING aja….yang tak kan terlupa dari majalah itu adalah ketika angkatanku harus menjadi suksesor redaksi tahun 1984-1985 (kelas 2 dan 3 awal) …editor gambarnya adalah trio Pagah (yang akhirnya masuk SMAN1JBR 88)…Joni (Fisika/ITS), Poer (Fisika/UNEJ) dan Winanto (Fisika/UNUD) …mereka bisa hasilkan ilustrasi bahkan script comics dari gambar langsung pada master stensilan…dan hasilnya ciamik…sulit sekali lho bikinnya ….nah ketika SMAN 1 barulah …aku dapat kesempatan luas untuk berekspresi …karena akhirnya aku menjadi …..anggota Dewan Redaksi MAJALAH DINDING SMAN 1 JEMBER…..bagi sebagian orang mungkin Naif betul arek nGebang iki …. dadi pengurus Mading ae girangnya gak ketulungan …..Bersama Haris the Bata Boy…kita punya obsesi agar MADING bisa dilirik siswa yang lewat lontrong depan gerbang sekolah….sukur-sukur bisa jadi sumber informasi …..nah disaat awal launching …ide yang muncul adalah hal-hal yang remeh temeh….saduran dari intisari…vignet (gambar ruwet)…TTS.. dan cerpen ….tak di nyana nyelonong satu karya fenomenal dari Pagah….karikature Pak Imam (the OSIS chief Supervisor) dengan penampakan yang sangar nginpeksi upacara bendera…karya Sigit Brengos (Sos 1 – sejak kuliah di Filsafat UGM aku dah gak jumpa dia lagi…ada yang tau?) ini langsung jadi bahasan yang sengit…mengingat hal sensitif itu dapat serta merta merubah hari launching MADING sekaligus menjadi hari pemBreidelan terhadapnya….tapi kata akhirnya adalah Tayang….benar juga….dari isi mading yang banyak itu….karikature Sigit yang jadi sorotan utama para pihak…. tapi Allhamdulillah gak ada teguran dari BP maupun Pak Imam sendiri ….aman sekali …. Pada launching kedua…isinya masih datar aja…paling-paling ditambah berita pertandingan antar kelas (biasanya ulasane condong mbelani kelase dhewe-dhewe…he…he…he…)..atau resensi kaset…yen iki diikuti usaha agak keras melunakkan hati Ludi agar sudi minjemin cover kaset Metalnya ditempel di Mading (dengan resiko ilang)….Pada terbitan ketiga …..Sigit kirim karikatur meneh…digambarin …BP (bimbingan dan Penyuluhan) yang paling ditakuti oleh siswa…bahkan bagi para aktivis ngeplas 9boso aluse mbolos)… @ Rambo-cafe.com…di plesetkan sebagai Badan Peradilan siswa …lengkap dengan gambar Malaekat el maut duduk di kursi roda bawa….sabit rumput Eropah…yang medheni banget ….. begitu sore ditempel….jam 9 pagi…Redaksi dipanggil oleh BP (pak Sudjai and Co…) … diinterogasi dan di”bimbing&disuluh” ….intinya beliau-beliau tidak berkenan dengan personifikasi BP sebagai Malaekat El Maut ….Redaksi sih oke-oke aja…namun menjadi tidak oke setelah sang kontributor dipanggil dan di introgasi lagi ….akhirnya kita mau bikin perlawanan ….nah kita cari tau …apa itu kode etik Wartawan Indonesia versi PWI (saat itu AJI belum lahir) ….berkat jasa baek Firman …didapatlah buku saku PWI itu dari kakaknya yang redaksi majalah Equilibrium (?) FE -UNBRAW ….wah gagah rasanya …bisa punya bahan ndebat guru BP…Redaksi akhirnya maju lagi ke BP untuk menunjukkan bahwa tak bolehlah BP sebagai pihak yang tersentil memanggil kontributor karena intimidasi itu bisa mematikan kreativitas ….alih-alih bisa nglunakin hati guru BP…kita malah kena ceramah jilid dua tanpa bisa melawan dengan sepadan …. tapi saat keluar ruang BP…kita merasa telah jadi WARTAWAN beneran karena diinterogasi pihak berwenang lantaran sebuah karikatur yang kritis…he…he…he..( Ge Er abis pokoknya…) sisi bagusnya adalah ….ada perasaan yang sensasional tatkala adrenalin naek saat debat dengan guru BP dalam memperjuangkan “kebebasan berekspresi” versi tahun 1986an….perasaan yakin bahwa jurnalis adalah panggilan jiwaku ..rasanya..semakin jelas di hati ini ….sejak itu dorongan untuk me lakukan liputan langsung sangat tinggi …mulailah seri liputan  Konser Rock muncul berturut-turut….mulai saat God Bless manggung (hanya dengan nunjukin kartu pelajar bisa naik ke atas stage bareng wartawan beneran)….Grass Rock…konser Ita Purnamasari di Bondowoso….LaVilla dengan Louie sang BASSIST kidal….Morgenster dengan Anang yang tak dinyana jadi penyanyi kondang saat ini….atau The Lheytherrzz dengan Doddy Isnaeni yang sekarang jadi punggawa KAHITNA….dan ada sensasi yang muncul tatkala rekan-rekan siswa mengerumuni MADING membaca liputan-liputan terkini kita….akhirnya pada kelas 3 awal…setelah proyek MADING jalan….muncullah ide menggarap proyek menerbitkan majalah sekolah SMAN 1 JEMBER yang pertama….memakai pola si MINI …kita bikin majalah dengan basis stensilan dengan comic strip by Joni  arek PJKA……sayang proyek ini hanya menyisakan kekecewaan…dari usulan 500 eksemplar….oleh Pak Imam (sebagai otoritas utama kegiatan OSIS) disetujui hanya 100 eksemplar …bukan karena keterbatasan dana jadi kendalanya …tapi ketidak yakinan akan kemampuan redaksi…yang jadi perkara…akhirnya majalah yang dinamai BIAS ( BulletIn SMA Satu) naik stensil dan sold out  dalam sekejap (lha wong dibagi gratis)….setelah jadi dan ternyata hasilnya gak malu-maluin…pak Imam minta kita mencetak sampai 500 ex…Redaksi ogah…dengan alasan master stensil rusak…padahal kita keki aja ama beliaow yang telah meremehkan kemampuan kita …( itu sebabnya gak banyak alumni tahu kalo kita pernah bikin Bulletin sekolah stensilan..karena di stensil terbatas) …. setelah di UGM ..keinginan untuk selalu nulis dan jadi reporter kian menjadi…sempat jadi Reporter Koran Wawasan untuk rubrik UGM….dan beberapa tulisan masuk majalah intern fakultas…seneng sekalee….tapi ternyata di UGM juga …cita-cita jadi wartawan harus direvisi ulang….secara sadar harus diakui…kemampuan menulisku gak juga membaik masih gitu-gitu aja…sementara rekan-rekan Mahasiswa yang lain menghasilkan tulisan yang punya kaliber nasional seperti anak Pers mahasiswa “Balairung UGM” dan “Clapeyron”-FT.Sipil UGM ….eh ternyata saat di BNI ….dunia jurnalistik tak juga lepas dari takdirku….aku dijadikan reporter Majalah internal BNI – “SINERGI” dan beberapa tulisanku masuk di majalah Serikat Pekerja BNI ..karena tulisanku dianggap terlalu “subversif”… bikin banyak bos gerah…setelah 2 tahun penunjukkan sebagai reporter gak diperpanjang…ya udah goodbye lagi deh ama dunia jurnalistik…bagiku dunia tulis menulis itu mengasyikkan betul….awalnya hanya dari kontributor MADING..sampai ke Majalah beneran walaupun versi  internal corporate …… kegemaran menulis ternyata bisa jadi alat kontemplasi dan anti stress yang manjur…itu yang aku rasakan….dan setelah agak males nulis…aku bersyukur bisa masuk milis alumni sma1 88..sehingga semanfatku muncul lagi … dan senengnya lagi cak amal berkenan bikinin blog ini…. sehingga hobby menulis dan kebebasan berekspresi menemukan bentuk idealnya pada masa kini …. sehingga aku tergerak mengasah lagi kemampuan menulis, minimal di blog ini…Ada hal yang aku sesali…seandainya pada masa SMA dulu … aku dan temen-temen Redaksi Mading mencium bakat-bakat menulis yang hebat dari temen-temen …seperti Cak Amal…Firman..dll… mungkin kita dah bisa bikin majalah SMAN 1 JEMBER yang hebat……itulah salah satu nostalgia yang kuinget tentang masa SMA dulu….tentang MADING dan GeEr merasa dah jadi wartawan …padahal cuman kontributor MADING….Wkkkkkk …..Wkkkkk…Wkkkk