Archive for the ‘Nostalgia’ category

Pak Imam… Ahh..! Beliau telah pergi..

March 3rd, 2008

Berita ini saya posting dari SMS Cak Ludi yang saya terima tgl 3 Maret 2008 pk. 08.17 : ” Kemaren my wife telp Ny. Yanuar, kata Ny. Yanuar minggu lalu, tepatnya sabtu P. Imam, his father telah berpulang..” (saya edit, dengan tidak mengurangi inti berita..)

Kami turut berduka yang sedalam-dalamnya atas wafatnya, Pak Imam Churmen, salah satu guru favorit kita di SMA 1 Jember dulu. Beliau selalu hadir di hati dan pikiran kita, ketika kenangan tentang SMA 1 maelintas.. Semoga ALLAH SWT menerima amal baik beliau serta mengampuni dosa dan kesalahnnya. Semoga keluarga yang ditinggalkan diberikan ketabahan dalam menghadapinya.Biasanya, kalau mau bikin tulisan di blog, aku konsep lebih dulu agar tulisan cukup enak dibaca. Tapi kali ini adalah postingan dadakan. Terkait dengan SMS yangaku terima dari Cak Ludi tadi pagi.

Pak Imam Churmen, mungkin bisa dijadikan salah satu ikon guru Favorit SMA 1 Jember. Pertemuan singkat yang cuma 1 tahun, memberi kesan tersendiri bagiku tentang segala yang bisa kuingat dari beliau.

Yamaha V-75 warna merah, yang sudah dicat ulang adalah motor yang setia mengantar beliau ke SMA 1 untuk berbagi ilmu dengan kita murid-2-nya. Buku FIQH ISLAM (kalau gak salah lihat) adalah kitab yang pasti beliau bawa dan baca sesaat sebelum memulai pelajarannya. Gaya beliau yang jenaka, membuat waktu 1,5 jam nggak ada rasanya. Srett..srett… rampung sudah pelajaran agama.. Meski terkesan sangar, beliau belum pernah sekalipun marah di kelas B-1. Satu lagi yang melekat erat adalah saat beliau masuk kelas sambil mengunyah makanan dan tersenyum-senyum.. aku jadi tersenyum dan mbatin ” Namanya orang nek luwe yo lumrah tho.. “

Selamat jalan Pak Imam.. Kami tidak akan melupakanmu..

PASAR…dimana rupiah dihargai…

February 21st, 2008

pedagang bawang pasar tanjung Liburan kemaren aku antar istri ke pasar Kranggan di Jogja …ini agak istimewa..biasanya my wife ini kalo ke pasar gak pernah ngajak aku…karena tau biasanya aku males ..he..he..he

Pasar Kranggan ini adalah salah satu pasar utama di Jogja…kondangnya hanya kalah ama Pasar mBeringharjo….di Pasar dekat Tugu Jogja ini yang paling banyak dijual sebenarnya aneka kembang untuk ritual nyekar ke kuburan ….pagi itu tujuan utamanya adalah beli Ayam Kampung, Bumbon,Bawang putih, dan Lele…serta brotowali untuk Ica….Begitu memasuki gerbang pasar maka suasana hiruk pikuk ..hilir mudik manuasia .lengkap dengan lantai becek dan tumpukan barang dagangan yang gak beraturan..langsung menguasai aura pagi itu…..Pasar adalah bentuk nyata dari sebuah emansipasi karena sebenarnya penguasa pasar adalah para mbok-mbok bakul…kaum adam hanya hadir untuk pekerjaan yang berat ato yang butuh mental lebih..misalnya jadi kuli angkut ato jagal daging…di Kranggaan dominasi kaum wanita nyata sekali..mulai dari yang jual bumbon..ayam sampek arang ,,kaum hawa dari berbagai usia…dengan pakaian khas jawa….kebaya dan jarit …menjadi actor-aktor utama ekonomi…makin siang hiruk pikuk semakin tak terperi…keringat sudah membasahi kaosku…sementara itu kita harus menyesuaikan posisi diri untuk memiringkan badan ke kiri ke kanan jikalau ada kuli angkut lewat…..

Di Kranggaan…nilai rupiah begitu terhormat…jika Rp.500 di luar pasar hanya untuk parker motor ato beli relaxa….di Kranggaan ..banyak barang bisa dibeli dari Rp. 500 itu…bisa bumbon (sekerat kunci,kunyit,laos dan sere)…cabe rawit…tomat…atau cebisan bunga kol…berharga sekali…mungkin diantara kita dah lama tidak berurusan dengan Rp.500 ini dalam transaksi dagang harian except bayar parker ato bayar Kamar mandi umum untuk sekedar buang air kecil…( bahkan pengamen aja melirik ganas kalo kita beri Rp.500 ini..)…Di Kranggaan kita tiba-tiba merasa kaya dengan uang Rp.5.000 ato Rp.10.000 yang gak berarti banyak di Carreffour,Giant,ato Hypermart….terus terang ke pasar krangaan adalah perjalanan batin yang menyejukkan untuk selalu bersyukur dengan nikmat Allah SWT yang kadang kita anggap remeh..semisal.. Rp.500 tadi…

Pergi ke pasar sebenarnya ritual biasa bagiku..dulu…ketika masih SD dan SMP aku sering menemani Mbah Putriku untuk belanja..terutama pada minggu ato saat mau lebaran….kalo hanya harian sih biasanya kita dulu belanja di pasar krempyeng(darurat) yang ada di Kampung Ledok …karena namanya pasar darurat maka yang diualpun jauh daripada lengkap….biasanya yang aku incar saat di ajak belanja adalah jajanan pasar..kayak Cenil,ketan,Gatot,Thiwul dll….saat itu harganya luar biasa murah..kalo ke los ikan yang paling tak recommend ama si Mbahku adalah iwak Nous (cumi-cumi) sama ikan Lemuru yang saat itu sekilo hanya seribu…tapi biasanya si Mbah agak ogah-ogahan kalo aku nunjuk ikan Lemuru….walopun rasanya lezat…namun baunya amis bianget….he..he..he..he

Kalo lebaran dan butuh barang agak berkualitas biasanya beliau menyempatkan beli umbo rampe lebaran..kayak tepung terigu,essence untuk buat sirup,kismis,daging sampi,dll di Pasar Tanjung….sekaligus membelikan baju ato sarung untuk alm.Eyang kakung….PASAR TANJUNG adalah ikon jember pada tahun 1970-1980an…pasar modern pada jamannya ini terkenal dengan pagarnya yang dari aluminium…bahkan dulu saat awal dibuka ..di atas bangunan pasar terdapat arena bermain anak-anak kayak time zone jaman sekarang..tentu dengan versi Old Skool…dermolen dan ombak segoro… Sebagai pasar sentral di kota Jember ..Pasar Tanjung menyediakan kebutuhan yang sangat lengkap dari makanan,sayuran,buah-buahan,pecah belah,elektronik, garmen and fashion bahkan obat kuat juga ada….pokoknya one stop shopping….masing-masing komiditi menempati bloknya sendiri-sendiri sehingga nuansa tertib dan teratur sangat terasa..itu duluuuu…kalok sekarang wah kayaknya acakadut tuh di dalamnya….

Istriku kalo pulang ke Jember paling seneng belanja di Pasar Bungur…ini adalah relokasi pasar darurat (krempyeng)..dengan mengokupasi lapangan sepakbola kebangaan arek-arek Hassanudin….pasar dekat pabrik Tehel ini lumayan rame ..di depan ada kios permanent yang menjual sembako dan dibelakangnya lapak-lapak dan meja panjang tempat para bakul meletakkan barang dagangannya…..barang yang dijual di pasar itu adalah bahan yang sangat segar dan baru maka jangan heran jika berangkat ke pasar jam 08.00 wib ..kita gak akan dapat apa-apa lagi….semuanya ludesss….harganyapun bikin istriku betah….gimana gak harga tomat segar Rp.1.000/kg….harga sayuran (bayem,mronngih,sawi,slada air-arnong …(kayak arnong swazeneggerrr…),kacang panjang,,buncis ) rata-rata Rp.500 – Rp.1000, …cabe merah bahkan hanya Rp.2.000…dan di pasar Bungur …Rp. 1.000 udah dapat sop-sopan (satu ikat seledri,kentang,wortel,gobis,bawang prei…) murah sangadh…apalagi iwak wader,,,iwak berkong..iwak lele..yang seger-seger itu sangatlah mura disbanding di Krangaan Jogja sekalipun….jadi dengan Rp.15.000- Rp.20.000 kita bisa masak lengkap untuk hari itu….murah sangadhhhh kan…makanya kalo pulang Jember kita selalu makan-makanan nostalgia..kayak sambel dengan lalapan Arnong,..lauknya iwak wader dan berkong….tempe dan tahu…wuahhhhhh enak sangadhhhh…..kayaknya merdeka betul yang hidup di Jember ..lebih murah dari hidup di Jogja,Semarang apalagi Balikpapan…

Pasar legendaries lainnya yang sering tak kunjungi kala masih remaja dahulu adalah.. 1.Pasar Conthong…dekat stasiun KA serta dekat betul dengan SMP 2 untuk beli jajan pasar sebelum sekolah

2.Pasar nGebang….segala makanan untuk burung ada kroto,pur,pisang..juga dijual sdegala macam ikan hias dan makanannya….serta merangkap pasdar buah..lokasi di bekas Misbar…

3.Pasar Lawed Ngebang…pasar loak legendaries yang menempati bekas terminal..untuk tukar tambah celana jeans ato spion dengan karcis bioskop…he..he..he aku pernah dapat helm half face standar SNI ..dengan harga murah …maybe hasil colongan kok murah sangadh

4.Pasar Johar lama….pasar loak untuk beli majalah bekas (Hai,Gadis,Aktuil,Selecta,Intisari) dan buku bekas ..disini aku dapat beli buku Pengantar Sosiologi karya Soerjono Soekanto

5.Pasar GNI..kalo ini kita lewati jikalau jalan kaki dari SMA1 ke Gebang..namanya aku lupa daerah apa/…

Gitu kawan pengalaman dengan pasar di Jember…ada banyak nostalgia yang tertinggal di beceknya los-los pasar…dan kerinduan akan gaya bicara keras-keras para bakul itu ..dan yang penting…di Pasar kita belajar menghargai Rupiah…

PARA PENGGEMAR RAHASIA (PPR)……

February 17th, 2008

bTAR

Jaman SMP ato SMP alias jaman teenager adalah saat tinggi-tingginya keinginan tuk bisa dekat dengan lawan jenis…. ….Gak yakinlah kalo diantara para penggemar blog ini …ada yang sama sekali gak mengalami episode ini….episode paling kita ingat..tentang seseorang yang saat itu begitu istimewa..bagi kita dan hidup kita…Episode yang jika kita kenang sekarang akan bikin dada masih deg-degan..adrenalin naik…kaki kringetan…rasanya kembali jadui teenager lagi….kayak lagunya Maia Estianty…

“ Aku mau makan..ingat kamu Aku mau tidur ingat kamu….. Aku mau be’ol ..ingat kamuuuuuuuuuuuuuuuuu,,,uhu,,uhu,,,,”

Ya itu …yang namanya jatuh cintrong itu…bikin sesuatunya dadi indah dan aneh…. Kallo kata cak Omdhe…” cumak ndelok genteng omae ae wis ndredeg…he..he.he….”

Saat SMP ato SMA itu…terjadi secara tidak sadar terjadi segregasi komunitas yang sebenarnya cukup mencolok…antara anak-anak yang kategori “selebritis” alias yang terkenal di sekolahan ..yang didominasi oleh cewek cakep ato kaya…ato cowok ganteng,Cowok puinter bianget ato cowok yang nakale pollll…..dan anak-anak kebanyakan ..yang cenderung nglinding aja..gak diliat..dan gak masuk itungan…ada ato tiadanya gak ngaruh …dalam komunitas sekolah itu…dan kayaknya yang begini ini jumlahnya mayoritas…dan aku masuk kategori terakhir ini…..anybody…”.Ekos?”..”.Ekos Who? “ Gitu paling yang diucapin para selebritis jika ditanya kenal “Ekos anak nGebang yang guanteng poll itu?”…wkkk..wkkk….

Bukan berarti kalangan Marginal ini gak juga dihinggapi syndrome seneng dan demen ama salah satu selebritis sekolah ato siswi yang gak masuk selebritis secara umum namun dimata yang menyenangi termasuk High Quality Jomblo….kaum marginal ini biasanya sangat tidak Pede…dan mempunyai ciri-ciri

  • Gak punya keberanian untuk sekadar mengasih sinyal-sinyal pada yang didemenin..apalagi menggunakan jurus hara-kiri…malam minggu langsung mendatangi rumah gebetannya …gak mungkinlah…..
  • tingkah lakunya kalo di depan yang ditaksir diusahakan cool gak nyolok….cuek bebek…tapi hatinya gelisah berat…
  • Kalo amprokan ama yang ditaksir malah senewen….negur engak ya? Negur engak ya? sebenarnya pengen ngobrol tapi ya itu tadi gak berani mengawalinya kalopun ngobrol sebatas “boleh pinjem buku catatannya gak?”…itupun dilakukan setelah mengumpulkan segenap keberanian dan merapal aji-aji Semar Melet….
  • kalopun mau meluahkan perasaan biasanya via kirim-kiriman lagu di radio…itupun pakek nama samaran…sehingga sinyal gak ketangkap
  • kalok malam minggu sekedar mutar-mutarin rumah si doi…sambil berdoa moga-moga gak ada yang ngapeli…moga-moga gak ada yang parker motor didepan rumahnya….tapi walo keadaan aman terkendali ..tetap aja dia gak berani turun dan ngetok pintu…pokoknya thawaf di depan rumah si doi ..sampek bensin motor mau abis….
  • Kalo meluahkan perasaannya biasanya via diary….ato yang punya keberanian bisa curhat ama temen deketnya…wah kalo para penggemar rahasia ini dah gathering…maka ceritanya pasti menggebu-ngebu dengan wajah yang merah dadu….tapi ya itu sebatas itu aja….

kalo sampeyan semua pernah mempunyai salah satu ciri di atas…marilah bergabung kepada Komunitas PARA PENGGEMAR RAHASIA itu…

Aku termasuk paling muda di kelas…karena kelahiran tahun 1970 dan temen-temenku sebagian besar kelahiran 1969 maka aku selalu memposisikan sebagai si junior jika berinteraksi di kelas…dan menganggap temen sekelasku sebagai kakakku …dan emang bener …sejak SMP dan SMA aku gak pernah memendam rasa ama teman satu angkatan…artinya aku bukan penggemar rahasia bagi kawan sebangku,sekelas ato sesekolah…he.he..he..padahal aku termasuk beruntung mempunyai teman angkatan yang kategorinya selebritis abis…kalo di SMPN 2 di jamanku….kawan-kawan cewekku kayak Tristina,Ninung, dll..yang kondangnya gak cuman di satu angkatan ato kakak-kakak tingkat..bahkan dah lintas sekolahan…..apalagi saat SMA 1 yang terkenal ..maka jumlah selebritis di angkatan 88 bukan main lagi….kayak RN,DEH ,NK,YI,SW,HD,LL,YN,RP,IL …dll (mohon maaf nama sengaja disamarkan… bagi yang termasuk selebritis dan mempunya komunitas penggemar Rahasia tapi belum disebut….mohon maaf karena daya ingat hamba mulai menurun..) itu yang saat itu dalam kondisi available (jomblo)…lha yang dah occupied banyak..kayak EM,NKR,NN,HL dll…pokoknya mbludak pakdhe…..nah dengan stok selebritis yang kayak gitu buanyak maka gak heran…banyak terbentuk komunitas penggemar rahasia pada salah satu selebritis tersebut….misalnya Si A, Si K, Si Y, Si X adalah komunitas penggemar HD….lalu Si YS,Si Tk,, Si AF,Si RF adalah komunitas penggemar rahasianya RN…dll….sepak terjang..gerak gerik para penggemar rahasia untuk menarik perhatian yang didemeninnya ini heboh banget…ada yang gampang ditebak….ada yang perlu observasi mendalam baru bisa diyakini kalo si A ini masuk Kelompok Penggemar rahasianya si YI …atau ada yang bisa memendam rahasia itu sampek saat ini…gak ada yang tahu baik temennnya ato cewek/cowok yang ditaksirnya…pokoknya seru bianget..aku dapat melakukan penggolongan ini setelah melakukan observasi yang dalam dan lama..he..he..he..kayak intel aja… biasanya saat ngobrol-ngobrol dari satu kumpulan ke kumpulan lain terkuaklah satu persatu anggota-anggota kelompok Penggemar Rahasia ini…ato memergoki sang penggemar rahasia lagi memandang syahdu kepada cewek yang ditaksirnya….ato…memergoki motor si X parkir di depan rumah selebritis A..ato beberapa motor secara berjamaah diparkir berendeng di depan rumah selebritis N…kayak ada acara kondangan gitu… asyikkk banget….dan sejauh ingatanku belum pernah terjadi dalam persaingan sehat itu berakhir dengan perseteruan fisik….pokoknya aman dan terkendali….sampai akhir SMA satu persatu kelompok Pengemar rahasia ini bubar dengan sendirinya….seiring telah dipilihnya salah satu anggota Penggemar Rahasia ini oleh cewek yang ditaksirnya….dan yang gagal…bisa meratapi nasibnya…memendam rasa cinta tak terbalas sampai detik ini..wakakakak..kaka….ato yang lain mengarahkan lamarannya untuk bergabung ke komunitas Penggemar Rahasia si anu..ato ikut komunitas penggemar rahasianya adik kelas…ekspansi ke Sekolah lain….ato kayak Adib nekat join sama kelompok penggemar rahasia kepada kakak kelas…wkkk..wkk..sorry dib….

Menjadi Para Penggemar Rahasia ini bisa jadi beban psikologis yang gak enteng….bagi anggota kelompok penggemar rahasia ….sampai saat ini ada yang merasa misinya belum tuntas…selalu ada urusan yang belum selesai…ada hal yang harusnya dia sampaikan langsung kepada yang ditaksirnya apapun resikonya saat SMA itu yang belum kesampaian sampai sekarang…dan dia penasaran dan ingin message itu sampai kepada cewek yang ditaksirnya itu….ada yang merasa perlu menyatakan diri kepada seseorang yang didemeninnya bahwa dulu aku termasuk penggemarmu lho….ada yang berkeinginan ketemu ama seseorang yang ditaksirnya sementara si cewek dityakini juga punya rasa yang sama… hanya karena salah mengirim dan menterjemahkan sinyal-sinyal saling demen itu… maka sampai saat ini masih ada urusan belum kelar…ato baru tahu kalo si X ini adalah penggemar rahasianya namun karena saat itu sinyalnya gak jelas dan si cowok gak ngomong maka jalinan kisah cinta itu gak pernah terjadi, ada yang malah jadi sahabatan ama yang ditaksirnya walopun dulu pernah direject ..he..he..he………..banyak persoalan yang belum tuntas…banyak keinginan masih di awing-awang..banyak rasa penasaran yang masih sering muncul di mimpi malam hari….

Aku yakin banyak yang memerankan dirinya menjadi penggemar rahasia di saat SMP dan SMA…dan ..sampai saat ini merasa ada sesuatu yang belum selesai dari perjalanan masa silam itu……..

Ada satu kata yang tak ingat dari seorang selebritis SMA kita yang termasuk mempunyai penggemar yang berjibun..”…seandainya waktu bisa diputar ulang..mungkin ceritanya akan berbeda. Kalo aku tau dulu dia dulu demen ama aku…mungkin kita bisa jadian….karena sebenarnya aku juga memendam rasa yang sama…Dulu saat SMA itu…”…ohhhhh so sweetttt…………………………..

Sebuah Buku Hitam BASIC

February 17th, 2008

Di salah satu tahun — saya agak lupa tatkala kelas 3 SMP atau sudah tahun pertama di SMA, yang berarti sekitar 1984/1985 — di salah satu gedung sebelah Kantor Pos Jember, depan alun-alun (jika saya tak keliru: salah satu gedung di kompleks Pengadilan Negeri waktu itu) diselenggarakan pameran buku. Sepeda hitam Phoenix yang saya gunakan selama kos di Jember mengantarkan saya menjenguk acara tersebut.

Sebuah buku berukuran sedang menarik perhatian saya: bersampul hitam, di atasnya kuning, dan judul berwarna putih, Pemrograman BASIC. Rincian buku tersebut sudah terlupakan — hanya saya ingat terbitan Gramedia, barangkali warisan dua puluh tahun lalu itu masih tersimpan di perpustakaan keluarga saya di Balung, Jember, entah, belum saya periksa lagi.

» Read more: Sebuah Buku Hitam BASIC

KONTEK.. KONTEK.. ROJER.. ROJER.. 73..88.. CHERIOO..

February 8th, 2008

Udara kota Jember pada era tahun 85 – 89 diramaikan oleh suara-suara “merdu” remaja pria dan wanita yang mengudara secara “tak resmi” lewat frekuensi 140 MHz. Pada masa itu komunitas tukang nge-brik atau breaker alias penggemar komunikasi radio gelombang 2 meteran menjamur di seantero Jember, mulai dari kawasan Tanggul hingga ke daerah Mayang dan sekitarnya. Bahkan untuk yang bermodal kuat, tingkat komunikasinya sudah lintas kabupaten bahkan antar propinsi. Istilah kerennya AKAP atau AKDP, pinjem terminologinya bis umum..

Kala itu, komunitas radio terbagi atas 3 jenis kelompok yaitu kelas 2 meteran, 17 meteran dan 80 meteran. Untuk 2 meteran, saat itu didominasi oleh anak-anak SMA dan kelompok mahasiswa. Disamping itu, ternyata sejumlah bapak dan ibu ternyata juga menyukai komunikasi ini. Tercatat frekuensi bersejarah yang menonjol dan cukup dikenal adalah : 292, 333 (Triple Three), 484, 710 (Land Rock), 745 (Sweet Dreams) dan 750 (English Channel).

Frekuensi 292 didominasi oleh breaker dari SMA 1 dan 2. Sukses mengorbitkan beberapa nama yang cukup populer di masanya, antara lain Andi Irawan, Otto Budiharjo, Deni Setiawan, Ludi Haryanto, Iwan Zombie, Hendra Cordova, Albertus Rudi dan aku sendiri. Sementara itu teman-teman SMA 2 yang cukup tenar diwakili oleh Irasari Irawati (omahe ngGebang, Koz..), Adyo Bawono (yang kondhang dengan andheng-2-nya), Rina Rosanti (arek Sentot Prawirodirjo, Lik Afton..) dan Henika (tonggone Irawan F-3..).

Kala itu pesawat yang paling beken di kalangan breaker bujet cekak adalah HT ICOM 2ht_alinco.jpg N. Untuk dial gelombangnya masih pakai jari jemari. Sementara yang kelas lebih tinggi pakai HT/Rig Kenwood atau Alinco, yang sudah full digital untuk scanning frekuensinya. HT digital memungkinkan sepasang breaker untuk ngebrik secara Simplex Duplex alias beda frekuensi. Misalnya 1 orang di 142.920 Mhz, yang laian bisa di 145.920 MHz. Fungsi ini sangat “berguna” buat yang suka “mojok”. Mojok adalah istilah ngobrol asyik berdua, cowok cewek, tanpa mau diganggu kehadiran breaker lain. Mojok sendiri bisa jatuh ke pengertian negatif, nek uthekke breakere error poll.. wk.wk.wk.wk….

Nama lain dari mojok adalah ” Love On The Air ” atau ” Bercinta Di Udara “, yang selanjutnya dipopulerkan lewat lagunya (Alm) Farid Hardja..

Berkenalan nama samaran lewat gelombang radio Lima sembilan tujuh tiga angka untuk kamu Ber-QSO lalu cerio cup ah cup ah cup ah Di udara kita bertemu kupanggil namamu

Papa Alpha Carlie Alpha Romeo Mengajakmu gombal di udara Memang cinta asyik dimana saja Walau di angkasa……

Hahaha.. break break Hahahahahahahahaha.. break break Hahaha.. break break Hahahahahahahahaha.. break dong

Obrolan yang umum buat kami saat itu berkisar seputar pelajaran serta kegiatan keseharian di sekolah. Pas kecanduan ngebrik, pulang sekolah sing di-eling cuma HT thok. Kadang-2 tanpa ganti seragam, ambil nasi sama minum langsung nongkrong di depan HT dan buka warung. Warung ini adalah frekuensi tetap tempat kami sering nongkrong. Setelah sampai di 292, terus panggil-2 supaya teman-2 yang lain keluar juga. Kadang-2 sampai setengah jam nggak ada juga yang naik. Akhirnya HT dibiarkan on sampai muncul breaker lainnya. Bisa juga sambil di-Jam (Dipencet terus tombol PTT-nya) dan diputerkan lagu atau radio. Ini juga cara ampuh untuk memancing breakermania lainnya.

Yang paling sabar dan gak pernah marah kalau “gugah-gugah” orang adalah Cak Andhy Irawan. Saking telatennya nunggoni warung, beliau mendapat gelar kehormatan “Pak Net”. Kadang-2, Cak Andi malah gak ikut ngobrol, cuma ngatur lalu lintas briker yang keluar masuk. Biasane, kalau ada cewek masuk dan bersuara merdu, cowok-2-e pada rebutan pingin kenal dan ngobrol. Sampai-2 waktu ngobrol-nmya dimeniti oleh pak net, biar yang lain gak iri. Nah kalau sudah ada yang sreg banget, akhirnya pasangan ini mengundurkan diri untuk pindah frekuensi. ” Naik 10, naik 20 atau naik sekian ” artinya pindah frekuensi dari 292+10 = 302, 292+20= 312 dst..dst.. Kalau sudah cocok banget, biasanya bikin warung dengan kode tertentu. Tapi tempat ketemuannya tetap di 292. “Dik/ Mas ke warung atas..” itu ajakan untuk mojoknya…

Tapi sebenarnya fungsi radio 2 meteran ini nggak cuma untuk ngobrol ngalor ngidul thok. Bisa juga kami bertukar info pelajaran atau untuk diskusi pelajaran yang susah-susah. Aku merasa terbantu dengan obrolan yang begini. Terutama kalau akan ada ulangan lisan. Wah gede banget manfaatnya.. Lumayan bisa dapat bocoran. Kan membantu orang tua nek nilai ulangane apik ?

Ngebrik memang asyik, terutama sing punya Insomnia, cocok tenan. Direwangi tekan mbengi. Perkara di sekolah bakal ngantuk, itu urusan nanti. Yang penting marem bisa ngobrol semaleman. Aku pernah nyoba ngebrik, kira-2 sampai jam 3 pagi, pas malam minggu. Waduh, sesuke nguanthuk poll. Maklumlah waktu itu mata dan badan belum terbiasa diajak melekan. Kalau sekarang sih wis kulino..

Tapi, itulah, namanya juga kecanduan, seringkali bawa efek negatif. Gara-2 ngbrik, nilai raportku di semester 3 (kelas 2) sempat turun. Akhirnya HT kukembalikan ke Om-ku (iyo dhing, aku nyilih..), setelah ayahku mengingatkan kalau tugasku adalah belajar, bukannya brik-brikan terus. Semester 4, aku malah dibelikan oleh ibu HT Icom 2N. Langsung wae tak ragadi. Aku beli antenna Slim Jim (sing kaya peniti) dan antenna super stick untuk kepentingan adventure.

Meski masih masuk kelas pas-pasan, tapi karena posisi Talangsari cukup strategis, mulailah aku berani unjuk kuat-kuatan atau adoh-adohan jangkauan dengan teman-2 yang punya perangkat serupa. Biasane adu kekuatan sampai Tanggul. Siapa yang masih terdengar jelas dan bisa nutupi suara briker lainnya, itulah pemenangnya.

Lumayanlah dengan adanya radio ini (meski ilegal, wong gak duwe Call sign), bisa bantu orang tua ngirit pulsa telpon. Tapi sering juga jengkel kalau lagi asyik ngebrik, tiba-tiba frekuensinya di-jam atau ditutup oleh briker dengan daya radio yang besar apalagi kelau ditambah booster. Wis.. tumpess… Kalau masih ada yang tembus, biasane stasiune Albertus Rudi yang dipandhegani Cak Andhy, ngabari ke yang lain agar pindah frekuensi untuk melanjutkan obrolan kami yang terganggu.

Ketika mulai aktif jadi pengurus Sispena, manfaat radio ini besar sekali untuk menunjang komunikasi di lapangan. Dibanding dengan radio 11 meteran, meski lebih kuat jangkauannya, tapi dimensi radio yang lebih besar dan mahal, jelas diluar kemampuan kocek-2 kami, juga faktor kepraktisannya yang enak digenggam, membuat radio 2 meteran sangat populer di kalangan briker Jember kala itu.

KOPI DARAT Setelah komunitas terbentuk dan jumlah anggotanya cukup banyak. Mulailah kasak-kusuk untuk ketemu di darat. Biasanya mengambil tempat di rumah salah seorang briker. Untuk dananya didapat dari tarikan sumbangan sukarela (sing wis ditetepno panitia) kepada brikermania tersebut. Kalau anggotanya, sudah banyak yang kenal, acaranya bisa berlangsung meriah dan hangat.

Sebaliknya kalau belum banyak kenal, meski acara sudah dikemas dengan permainan yang menarik atau MC yang atraktif, suasana “dingin” masih terasa. Lha iyo, wong sik entas kenal. Tapi, usai acara, biasanya mulai pendekatan personal terhadap briker yang dikarepi. Selanjutnya.. terserah anda…

Dengan acara kumpul-2 ini, briker bisa kenalan dengan apa adanya. Nggak pake tipu-tipu, karena sudah di-absen duluan oleh panitia. tapi kalau kopi darat sendiri-sendiri, ceritanya jadi lain. Setlah terpikat suara merdu pasangan nge-briknya, si briker cowok semangat banget untuk kenalan di darat. Malahan melakukan investigasi ke teman-2 lainnya apaklah pernah kenal dengan briker cewek yang dimaksud. Bila dirasa mantap, kopi darat must go on. Syukur nek cocok karo karepe, biasane briker cowok ini nakalan, nek ceweknya nggak cocok dengan bayangan biasane mblenjani janji atau ngajukan teman lainnya untuk disuruh ngaku sebagai dirinya.. wk.wk.wkk.wkk… Dasar ulo.. he.he.he.he…

JAMAN INTERKOM-an Seiring dengan ramainya radio 2 meteran, mulailah sebagian briker yang gak punya HT atau sering ngebrik tapi minjem, untuk reka-reka agar bisa ngebrik sendiri. Interkom adalah pilihannya. Anda pasti ingat ketika antar kampung terjulur kabel, bahkan hingga 4-5 kanal jaringan interkom, yang semuanya dimaksudkan agar bisa menjalin komunikasi seperti briker 2 meteran. Namanya kesenangan, pasti diragadi habis-habisan.

Segi positif komunikasi adalah nambah relasi dan merekatkan hubungan antar warga sekitar. Tapi efek negatif pun mulai bermunculan. Suami yang lari dengan istri orang lain atau sebaliknya adalah salah satunya. Dan yang parah, si jagad interkom ada yang ngaco dengan cara memasukkan setrum ke jaringan interkom. Terang saja, yang pegang radio interkom langsung njenggirat karen kesetrum. Bahkan katanya ada yang sampai pingsan. Ketika suasana semakin nggak kondusif dan mungkin mulai bosan dengan suara yang itu-itu juga, pelan-2 popularitas interkom mulai surut. Hingga akhirnya berhenti sama sekali.

Nah, itulah kisah “CHATTING” Jaman mbiyen.. Asyik nggak asyik, tergantung sing ngrasakno.. Nuwun..

KEMPING

February 2nd, 2008

“Ditunggu-tunggu ternyata ulasan kemping para anggota pecinta alam resmi dari SMAN 1 Jember atau SISPENA gak muncul-muncul yok wis lah tak awali aja …..cerito-cerito tentang kemping ala SMA dulu..”

Dihutan Gunung Raung 3300 dpl

KEMPING…. “preian iki arep kemping ndek mana rek?”… “aku kayaknya arep ke Raung aja ..bareng arek SISPENA”..ato…”aku kemping ndek Sukamade ae lah..”…obrolan kayak gini biasanya mencuat saat pada leyeh-leyeh after ujian THB alias semesteran…kalo bagi anak SMA dulu kegiapan nginep di alam bebas ato adventure living bahasa kerennya .. ….KEMPING tidaklah identik sangat dengan aktivitas naik gunung belaka…berkemah di alam terbuka entah di pantai-pantai indah di seputaran Karesidenan mBesuki..kayak Sukamade..Rajegwesi…Trianggulasi, Pasirputih..ato di camping ground obyek wisata kayak Rembangan ato Ranu Klakah ..udah masuk kategori ini….biasanya mereka berangkat dengan bendera klub Pecinta alamnya kayak SISPENA ato PRAMUKA juga sering mengadakan kemping..tapi jangan salah…kelompok kong-kow seperti TR juga pernah mengadakan acara yang menyenangkan ini tentu saja dengan ciri khas masing-masing…..

Aku bukan anggota SISPENA kelompok pecinta alam resmi di SMAN 1 JEMBER.. …walaupun aku termasuk penggemar jelajah alam bebas ….alasannya sederhana ..karena aku dah jadi anggota klub pecinta alam swasta /independent…WANATARU…kelompok PA ini didirikan pada tahun 1984 (ato saat aku masih di SMP 2 Jember)…pendirinya antara lain Haris Bata,Poerwahjoedi,Winanto,Joni ITS ..kelompok ini bermula dari penolakan pihak Sekolah SMP 2 saat Haris dkk mengajukan pendirian kelompok Pecinta alam di SMP..alasannya masih kecil..arek SMP masih masuk kategori anak bawang di mata beliau-beliau…..kesel dengan cara penangganan ide yang gak professional dan mendidik itu..maka didirikanlah kelompok PA yang kemudian mempunyai anggota sekitar limapuluan orang ini…karena kelompok independent..maka anggotanya bisa lintas sekolah..mayoritas adalah dari SMA 1 ..tapi beberapa dari SMA 2,SMA3 dan SMAK ….saat SMA 1 …beberapa kawan WANATARU .akhirnya masuk ke SISPENA ..dan ini sah saja karena kita gak mengenal Loyalitas tunggal kayak PNS jaman ORBA he..he..he…tapi existensi WANATARU ini sempat dipandang miring oleh beberapa pengurus SISPENA dan bahkan Pak Djai yang Pembina OSIS menyangka WANATARU didirikan sebagai oposan SISPENA..hahhhh…gak lagi pak..sik cilik gak kepikiran gawe oposan-oposanan..yo gak cak dan Ning…ealah malah nglantur….

Kalo dibandingkan dengan jaman sekarang… peralatan kemping jaman itu..yo sangat terlihat primitive banget…liat aja para anggota PA jaman kiwari…rata-rata punya Tenda Dome,ransel tinggi yang isinya bisa sampek puluhan kilo tapi terlihat kokoh,matras tidur,sleeping bag parasit yang empuk dan hangat,baju kemping yang minimal merk North Face,Alpina,atau yang impor punya, sepatu gunung yang kokoh, balaclava keren, kompor gas portable, senter di kepala, bahkan beberapa melengkapi dirinya dengan GPS, carabiner berbagai tali panjat tebing, kacamata Oakley dan berbagai logistik yang lengkap….pokoknya anak pecinta alam jaman ini keren abis…kalo jaman itu gak PA maupun Pramuka …peralatannya sederhana banget…ransel tentara ato ransel parasut yang dibelakangnya ada rangka aluminiumnya, baju ala kadarnya,balaclava kernet truk, sepatu kets, dan tendanya ya tenda pramuka aja..kalo mau lihat profil pecinta alam jaman dulu bisa liat di multiply cak afton tapi kalo soal semangat gak kalah deh….walo perlengkapan masih primitive tapi kalo dijak kemping wo..mereka semangat berangkat…..tapi saat itu beberapa temanku seperti Joni dan Poerwahjoedi sangatlah kreatif..saat harga sleepingbag mahal sangat ..maka dengan kreatifnya mereka bikin sendiri sleeping bag dari terpal plastic yang biasanya untuk tenda penjual bakso itu.. dan hasilnya sip juga minimal kuat menahan dinginnya puncak Raung..aku inget..warna sleepingbagnya oranye..

Kita di Wanataru sebelum naik gunung biasanya mengadakan persiapan yang lumayan rapi ..misalnya mengasah fisik dengan lari sore hari di alun-alun…dan meninggalkan motor untuk sementara…ke sekolah jalan kaki aja…rute Gebang-SMA 1 PP seminggu full…ini sesuai dengan buku panduan yang kita anuti yaitu karya Norman Edwin – dedengkot Mapala UI yang akhirnya meninggal dunia di Gn.Aconcangua (South America) saat misi Seven Sumitt dijalankan….dari buku itu ..kita juga belajar bahwa naik gunung pakek jeans itu kurang baik…bagaimana cara menghemat minuman..trus cara packing ransel yang baik…daftar list peralatan penting yang mesti dibawa untuk kemping..sampai bagaimana cara berjalan yang baik saat menaiki gunung dan saat turun dari tebing gunung…ato gimana cara membuat bivak darurat, mengamankan perimeter tenda dari gangguan hewan dan binatang liar…pokoknya sedapat mungkin kita mengikuti tips-tips darinya….Allhamdulillah dalam semua kesempatan kemping tips-tips tersebut amatlah berguna dan perjalanan berjalan sangat lancar

Kebanyakan acara kemping kita tempuh dengan menumpang kendaraan umum..bisa kereta api..bis yang disambung truk …ato nyarter truk jika kita berangkat dengan rombongan besar….biasanya kemping dilakukan dalam kelompok kecil (sekitar 4-10 orang) tapi kalo ada acara pelantikan anggota atau latihan dasar bisa-bisa anggota yang ikut lebih 20 orang seperti saat Latsar di pantai Sukamade dan Gn.Ijen..perasaan saat mo berangkat gak isok dibayangkan…malam sebelum berangkat biasanya tidurku gelisah dan berharap pagi segera menjelang…dan saat perjalanan adalah saat yang penuh perjuangan dalam kegembiraan..dan kebanyakan dibayar dengan pemandangan indah dan pengalaman yang tak terkira….ada juga yang agak mengecewakan ..seperti saat trekking ke Gn. Raung..setelah satu hari penuh mendaki dari Gubuk mbah Srani …merentasi hutan…paginya kita sampai di puncak raung..dan disambut kabut yang pekat….sehingga gak banyak pemandangan yang bisa dilihat… Selama SMA ..kegiatan kempingku gak terlalu istimewa ..karena..dalam setahun biasanya dibagi antara kemping sama anak-anak wanataru dan acara adventure naik motor ke Bali yang setiap tahun kujalani ….beberapa pengalaman kemping yang menarik antara lain..Gn.Ijen (3 kali) ,Gn.raung dan Gn.Lamongan…lalu…Trekking pantai Sukamade,trekking durjo ….detilnya udah agak lupa juga..entar kalo pulang ke jember tak kumpulin fotonya…Sensasi terbesar dari acara kemping ini adalah saat kumpul mengelilingi api unggun di malam hari dan cerita-cerita seru sambil ditemani kopi ato the..dan indomie dan kudapan kecil lainnya…suasana sepi dan ditingkahi suara-suara hewan liar dari hutan tempat kemping…apalagi yang punya pacar ato lagi pada demenan wah suasananya jadi asyik banget..makanya kalo banyak yang jadian diantara para anggota PA tidaklah terlalu mengherankan.. lha wong suasananya yang bikin gak nahan…sensasi inilah yang bikin aku dan banyak kawan ketagihan untuk kemping…saat mahasiswa di UGM dah gak pernah lagi kemping…alasannya…kelompok PA ditempatku gak homy..makanya aku lebih suka bersibuk-sibuk di Senat mahasiswa dan UKM Bola basket daripada gabung ama mereka……cuman sekali aja ke Gn.Ijen..namun saat itu pakek mobil dan nginapnya di guest house PTP.XXVI ….jadinya gak kerasa trekkingnya..suasana pikniknya yang terasa…

Piknik di Gn.Ijen

So wan-kawan…bagaimana pengalaman kempingmu dulu?…yang SISPENA maupun yang PRAMUKA ayo bagi pengalamannya….

Permen dari masa ke masa

January 22nd, 2008

Pernah lihat acara Lemon Tea di SCTV tiap sore? Itu loh acara “arek cilik2″ jaman sekarang. Ada yang namanya Cinta Monyet, Pacar Pertama, CLBK, deelel. Satu hal yang menarik di acara tsb- yang mengingatkan aku akan cerita masa kecil, adalah permen. Di acara Lemon Tea itu, di akhir acara biasanya cewek atau cowok yang dipilih diberi permen Kiss, dan di bungkus permen itu ada macam2 tulisan yang menggambarkan jawaban dari “lakon”nya. Unik dan lucu2 tulisannya, misalnya capeee deh, I love you, cute abizzzz, forever love, temenan aja…..etc. Ini gaya komunikasi anak sekarang, menurutku asik juga lo. Tinggal beli satu bungkus permen Kiss, tinggal pilih tulisan apa yang ingin kita sampaikan pada teman atau ojob, itulah ungkapan hati kita. Tak pikir sah-sah saja kalau ingin memberikan suatu kejutan yang manis buat pasangan kita. Aku sih pengennya, ojobku memberikan permen Kiss yang bertuliskan “Cute abizzz” hehehe….(dasar narsis…)

Duluuuuu, jaman aku masih SD sekitar th 70an, aku suka sekali beli permen cecek dan permen bubuk. Yang namanya permen cecek itu, sebenarnya kedelai yang dilapisi gula2 warna warni. Satu bungkus sebesar jari kelingking, isinya sekitar 10-15 butir, harganya mungkin Rp. 5 – 10an. Nah, kalau permen bubuk itu, sebenarnya hanyalah gula bubuk yang diwarnai saja, kemudian direntengi dalam plastik kecil2 dan dilengkapi dengan sendok plastik yang imut banget. Jenenge arek cilik, barang legi yo mesti enak ae.

Selain yang manis-manis, aku juga suka sekali manisan mangga dan cerme. Kalau manisan mangga, sepertinya masih ada dijual di toko2 makanan, tapi rasanya gak ada yang mengalahkan permen manggaku jaman kecil dulu. Oh iya, permen mangga itu dulu tak arani juga permen upil, karena secara morfologis tidak beda jauh, hanya ukurannya lebih gede…Kalau permen cerme, dikemas dalam kotak2 kecil warna kuning, wis enak tenan rek.

Kalau permen atau manisan atau gula2 yang dijual di sekolah waktu SD, beda lagi. Ada yang namanya gelali. Biasanya ditaruh diatas baki kayu, warnanya seperti gula gosong atau karamel, trus diatasnya ditaburi wijen. Kalau kita beli, satu porsinya hanya seukuran kotak korek api, ditaruh di atas kertas. Boleh langsung dimakan, atau kalau pengen dimakan nanti2 bisa disimpan dan gulanya jadi mengeras serta warnanya berubah menjadi coklat pucat. Rasanya? Tetep enak….Kalau pengen makan permen sambil main seruling bisa juga. Manisan ini, warnanya orange menyala, ditaruh dalam wajan. Kita bisa beli manisan tsb dengan macam2 cetakan yang tersedia. Ada bentuk burung yang bisa ditiup seperti suling, bunga, binatang dan lain2. Rasanya lebih enak daripada gelali.

Permen memang selalu enak untuk dinikmati, paling tidak buatku. Permen karet juga menjadi salah satu favoritku juga. Masih TK, aku suka permen karet Pusan. Selain karena permennya empuk, enak dan gampang ditiup, juga karena dibungkus bagian dalamnya ada tatoo air. Tinggal basahi tangan pake ludah, tempel bungkus Pusan, ditekan2 sebentar…taraaaaa…!!! jadilah gambar tatoo di tangan. Asiiik kan?

Permen karet memang melegenda. Waktu SMA tahun 80an, di majalah HAI booming serial Lupus yang identik dengan jahil, slebor, cuek dan PERMEN KARET!! Sampai2 ikon Lupus digambarkan sedang meniup permen karet sampai guede. Aku gak tahu apakah kita2 waktu itu juga tergila-gila sama permen karet karena ngefans sama Lupus. Permen karet sekarang ini sudah banyak macamnya, baik rasa, kemasan, manfaat dan kandungan di dalamnya, tinggal pilih yang kita mau.

Ada satu peristiwa masa SMA yang masih tak ingat betul. Kala itu aku di kelas 2 Bio 3, dan lagi seru2nya Beng-beng beriklan di televisi dengan iklan yang menggoda, yaitu 1 batang Beng-beng digigit di masing2 ujungnya oleh cewe dan cowo. Wiih, tentu saja adegan yang bikin seeer buat anak SMA. Karena godaan iklan, dan  termasuk permen jenis baru masa itu, wah yang namanya Beng-beng laris manis di koperasi OSIS. Sepertinya ketinggalan jaman deh kalau belum makan Beng-beng. Karena tahu begitu tingginya animo beli dan makan Beng-beng, si Ekos sampai2 rela menawarkan diri untuk mentraktir teman2 cewek beli Beng-beng, dengan syarat makan Beng-bengnya harus seperti di iklan TV. Sayangnya, penawaran Ekos yang luar biasa ini tidak mendapatkan sambutan hangat dari cewek2 di kelasku, termasuk aku…..hiks…hiks…Sori Kos.

Permen tak selamanya manis. Karena gara-gara permen juga, saat ujian EBTANAS SMP aku harus belajar di ruang tunggu dokter gigi karena mesti antre untuk menambal gigiku. Gak enak tenan sakit gigi itu, pengennya marah kalau dengar orang ngobrol atau ada suara2 keras, pokoke gak enak blas!!! Mungkin pencipta lagu “……lebih baik sakit gigi, daripada sakit hati….” (opo judul lagune ?) gak tahu ngrasakno loro untu rek!

Karena aku suka permen yang rasanya manis, legit dan nyam nyam itu , makanya aku tetap maniezzzz sampai sekarang.  Oops…….glodhaaag!…….praaaaang!!!…….buuuuugg!!!! hahaha…(Hidup narsis…!!!)

Salam manis….

Galarama, variety show pertama yang saya lihat

December 17th, 2007

Kembali ke tahun 1978 – 1987 an saat saya masih di jember mengambil program S3 (SD-SMP-SMA), tepatnya saat SD menjelang SMP, hiburan yang meriah dan murah (bahkan gratis) adalah nonton TV.

Waktu itu channel TV belum sebanyak sekarang , belum ada yang namanya Anteve, TPI, Indosiar, RCTI, SCTV, Gombal TV, Lativi, Trans 7, Trans TV, Metro TV dan TV2 lokal … adanya cuman TVRI stasiun Surabaya thok , itu pun jam on-air nya dari jam 17.00 diawali berita daerah, penyiarnya yang masih saya ingat, Arie Purnomo Adji, Rini Sugiyono dan Pungky Runkat (konon menurut kartolo, artinya mumPUNG saiKI duRUNG berangKAT… artinya waktu lahir dia ditinggal bapaknya transmigrasi .. hehe) dan diakhiri jam 12.00 dengan film2 favourite waktu itu semacam The Six Million Dollar Man, Bionic Woman, Chips, Barnaby Jones, Canon, Starsky and Hutch lan sak panunggalane..

Salah satu acara favorit saya di Prime Time jam 19.30 (sehabis warta berita nasional dan garuda pancasila .. ayo.. maajuu… majuuu..) adalah, Galarama ( menurut seorang produser TVRI Sby saat itu Agus Alfa, artinya adalah seGALA iRAMA) memang disitu ditampilkan segala irama lagu yang lazim ditampilkan waktu itu, ada jazz, pop dan sedikit ndangdut…. dan di tengah2 acara (ini biasanya yang ditunggu2) ada acara lawak oleh grup lawak lokal surabaya, yang pada waktu itu memang lagi banyak2nya.

Sejumlah penyanyi Galarama yang sempat saya ingat adalah Rita Monica (parasnya yg sendu selalu terngiang2) Johan Untung, Atik Choirul Bahri (ini juga sudah go nasional), Priyo sigit, Alm. Vicky Vendy dan alm Gombloh, di lapis kedua ada yulie koesnoe, Maharani Kahar, Dian Fakih dan Tyas Drastistiana (bukan daratista lho..), untuk jazz, yan masih saya inget , ada Bubi chen dan Mus Mujiono, untuk ndangdut ada Ida Sanjaya, Anna Sanjaya, Agus Helm, Khalik Dan sebagainya.

Grup Lawak yang saya ingat pernah dan rajin tampil di Galarama adalah Srimulat Surabaya (Asmuni, Isye, Edi Geyol, Bambang Gentholet, Pete, Tikno, Tessy, Toto Hidayat, Bandhempo, Bowo dan lainnya yang saya gak inget ), Surya Group (Alm Jalal, Hery Koko, Susy Sunaryo, Suprapto Wibowo/ esther dan George Sapulette), Kwartet S (Bambang, Jati, Joko dan Bagong), Semanggi Group (Blontang, Roy Markun, Mety, Dandy), Buana Grup (Tatang Gundul cs), dan group lawak lainnya yang ngetopnya dibawah yang sudah saya sebut di atas.

jam 20.30 Galarama sudah selesai, dilanjut Manasuka Siaran Niaga (commercial break berdurasi penuh 1/2 jam), trus Dunia Dalam Berita (program ini s/d sekarang masih ada di TVRI) dan setelah itu biasanya saya ketiduran… groookk.. groookkk..

Radio kita….”kacepot gule’na mera…”

December 8th, 2007

“..be’de kereman laguh de’ri Pak Marjuk ambik Bu’Marjuk..e…duson krajan Mayang…kanguy pak Sane’man..e duson panti..de’rema kabbare kakeh..ma’tak tao rem-kereman lagu pole…de el.el..”..akhirnya” kangguy ca kanca kabbih ..kaule Bang Jali abik Bang Same’on apameteah ge’lu….kacepot gule’na merah salah lopot kaule ambik bang Same’on nyo’oon sappora..”….

kemudian jreng..suara bang haji Rhoma Irama mengalun deras dari radio merek Telesonic..” dibalik kerudung..wajahmu tersembunyi…kau cantik alami anugerah Illahi…jreng-jreng”….

inget kan sama sapaan legendaris ini dari penyiar lagu-lagu dangdut yang kondang tahun delapan puluhan ( tapi aku agak lupa..ini di Radio Suara Akbar ato Radio Kartika ya?”….saya yakin mayoritas temen disini sangat familiar dengan kosa kata dan gaya bicara para penyiar radio di Jember…kombinasi bahasa Indonesia dicampur Madura..menelurkan sub genre bahasa Madura yang sangat Jember..( kalo orang-orang pasar pasti sangat hapal dengan gaya bahasa ini…ek-arek Gang Panili,Talangsari,Etan Pasar,Kp.Ledok,Kas-kasan..de el el…pasti sering terpapar gaya bahasa ini)…jika bahasa gaul semacam itu muncul di radio-radio AM kota Jember..maka yang tersisa di kita adalah senyum simpul geli yang asyik punya…( sulit gambarinnya)..Jaman itu Radio AM adalah sarana komunikasi antar warga yang sangat efektif dan meluas…salim kirim salam dan request lagu baik via surat ato via kupon salam-salaman dan request lagu yang bersifat Pra Bayar…kupon request lagu ini mesti beli di stasion Radio yang kita demenin..( ini kayaknya yang menginspirasi voucher pra bayar HP sekarang ya?..wkk..wkk..)..adalah episode yang sering ditunggu…oleh masyarakat Jember begitu juga kita remaja-remaja Jember….

Saat itu Radio FM belum ada di Jember…udara Jember dikuasai oleh The Big Three…Radio Suara Akbar…Radio Kartika dan Radio Khusus Pemerintah Daerah (RKPD) milik PEMDA….di urutan buncit seprti biasa R R I. Masing-masing mempunyai andalan acara untuk menggaet pangsa iklan segajah-gajahnya.untuk itu..segmentasi menjadi hal yang penting…karena mayoritas pecinta radio adalah masyarakat pedesaan yang senang membawa-bawa Radio di sawah-sawah dan kebetulan mayoritas adalah etnis Madura seperti Pak Marjuk dan Bu Marjuk yang sangat masyur itu maka program acara dikuasai oleh progam lagu-lagu dangdut dan kirim-kiriman salam via kupon pra bayar itu…dimana pembawa acaranya berbicara dengan bahasa Meduro pasar..yang gabungan antara Bahasa Medureh dan Bahasa Indonesia….di acara seperti itu ..para pengiklan berebut..sehingga tak terkadang terjadi blocking time spot iklan pada program-program yang favorit..jaman itu yang terkenal adalah iklan “Pil Kita” produksi Marguna Tarulata APK Farma…. obat dewa yg legendaris karena bisa menyembuhkan semua penyakit dari capek,encok,pilek ..sampek pusing-pusing karena ditolak gebetan..wkk.wkk..mana dikasik bonus tambahan energi kuat sehat lelaki..lagi..e el el…)..ya blocking ime ini karena pil itu untuk pasar para petani,nelayan,pedagang,sopir,tukang Kaceb dll…maka kombinasi antara lagu dangdut dan iklan-iklan “Pil Kita ” yang sangat deras menggelontor kuping pemirsa ini berhasil mempersuasi para pembaca untuk beli itu daripada pil…Penyiar acara semacam ini yang paling top Markotob adalah Bang Jali dan Bang Same’on tadi itu….

Kalo stasion Radio yang mendapat julukan avant garde bagi life style anak-anak muda Jember maka Radio Suara Akbar adalah nama legendarisnya…radio yang awalnya bermarkas di Jl.Truno joyo ( sebelah rumah Dr.Jakfal)…dan kemudian pindah ke Jl.Kartini di depan komplek SD Jember Kidul VI-IX….bisa dibilang sebagai market leader…selain influencenya pada kehidupan anak muda via lagu-lagu ato game or quiz saat acara diputar…RSA ini juga sangat dikenal sebagai Event Organizer konser-konser musik baik itu Rock ( kayak kerjasamanya dengan Log Zhelebour),Dangdut (sering jadi co promotor Rhoma Irama)..bahkan..untuk acara-acara PEMDA seperti publikasi acara Gerak Jalan Tradisional Tanggul Jember juga dijabanin ama Radio ini…

Acara yang paling aku sukai dari Radio ini tentu saja ” Rest and Relax Music “.yang diasuh oleh Kak Nana yang suaranya betul-betul membuai itu…acara yang durasinya 1 jam sejak jam 13.30 WIB ini ..adalah referensi utama remaja-remaja Jember…untuk lagu dan istilah-istilah yang lagi hype…acara itu jadi ajang saling kirim-kiriman salam untuk teman dan gebetan…apabila salah seorang dari kita kupon ato suratnya dibaca kak Nana maka bisa dipastikan besoknya ada respon dari teman-teman…selain suara mendayu kak Nana yang pas banget dengan jadwal leyeh-leyeh after School Hour itu…lagu-lagu yang dipilihnya juga top banget dan semua lagu barat….aku paling seneng kalo yang diputar lagunya Chicago “Hard To Say I’m Sorry”..Lionel Ritchie “Three Times Lady”..Rod Stewart “I Don’t Want To Talk about it”…lagu kesayangannya Tristina ” Love of My Life” dari Queen…..ato lagu kesukaan Ludi dari RockWell “Knife”….

Pada acara Rest and Relax music itu..kita juga jadi ngeh..siapa-siapa yang lagi pengen aksion dan PDKT ama para selebritis sekolah….juga jadi ngerti siapa-siapa saja para selebritis SMP1,SMP2,SMP3…ato SMA1,SMA2..dll…acara-acara kiriman lagu juga ajang promosi terselubung dari genk ato clique sekolah…tahu siapa aja anak-anak Lheytherrz…anak-anak Ethiopianz…anak-anak Candouraq…anak-anak TR..anak-anak Destroyer…Dhayax…Alpena..Bareta (Barisan Remaja Tampan) dlll….kalo hal unik lainnya adalah nama-nama pengirimnya aneh banget dan catchy…kayak Agus Arjamel..keren kan..tahu artinya Agus Arek Jalan Melati…ato…Omdhe Argedar (arek Gebang Darwo)..wkk..wkk..sorry cak guyon…. kalo yang termasuk aktif salam-salaman diangkatanku kayaknya yang teringat cuman Onix..ato..Reno Sari Palupi itu…terus Indra Lemkari de el el…aku sih gak pernah kirim-kiriman gitu….cuman pendengar saja…

Pengalaman laen yang teringat adalah..ketika aku saat SMA ikut lomba penyiar radio…dan aku melakonkan sebagai penyiar laga tinju nasional….saat itu sih masih hangat-hangatnya kehebatan para petinju Indonesia seperti Yani Hagler Dokolamo…Ellyas Pical..Dobrak Arter…Sambung.de el el..Maka aku ngikut lomba dan beraksi seolah-olah sedang menyiarkan langsung pertandingan tinju antara Yani Hagler Versus Dobrak Arter….nah saat paginya aku disamperin Pak Sudja’i (guru BePe)..beliau berkata “..ko ..kamu sukses nipu aku”..akh aku kaget ” apa pak?”…” itu semalam, aku pikir ada siaran tinju beneran di Radio Suara Akbar,,e alah,,ternyata kamu melu lomba penyiar olahraga to?…”…”..aku cuman tertawa kecut..”..Iya pak tapi kalah..wkk..wkk..” kayaknya karena aku terlalu serius memerankan seorang komentator tinju kayak Syamsul Anwar…yang menang malah yang bikin siaran lucu-lucuan….e alah…dikadali Radio Suara Akbar…

Kalo Chalengger marketnya Radio Suara Akbar adalah Radio Kartika yang di Jl. Kartini ujung di depannya Sekolah Pendidikan Guru (SPG)…radio in banyak menyiarkan sandiwara radio dan dangdut…cuman ada satu acara yang selalu saya tunggu pada Minggu malam…yaitu acara yang menyiarkan lagu-lagu Rock yang lagi hit…nama program acaranya aku lupa….di acara itu bener-bener di geber abis lagu-lagu rock yang lagi hits ato yang legendaris..kayak..”Final Countdown”nya Europe…” Runaway” Bon Jovi..” Smoke on The Water”nya Deep Purple ato “Tom Sawyer” Rush dan “In Trance” Scorpion…entah siapa mempengaruhi siapa…lagu-lagu yang dipilih biasanya yang sering muncul si scene-scene ato gig-gig musik di Jember.terutama yang dinyanyikan oleh La Villa dengan Anang Hermansyah sebagai vocalisnya (sekarang kuat gak dia nyanykan itu lagu ya?)..ato La Villa yang memilih lagu-lagu itu sebagai playlist konsernya … karena lagu-lagu itu sering diputar di Radio Kartika….

RKPD adalah Radio yang banyak mengulas masalah pembangunan dan acara penyuluhan pertanian…yang aku sangat inget cuman ..di pagi hari RKPD punya acara musik pengantar kerja yang penyiarnya punya suara Bariton yang sangat ciamik gak kalah dengan suara pak Sambas dari RRI Bandung yang kemudian jadi komentator TVRI itu….

kalo RRI sih acara yang paling hebat adalah…” Selamat Sore Bapak…Selamat Sore Ibuk…di sini Mas Rizal akan menyanyi..”..wkkk..wkkk…yap betul sekali acara yang menyiarkan anak-anak TK menyanyi dan berdeklamasi…bagi yang sodaranya ato tetangganya akan siaran pasti deh dah terjadi kehebohan selama seminggu itu…lagu yang terkenal adalah” Slamat sore pak..slamat sore bu..slamat sore semua…satu.dua..tiga..”..heboh..heboh..hayo siapa yang pernah siaran.TK di RRI tunjuk tangan….. RRI juga punya acara sandiwara radio yang sangat legendaris yaitu..” Butir-Butir Pasir di Laut ..episode Seribu Lima Ratus Limapuluh Lima..)..sandiwara Radio yang ceritanya mbulet gak karu-karuan dengan pengisi suaraa Maria Oentoe itu..entah sampek episode kapan berakhirnya….

Programa Radio yang juga menginfluence tentu saja Sandiwara Radio…sejak Saur Sepuh…Brama Kumbara…Mak Lampir de e el..aku gak pernah seneng sih…paling ikutan nimbrung saat drama seri yang isinya memedi alias horror itu…kalo yang ini porsinya Faiz Sahly yang tau rinci….

Saat mau kuliah di UGM.baru muncul radio FM swasta pertama di Jember..Prosalina FM..yang di deket Kodim itu..aku saat itu gak mantau banget..tapi katane sih sejak munculnya Prosalina lambat laun kejayaan The Big Three di kota Jember mulai pudar…jaman itu aku gak terlalu perhatiin…apalagi gaya bahasa yang diusung Prosalina FM gak nyenengin…para penyiarnya bergaya Jakartaan..dengan Lu-lu dan Gue-Gue gitu deh..dan..dong…gak nyenengin..mengusik kebanggaan sebagai anak Jember asli..dan aku gak merasa itu Radio bagi komunitas Jember..cuman..Prosalina FM hanya radio slundupan kapitalis media asal Jakarta yang gak ngerti tata krama bahasa ala Jember..kesellllll….banget…….lha wong Radio Suara Akbar gak gitu-gitu amat…tapi anehnya dia eksis juga lho…arek Jember emang berubah…wkk..wkk..wkk…

lagian aku juga dah jarang pulang…dan..lagi asyik asyiknya dengerin Geronimo FM,Unisi FM dan Retjo Buntung …ya iyalah…di Jogja..he.he..he..

tore tan tretan sedejeh…Kacepot Gullena mera..salah lopot kaule nyo’oon sappora

Serunya ulang tahun…..

December 5th, 2007

Hari sabtu, 1 Desember kemarin, aku ngalup ke jember. Perjalanan seperti biasa , sambang ortu dan kakak. Kebetulan juga anakku yang kecil mau ultah yang ke 7, jadi sekalian dirayakan di sana sekalipun sekedar makan malam di RM. Lestari. Dan kebetulan yang menyenangkan juga, pas nunggu pesanan datang aku bisa ketemu sama Iwan Taruna dan ojobnya. Bersay hello, ngobrol dan hahahihi sebentar. Justru Ekos yang heboh, minta foto bersama segala. (lho kok ketemu Ekos pisan?)

Ngomong-ngomong soal ultah, pasti kita punya cerita seru tentang acara paling di tunggu-tunggu itu, apalagi kalau ada yang memberi kado di hari ultah. Aku ingat waktu jaman SD, saat itu musim kotak pensil yang pake magnit, trus ada kaca kecilnya, ada tempat khusus penggaris dan bahkan rautan pensilpun menyatu di kotak tsb. Bentuknya ada model2 binatang, kartun cantik warna pink…..duuuuh pokoke cute banget. Sayangnya, kotak pensilku sekalipun pake magnet, tapi yang kecil dan bentuknya kotak saja, maklum anak bapakku banyak jadi ga kuat kalau beli kotak pensil yang gede dan cute.  Sampai suatu ketika, saat ultah yang ke 10 , aku mengundang beberapa sahabat dekatku makan siang di rumah. Dan tahu nggak, beberapa hadiah ultah yang aku terima adalah kotak pensil warna pink, yang gede, cute, gambar kartun putri cantik… pokoknya impiankulah, dan jumlahnya gak tanggung-tanggung…ada 5 rek! Jadilah aku yang kegirangan , ganti2 kotak pensil tiap hari……nggaya tenan!

Saat aku klas 6 SD, aku punya wali kelas yang cantik, lembut dan sabar, wajahnya mirip foto ibu Kartini. Namanya bu Jum. Wah, aku dan teman sekelas sayang banget sama guruku satu itu. Sampai suatu hari aku dan konco dekatku, mencari tahu hari ultah bu Jum di kantor TU. Setelah tahu tgl ultahnya, aku sampaikan rencanaku ke teman sekelas kalau ingin merayakan ultah bu Jum. Teman2ku setuju kabeh, dan kami serkiler/urunan sak ikhlase, lek gak salah rata2 urunan 50 rupiah (jaman iku rek). Uang yang terkumpul dibelikan satu set gelas plus teko-nya, warnanya hijau muda yang harganya waktu itu Rp. 1500an (aku eling banget, soale aku karo ibuku sing tuku). Pas hari H-nya kami memberi kejutan, saat beliau masuk kelas kami spontan menyanyikan lagu ‘Selamat ulang tahun’ dan ‘Happy Birthday’ sambil memberikan kado ultah untuk beliau. Aku ingat sekali, bu Jum sampai berlinang airmata, tersenyum haru dan bicara terima kasih dengan suara tersendat-sendat. Kamipun puas dan ikut terharu, terlebih lagi beberapa waktu kemudian, aku tahu bahwa beliau menyimpan kado kami di lemari kaca ruang tamunya. Semoga beliau tetap sehat sekarang (aku tidak mendengar kabar terakhir beliau).  Setelah acara selesai, bu Jum mengajari lagu baru buat kami, judulnya ‘Amboina’ (itu lagu baru aku tahu dan lagunya indah sekali).

Kira2 begini liriknya : Duduk termenung di tepi pantai, nikmati malam purnama yang indah permai. Seakan beta ada di sana, di pantai Ambon dengan pasir putihnya….. Siang jadi kenangan, malam menjadi impian. Di pantai Amboina yang kukenang dan kucinta……hiks…hiks..hiks..

Masa SMP, sepertinya gak ada cerita tentang ultah. Nah…., yang seru itu acara ultah saat SMA. Tahu sendiri kan, saat klas II SMA, banyak teman2 cewek yang merayakan sweet seventeen. Sekalipun aku tidak merayakan ultah ke 17 ku, tapi waktu itu aku banyak sekali dapat undangan acara ultah 17an, hampir tiap minggu ada undangan ultah.

Ada satu acara ultah yang berkesan banget (dari segi menu yang terhidang…hehehe, dasar perut karet). Waktu itu klas II SMA, aku lupa nama yang ngundang (Eli apa ya?) sori lali jenenge, soale ga sekelas sih.  Rumahnya di daerah Kaliwates daerah PTP situ. Hari minggu siang itu, setelah rapat sispena aku meluncur ke rumah Eli bareng Sri Hidayati. Setelah masuk dan duduk lesehan, snack pertama keluar yaitu kue spiku dan  donat kentang guede-guede nan menggoda…., comot satu. Lalu ngobrol2, acara makan mulai. Menunya bakso pak Sabar (yang lagi top2nya), gado2, ayam goreng…..pokoke akeh banget dan enak2 tenan, tak incip kabeh menunya sekalipun dikit2. Habis makan ada acara potong kue tart, jane wis wareg tapi kue tart-nya menggoda juga, dimakan juga akhirnya. Tak pikir wis entek acara makannya, eh lha kok masih ada acara rujak manis, endi maneh irisan buahnya gede2, buahnya seger2, bumbune sawangane enak  banget…….yaaa sayang kalau dicuekin, makan lagi juga. Untungnya, celana panjang yang kupake model pinggangnya pake karet, jadi muat2 saja. Sri ini yang kerepotan karena mesti nyopot sabuk dan kancing celana jins-nya…..Alhasil saat pulang, gak iso ngadheg, mergo kekenyangan. Dan aku tidak makan sama sekali di rumah sampai besok paginya……

Di kelasku 3 Bio 3, acara ultah yo gak kalah seru rek. Aku dan bolo2, punya daftar ultah arek2 sak kelas. Biasanya beberapa hari sebelum seseorang ultah, aku dan bolo2 ngompori arek yang mau ultah, dan H-1 biasane aku nulis woro-woro gede2 neng papan tulis, kalau besok si A ultah, siap-siap jangan makan pagi atau makan siang karena ada traktiran dari A (bernada provokatif ….hehehe), dan diakhiri tanda tangan Sevi (menteri ulang tahun jare arek2). Macam2 yang dibawa saat ada yang ultah, sekedar makan bakso rame2 di pak Ri, bagi2 coklat fullcream (iki acarane Jovita), bawa  biscuit kaleng atau kacang kulit dll.

Ada satu yang berkesan dan aku ingat betul. Waktu itu si Oon (Wismadi Laksono, saiki jarene dadi camat di pulau garam) mau ultah. Seperti biasa aku provokasi dia untuk menyiapkan acara ultah. Karena responnya ‘malu-malu’, no comment dan senyum2 saja, aku tidak berharap banyak sakjane, sekalipun ritual menulis woro2 tetap kulakukan seperti biasa. Eh lha kok pas hari H-nya, si Oon datang pagi2 ke sekolah bawa 2 kardus ukuran indomie, trus diserahkan ke aku. Katanya ini tolong dibagi ke anak2 untuk acara ultahnya.  Weeee….gantian aku yang surprise banget! karena di dalam kardus ada sudah terdapat banyak paket lemper dan satu kue lagi (lupa) yang dibungkus plastik dan diberi tissue kue , persis acara arisan ibu2 PKK. Jujur, waktu itu aku nyesel juga karena jadi ngrepoti ibune Oon sekaligus kudu ngguyu. Btw, tengkyu kuenya On!

Saat kuliah, aku punya genk cewek2 beranggota 6 orang.  Genk sekedar tempat curhat, diskusi, jalan2 atau ngumpul2 saja. Ritual ultah anggota genk-ku lumayan juga, ya karena faktor usia jadi acara ultah biasanya kami isi dengan wisata kuliner, mencoba tempat makan yang enak2 yang belum pernah di kunjungi (tentu saja yang ultah mbayari rek),  kado tetap saja model serkiler, tetapi tema untuk kado berubah tiap tahunnya. Jadi kalau tahun ini temanya tas, ya kadonya mesti tas semua. Kalau tahun depan temanya baju/kain, kadonya juga sesuai tema. Dan asiknya, tema yang diambil selalu kami diskusikan sebelumnya, juga berapa budget yang mesti dikeluarkan untuk beli kado. Artinya, kalau kami terima kado ya tahulah berapa kira2 harga kadonya dan beli di mana. Lha wong belanjanya mesti rame2 minus yang mau ultah , tahun ke tahun yo muter ae kayak susur…….