STROKE NYARIS MERENGUT NYAWA SUAMIKU (by: Triani Widowati)

Penyakit stroke sebenarnya telah aku kenal jauh sebelum aku menikah, karena bapakku (almarhum) pernah terserang stroke sampai 3 kali. Namun sungguh aku tidak pernah menyangka kalau penyakit itu juga akan menyerang suamiku.

Kejadiannya memang sudah sekitar 3 tahun lalu, tapi dampaknya sungguh luar biasa pada suamiku, hingga saat ini dia belum pulih 100%, namun kami sungguh sangat beruntung karena Allah masih memberi kesempatan suamiku untuk sembuh, tetap hidup, dan lebih dekat dengan-Nya.

Sejak awal semestinya kami harus hati2, karena beberapa kali kalau suamiku salah makan, tensinya akan naik. Kalau tidak enak badan, kami pergi ke dokter, nebus obat dan sembuh. Sebenarnya beberapa dokter telah menyarankan agar selalu minum obat untuk mengontrol hipertensi. Namun suamiku menganggap enteng dan sempat marah2 karena dia tidak mau tergantung dengan obat apalagi kalau harus minum obat setiap hari. Mungkin karena dia merasa akan bisa jaga makanan dan mengimbangi dengan olah raga cukup.

Akan tetapi saat kami “didapuk” jadi panitia di acara pernikahan famili pada hari minggu tanggal 1 Mei 2005 di Graha Sativa Dolog Jatim, suamiku bener2 tergoda dengan secara diam2 (tanpa sepengetahuanku) makan daging kambing (kambing guling).

Setelah acara tersebut, besoknya (hari senin) suamiku masih bisa mengantar adikku ke Juanda untuk kembali ke Jakarta. Dan sempet menjemput aku di kantor. Akupun sudah pesankan tiket untuk suamiku ke Jakarta pada hari minggu Tanggal 8 Mei 2005 {sudah janjian sama kakaknya suamiku (yang juga berprofesi pelukis) untuk ikut bantu2 di acara pameran lukisan kakak di Jakarta dan sekalian ingin survei / cari tempat untuk pameran lukisan suamiku}.

Semestinya kami harus waspada atau pergi ke dokter saat hari selasa malam & rabu malam suamiku bilang kakinya kram2 (padahal ternyata maksud suamiku itu kakinya kesemutan). Dan agak aneh juga karena tidurnya pulas banget seperti orang kecapean. Tapi sama sekali kami tidak menyadari akan adanya bahaya yang mengancam. Hari Kamis saat dia jemput aku di kantor (jam 6 sore) dia bilang kepalanya pusing. Akupun santai aja, aku fikir dia lagi manja dan aku bilang kalau kepalaku juga pusing (emang lagi pusing sih he3) dan langsung nyelonong ke parkiran. Kami pun sempat mengisi bensin. Namun saat melaju beberapa saat (sampai depan bioskop Surabaya Teater) suamiku bilang kalau pusing banget dan akupun baru sadar kalau suamiku bener2 pusing berat. Akhirnya kamipun berhenti didepan bioskop Surabaya Teater. Akupun mulai memperhatikan dia dan tanya2 makan apa tadi, badannya panas apa enggak dll. Setelah berhenti sejenak, suamiku bilang kalo sudah mendingan dan ngajak langsung pulang aja. Baru beberapa meter melaju, mobil kami sudah nyrempet kendaraan lain untung yang kami srempet nyantai aja dan meneruskan perjalanan. Tapi feelingku sudah tidak enak, aku bilang ke suamiku “jangan pulang dulu, kita ke DKS (Dewan Kesenian Surabaya) aja” (pikirku kan kalau istirahat di sana lebih aman, dan disana banyak teman kalau ada apa2 kan banyak yang nolong). Akhirnya suamiku tidak jadi ambil jalur kanan (ke arah tol) namun jalan terus. Aku mulai panik saat suamiku nyetirnya oleng lagi aku pun memutuskan untuk berhenti lagi. Sedih juga rasanya kenapa aku nggak bisa nyopir dan selama ini nggak mau belajar nyopir. Tapi suamiku bilang nggak papa kan DKS dah deket. Tapi waktu tak bilang ya udah pakai sabuk pengaman lagi, anehnya suamiku kayak orang bingung cari2 di dashboard dan bicaranya dah gak jelas. Aku panik banget dan bilang kita naik taxi aja. Tapi suamiku bilang gak papa pelan2 aja, dan terus nyetir sambil tak bantu pegang setir karena takut oleng lagi. Lega banget ketika kami sampai DKS tapi ternyata waktu mau masuk ke DKS situasinya pas ramai sedangkan kondisi suamiku dah kelihatan lemas, akhirnya tak putuskan kami terus sedikit dan masuk ke parkiran Gedung DPRD tingkat II (sebelahnya DKS/ sebelah Bioskop Mitra). Begitu mobil berhenti, suamiku langsung pingsan. Akupun lari cari bantuan ke satpam Gedung. Akhirnya suamiku digotong masuk Gedung dan akupun mulai nelpon keluargaku sambil nangis dan panik luar biasa. Posisi kakakku ternyata dah sampai rumah (Sidoarjo), adikku masih di Kantor (Gresik), akupun telpon kakak suamiku yang untungnya posisinya pas berada di Surabaya. Alhamdulilah tidak begitu lama kakak iparku datang dan langsung mengantar ke PUSURA (yang baru aku sadar kalau hanya berada di seberang jalan). Begitu aku lapor, suster langsung membawakan kursi roda, namun baru aja masuk Pusura, suster bilang “Bu, bapak ini sudah lumpuh separuh, bapak terkena serangan stroke, sebaiknya langsung dibawa ke rumah sakit terdekat untuk segera mendapat penanganan serius” rasanya seperti tersambar petir bener2 aku shock luar biasa, namun aku harus berusaha tetep tenang dan berpikir cepat untuk menyelamatkan suamiku.

Aku putuskan ke Rumah Sakit terdekat (Dr Sutomo) dan langsung ke Unit Terpadu. Alhamdulilah ada 2 dokter yang langsung menangani suamiku dengan serius , akupun hanya bisa menangis, berdo’a dan memohon dokter untuk menyelamatkan suamiku. Untung dokternya sangat cekatan dan berbaik hati memberikan penjelasan tentang kondisi suamiku, memberikan saran2 dan menenangkan aku. Ternyata suamiku memang kena serangan Stroke (pendarahan di otak). Dokter bilang untung suamiku segera dibawa ke Rumah Sakit kalau sampai terlambat sedikit saja bisa fatal akibatnya dan penyembuhan akan lebih baik dilakukan dengan cara pengobatan, cuman kami harus bersabar karena itu membutuhkan waktu agak lama dan suamiku harus dirawat di rumah sakit paling tidak 3 mingguan untuk pengobatan dan memantau pendarahan otaknya. Jika dilakukan Operasi, resikonya bisa lebih besar apalagi suamiku masih relatif muda (waktu itu 39 tahun). Agak lega juga karena ada harapan suamiku bisa sembuh dan kami akhirnya mendapat kamar di Unit Stroke (Khusus untuk penderita Stroke) dan adikku pun datang menenangkan aku, membantu mengambilkan mobil yang kami parkir di depan Gedung DPRD tingkat II dan mengambilkan uang. Kakak Ipar dan keluarganya pun pulang ke Tuban dan adikku tak minta pulang aja karena besoknya dia kan harus ngantor, meski ngeri juga sebenarnya tinggal sendirian nunggui suami sakit di kamar rumah sakit yang besar. Tapi aku harus tetep tegar dan kuat.

Besoknya, aku pulang ke rumah diantar adikku ambil barang2 yang diperlukan di rumah sakit (biar gak riwa riwi). Satu minggu aku ambil cuti. Dan selanjutnya, rumah sakit menjadi rumah ke dua, karena berangkat ke kantor dari rumah sakit & pulang kantor langsung ke rumah sakit termasuk aktivitas mandi, makan, tidur dll. Untungnya Sibu (Ibu Mertua) yang sangat aku sayangi dan sangat menyayangi aku, datang dari Pacitan (dikabari kakak) dan ikut menemani di Rumah sakit. Ibuku sendiri sengaja tidak kami kabari dulu (takut kaget) karena juga memiliki Hipertensi dan posisi beliau pas berada di Jakarta.

Alhamdulilah kami mendapatkan dokter yang sangat baik dan telaten “Prof.dr. Saiful Islam” specialist syaraf, juga dokter lain dan para perawat yang ramah dan baik hati. Dua minggu suamiku tidak boleh duduk ataupun berdiri (hanya berbaring saja). Sehingga akupun harus sigap mengurus mandinya (seka), buang air kecil ataupun besar. Repotnya, suamiku tidak bisa bicara (pelo) dan ternyata lupa akan istilah2 dan nama2 benda. Seringkali kalau mau buang air kecil (pipis) dia hanya kaget dan kasih isyarat sampai aku harus mengajari untuk bisa bilang “pipis” atau (maaf) “pup/eek” karena sungkan ama suster karena sering ganti sprei. Tapi ya tetep aja belum bisa bilang pipis atau eek jadinya aku harus menunjukkan 2 alat penampung untuk bisa dipilih. Aku paling seneng kalau yang bagian mandiin pas cowok, jadinya aku bisa istirahat dan mengurus yang lain. Kalau dimandiin cewek, kasihan suamiku, dia pasti sungkan banget. He3.

Trenyuh juga waktu dokter Saiful datang dan kasih salam “Assalamuaikum”, suamiku hanya bisa tersenyum dan menjawab “ya”. Ditanya nama, apalagi alamat, sama sekali tidak bisa menjawab. Masih alhamdulilah suamiku masih bisa kenal aku dan bisa menyebut “istri saya”. Dia juga masih mengenal keluarga namun tidak bisa menyebut namaku maupun nama2 yang lain. Ada kejadian lucu, waktu dokter nunjukin gambar kelinci dan Tanya “gambar apa ini pak ?” suamiku jawab “istri saya” begitu juga waktu menunjuk foto lukisan kuda, suamiku jawab “istri saya” ha3 jadinya dokter, perawat, dokter2 muda dan kami semua pada tertawa. Ternyata suamiku hanya bisa ngomong “Ya” & “istri saya” dan ajaibnya beberapa hari kemudian suamiku bisa melafalkan surat “alfatikah” dengan lengkap dan bisa memanggil aku “adhek” (kebiasaannya memanggil aku dengan adhek). Tapi tetap saja tidak bisa menjawab salam dari dokter (baru sadar kalo kami di rumah memang tidak terbiasa mengucap salam. He3).

Meskipun perkembangan memory suamiku sangat lambat, namun aku sangat bersyukur karena hampir tiap hari ada perkembangan baik. Karena suamiku juga hobi menyanyi kami diminta bawa Tape recorder dan membawa kaset2 kesukaan suami. Kalau dari kamar pasien lain sering terdengar suara tangisan (ada yang meninggal) atau pengajian atau teriakan. Tapi dari kamar kami sering terdengar lagu “You raise me up” atau “kasih tak sampai (padi)” dari Tape Recorder yang diikuti dengan paduan suara dari para dokter muda & suster yang membimbing suamiku untuk mengingat lagu2 kesayangannya. Usaha dokter lumayan berhasil, suamiku bisa menirukan notasinya (tapi cuman hem4) tanpa bisa melafalkan kata2 nya.

Ada juga pengalaman cukup menakutkan, pada tengah malam atau dini hari suamiku terkadang ketakutan dan tak lama kemudian ada suara teriakan dan tangisan dari kamar lain (pasti ada yang meninggal). Akupun harus pinter2 menenangkan dan menutup pintu kamar rapat2. Kalau ada pasien yang sudah gawat, perawat akan kasih tau ke aku untuk siap2 ada suara2 jeritan dari kamar lain, dan biasanya aku akan menutup kamar rapat2 dan menghidupkan lagu dengan volume kecil untuk suamiku, sekedar mengalihkan perhatiannya. Biasanya yang meninggal itu pindahan dari rumah sakit lain (rumah sakit lain sudah angkat tangan) atau pasien stroke yang terlambat dibawa ke rumah sakit (dengan kasus pendarahan otak dengan cc yang sama dengan suamiku ada yang meninggal).

Setelah 2 minggu lebih, suamiku boleh duduk, boleh jalan2 aku dorong pakai kursi roda lihat2 sekeliling rumah sakit dan harus menjalani latihan terapi jalan. Alhamdulilah dengan susah payah bisa jalan tapi tetap harus kami papah jangan sampai jatuh. Hampir sebulan di Rumah Sakit, akhirnnya suamiku diperbolehkan pulang oleh dokter.

Oh ya, selama kami di rumah sakit, kendaraan kami terpaksa ikut nginep disana dan karena atas kemurahan hati pihak rumah sakit, kendaraan bisa kami pindahkan di dalam rumah sakit ikut parkir di parkir khusus dokter2. he3 (karena di rumah sakit ternyata tidak boleh parkir/ninggalin mobil terus menerus).

Kami pulang pakai kendaraan kami sendiri disopiri kenalannya kakak yang bekerja di rumah sakit.

Agak lega kami dah bisa berada di rumah. Namun perjuangan ternyata masih berat karena harus melatih suami menyebut benda2 yang ada di rumah. Mulai ini tembok, meja, kursi, piring, gelas dll, juga agar mengingat namanya sendiri (Hary Soebagyo) dan alamat rumah, dan karena suamiku berubah menjadi sangat sensitive dan emosional rasanya duniaku jadi terbalik-balik. Kami harus rutin kontrol ke dokter dari seminggu sekali, dua minggu sekali dan akhirnya satu bulan sekali. Juga kontrol ke labaratorium. Sudah tak ku hitung lagi berapa banyak biaya yang telah kami keluarkan apalagi kami harus riwa riwi naik taxi. Tapi melihat perkembangan suamiku semakin membaik ada rasa puas dan bersyukur yang luar biasa.

Dengan berjalannya waktu, dr,Saiful memintaku untuk melatih suamiku lebih mandiri lagi. Akhirnya kalo mau kontrol dokter, aku ijinkan dia ke kantorku sendirian naik Taxi atau bemo (jadi aku gak perlu pulang dulu dan bisa menghemat waktu dan uang taxi). Awalnya suamiku diantar sama pembantu. Lalu diantar pembantu sampai Joyoboyo. Lama2 bisa mandiri.

Ada banyak kejadian lucu, waktu aku dikantor, tiba2 suamiku telpon tanya aku sambil panik “dhek, tempat berkumpulnya bemo2 itu apa ya “? Untung aku cerdas “ Joyoboyo ta” ? Suamiku langsung seneng dan bilang oh ya, ya,ya langsung nutup telpon. Ternyata dia habis beli cat lukis dan bingung cari bemo jurusan joyoboyo tapi dia lupa namanya. He3. Dia juga jadi takut sama hujan dan petir. Kalo nyebut hujan “air yang jatuh” kalo menyebut pesawat “ yang terbang di atas” tapi giliran Tanya “tempat berkumpulnya pesawat” (maksudnya juanda) dia bisa ingat kata pesawatnya he3.

Sekitar satu setengah tahun kemudian, suamiku sudah banyak kemajuan akupun memberanikan diri bilang ke dokter kalo tabungan kami dah menipis gimana solusinya mengingat obatnya suamiku yang sangat mahal itu. Alhamdulilah dokter tidak marah dan beliau memberikan obat generik untuk darah tinggi dan kolestrolnya. Untuk obat syarafnya tidak bisa generic tapi dicarikan yang lebih murah. Demikian juga untuk vitamin mata.

Aku senang sekali waktu suamiku bisa sms lagi, meski kalau nulis atau balas sms masih lama banget. Diapun mulai bisa menyanyi meski sepotong-sepotong. Lagu pertama yang berhasil dia ingat dan dinyanyikan dengan lengkap adalah “ Tanah Airku” yang syairnya : “Tanah air ku tidak kulupakan, kan terkenang selama hidupku, biarpun saya pergi jauh dst” terharu juga karena bisa jadi itu bukti kalo dia cinta banget sama negeri ini. He3. Dia juga sudah bisa nyetir lagi, awalnya seputar perumahan, meningkat ke supermall (dekat rumah), ngantar aku ke kantor, ke sidoarjo dan ke gresik. Tapi terus terang aku sebenarnya kalo boleh memilih jangan nyetir dulu, tapi gimana lagi kan dia juga perlu memulihkan kepercayaan diri lagi. Cuman kalo malam hari, dia harus hati2 karena ternyata ada gangguan di luas pandangannya (penyempitan luas pandang). Kamipun agak lega karena suamiku tidak ada penyakit kencing manis. Semoga saja penglihatan suamiku bisa pulih total. Amin.

Setelah hampir tiga tahun suamiku berjuang melawan dampak stroke, alhamdulilah, kesabaranku mulai berbuah. Dia sudah mulai lebih sabar, bicara sudah lancar, lebih bersemangat hidup, aktif melukis lagi dan yang lebih penting, jadi rajin sholat. Secara fisik sepertinya dia sudah sehat namun masih ada kelemahan di memorynya. Memory yang lama2 ingat duluan. Memory yang baru2 ada beberapa yang belum pulih misalnya sampai sekarang dia belum bisa menyanyikan lagu2 favoritnya yang dia sukai sebelum stroke. Dia juga belum bisa ambil uang di ATM, dan meski membaca sudah mulai lancar, namun masih dieja seperti anak SD. He3. Tapi kami tidak boleh putus asa, kami yakin seiring berjalannya waktu, semuanya akan semakin membaik. Amin Ya Robbal Alamin.

Dikesempatan ini ijinkan sekali lagi kami mengucapkan syukur yang tak terhingga kepada Allah yang masih memberikan kesempatan suamiku hidup, terimakasih yang sebesar-besarnya kepada dr.Syaiful Islam, para dokter, perawat dan petugas di RS Dr.Soetomo, Satpam di gedung DPRD II Surabaya, Petugas/suster di Pusura, keluarga besarku, keluarga besar suamiku, dewan direksi kantorku yang meluangkan waktu bezuk dan memberi obat china, rekan2 kantorku, rekan2 pelukis, beberapa kolektor lukisan, dan semua pihak yang sudah mencurahkan perhatian, bantuan, dorongan semangat dan doanya. Semoga Allah membalas semua kebaikan yang telah diberikan kepada kami. Amin.

Banyak hikmah yang bisa kami ambil dari pengalaman tersebut a.l Kami semakin dekat dengan-Nya, aku semakin perhatian dan sayang ke suamiku (he3), kami lebih berhati2 menjaga makanan kami, aku lebih mandiri dan menjadi wanita yang kuat, aku jadi lebih berani naik bemo kemana-mana. Semoga pengalaman hidup kami ini, bisa bermanfaat buat pembaca & rekan2 semua untuk lebih berhati-hati. Wassalam.