3S, Seminar, Shopping & Sowan

Sejak awal tahun 2008, sudah ngincer tuh satu seminar di Yogya yang namanya SNATI (Seminar Nasional Aplikasi Teknologi Informasi) yang tiap tahun di selenggarakan oleh UII (Universitas Islam Indonesia, Yogyakarta). Di sela-sela waktu ngajar, paper disiapkan untuk dikirim. Nah pada saat yang ditentukan, paper dikirim secara online ke server seminar. Wah terbayang tar ke Yogya, seminar sekalian jalan-jalan sama anak-istri, soalnya istriku tak tulis juga namanya sebagai penulis 2 (dia juga dosen di PT yang sama cuma beda jurusan). Sebenarnya tanpa ada seminarpun bisa aja ke Yogya, tapi kalo pake acara seminar khan enaknya ongkos jalannya dikasih sama Institusi (gak mau rugi ceritanya‚Ķ ūüôā

Pas pengumuman paper yang diterima, aku gak terima email konfirmasi‚Ķ waduh ada yang salah nih. Padahal teman-teman yang lain yang papernya diterima atau tidak tetep dapat email dari panitia. Wah rencana ke Yogya buyar nih‚Ķ Tapi beberapa minggu kemudian ada email dari panitianya..‚ÄĚMaap, server kami rusak, jadi paper yang ada disitu ilang deh‚Ķ.Jadi anda diminta mengirim ulang papernya‚Ä̂Ķ weleh..weleh aya-aya wae.. tapi tetap papernya dikirim ulang dan akhirnya diterima dengan sukses.. Asyik.

Menjelang hari H, tiket didapat (wah kebagiannya Lodaya Malam, kelas Bisnis, yang Eksekutif habis) dan segala sesuatu dipersiapkan, terus kontak-kontak Cak Faiz buat minta alamat Cak Eko (soalnya setahuku tempat Cak Eko di dekat jalan kaliurang). Anakku dengan gembiranya bilang ..Jogja.. (kayak iklan rokok di TV). Nah ada yang diluar rencana pas mau berangkat, ternyata Bapak & Ibu mertua mau berangkat ke Yogya juga dari Semarang supaya bisa ketemu cucunya dan anak mantunya yang baik hati ini. Pas sampai Stasiun Tugu Yogya, wah Yangkung dan Yangti udah nunggu di Stasiun (Emang enak kalo punya mertua yang baik hati dan tidak sombong..) jadi enak. Singkat cerita. Pagi aku seminar di UII, anak &istriku sama Bapak-Ibu , jalan-jalan. Sambil seminar kontak-kontak Cak Eko buat janjian ketemu di pesanggrahannya.

Jam 13, belum juga kelar itu seminar, aku cabut ke Pasar Beringharjo dengan rombongku (maksudnya rombongananku) belanja-belanja. Tapi dasar si Shafa, di Beringharjo bukannya jalan-jalan malah minta maen odong-odong sama maen mandi bola (jan tenan arek iki). Jam 4 hampir sampai, waktu yang disepakati buat ketemu Cak Eko aku cabut dari sana. Mampir bentar ke Yu Jum buat beli gudeg kendilnya. Terus lanjut ke Sawitsari.

Duh ternyata Cak Eko yang dulu cuma dilihat di blognya ternyata gak jauh beda dengan aslinya, tetep akrab meskipun baru sekali ketemu, nada bicaranya khas Jember (Cak Faiz gaya bicaranya juga mirip, kalo di telpon lo), dan yang pasti beeesaaarrrr (he..he‚Ķ kalo di sebelah ada istilah ABG ayah baru gendut, kalo menurutku Cak Eko pantesnya menyandang gelar KRT, Kanjeng Raje Tabuk.. sorry Cak guyoon). Kenalan sama Istri, anak dan mertuanya, ngobrol-ngobrol kemana-mana, dan minum teh hangat di sore yang cerah, membuat aku jadi agak blank (iki mimpi opo tenanan yo‚Ķ dadi speechless, mangkane Cak Eko dadi tertipu seolah-olah diriku wonge meneng, padahal bingung ūüôā

Ok, singkat cerita, sore itu serasa mimpi, pengalaman sing gak akan terlupakan, ketemu KRT Ekoz Guevara sing mbahurekso blog sma1jember.info . Sayang banget waktune sempit banget, dadi gak biso mampir ning padepokane Cak Faiz mergo wis bengi nemen, dadi langsung balik Semarang. Dadi terinspirasi, nek ono rejone jaman, aku tak dolan ning omahe Cacak-cacak & Mbakyu-mbakyu sing ngramekno blog ini‚Ķ (bahasane koyok Cak Afthon wae.. nek ono rejane jaman.. dasar penggemar kartolo ūüôā ). Sambil jalan-jalan, sambil menjalin tali silaturrahim dengan sesama alumni SMA 1.

1000 Jalan ke SMA 1

Salah satu kriteria memilih sekolah selain kualitas sekolah adalah lokasi sekolah. Sebelum memutuskan untuk memilih SMA 1 dulu, aku menimbang-nimbang masalah transport ke sekolah. Harus naik angkot atau cukup naik sepeda pancalku saja..(maklum gak punya sepeda motor). Dulu pertimbanganku, kalo milih SMA 2, bosen lewat jalan Jawa terus, soalnya SMPku di SMP 3.

Angkot alias Lin kujadikan transportasi utama untuk menempuh perjalanan ke SMA 1 tercinta dalam rangka menuntut ilmu bagi masa depanku (bahasane gak karuan yo…) meskipun kadang Lin kadang tidak bias diandalkan. Soalnya, kalo jam 6.10 baru nyanggong di pinggir jalan, pasti Lin udah pada penuh dan hasilnya telat masuk sekolah.

Untuk berangkat ke sekolah banyak cara yang biasa kulakukan. Karena rumah di Patrang (belakang kamar mayat RSUD dr Subandi), maka cara paling mudah, naik Lin dari pinggir kali Bedadung (Lin A,B,N atau O) atau bis Damri (A atau B) turun bilang turun di Gladak kembar (turunnya biasanya di Almarhum Bank Duta), terus jalan kaki lewat gladak kembar bersam teman-teman seperjuangan. Kalo males jalan kaki kadang naik Lin lagi atau nggandol bus Damri. Dengan metode ini kadang sampai jam 6.30 gak dapat Lin juga, yo telat rek wong masuknya jam 6.30 (pas kelas 2 dan 3, kelas 1 aku masuk siang jadi jarang telat), nah kalo telat biasanya aku lewat jalur alternative, naik Lin K, turun di Karimata deket Gunung Batu, terus jalan kaki sampai SMA 1 (asli kurang gawean tenan yo..). Harapannya sampai SMA 1 sekitar jam 8.00 pas jam istirahat pertama (soalnya bias langsung masuk kelas tanpa minta ijin ke guru jam pertama atau urusan asma guru BP). Paling-paling kalo gurunya kenal aku, beliau bilang, ‚ÄėLo perasaan pas jam pelajaranku, kamu gak masuk ya Zal?‚Äô he… he…

Yang lebih seru adalah perjuangan untuk pulang ke rumah. Jalan alternatifnya sangat banyak.

  1. Naik LIN ke arah Tawang Alun/Ajung terus turun di Al Huda, dari sini jalan alternatifnya juga banyak. Misalnya langsung naik lin A atau B (kalo B lewat Gebang), tapi kalo masih kurang seru, aku kadang naik Lin P, lewat Gebang Poreng terus turun di depan Rumah Sakit
  2. Jalan ke depan perhutani, terus naik lin K. Ini termasuk paling enak karena langsung ke Patrang , cuma nunggunya agak lama. Kalo sudah dapat Lin K enaknya tar di jalan Jawa, dapat pemandangan indah, cewek-cewek SMA 2 (he..he..)
  3. Jalan kaki ke Kantor Pos deket alun-alun, terus naik Lin/Bis ke Patrang. Waduh, ini bikin keringetan, dilakukan Cuma kalo lagi suntuk atau agak stress di sekolah, jadi sambil jalan sambil merenung (sok sakti tenan )
  4. Nah ini yang paling ekstrim, jalan kaki ke rumah. Biasanya lewat jalan Sumatera, jalan Kalimantan terus Mastrip, terus jalan sampai rumah di jalan Nanas. Wah ini dilakukan biasanya kalo lagi sangat stress atau untuk mbayar nadzar…misalnya kalo ulangan matematika dapat nilai bagus.. ya jalan kaki ke rumah. Biasanya sih sendirian, gak ada teman yang mau nemenin kalo yang ini (biasanya istrirahat sebentar di Sanggar Pramuka UNEJ, belakang PKM, ngobrol sama teman-teman pramuka di sana)

Banyak cerita yang kita alami selama naik angkutan umum pergi atau pulang sekolah. Bercanda dengan teman, bercerita tentang kejadian seharian di sekolah, PDKT sama cewek yang diincer, atau pake gayanya Cak Eko, ngakali kondektur bis biar gak usah bayar…

Tahun 91 atau 92, Gladak Kembar di perbaiki, jadi Bus Damri jurusan Pakusari mesti muter lewat jl Sumatera terus ke jl Kalimantan, Mastrip, Sudirman… ini menyenangkan buatku, jadi tinggal jalan ke lampu merah Mastrip, sampai deh ke SMA 1… Memang masa-masa di SMA 1 sungguh menyenangkan, sampai perjalanan menuju kesana meninggalkan kesan yang dalam.

Garut, Kota Wisata di Jawa Barat.

Akhir tahun 2007 penuh dengan cuti bersama, sekalipun sebenarnya gak ngaruh buatku karena tuntutan profesiku (libur gak libur diatur sendiri he..he..) tapi lumayan buat refreshing buat menyegarkan pikiran. Dari awal bulan Desember rencana disusun. Target ditetapkan Cipanas, Garut. Sekalian Bapak-Ibu mertua akan didatangkan dari Semarang supaya bisa ikut bersantai sejenak. Beberapa hotel di telepon, untuk  booking bungalow. Eh… ternyata pada penuh sampai 1 Januari….. Untung masih dapat 1 bungalow di Hotel Cipanas Indah (asli masih blank..gak tahu  itu hotel bagus apa gak…soalnya biasa di Kampung Sumber Alam).  Kamar didapat, DP ditransfer, dan dikonfirmasi. Siap untuk tanggal 29-30 Desember. 

Pada hari H, semua dipersiapkan. Bapak-Ibu mertua¬† datang pagi-pagi naik KA Harina, so pas subuh harus cabut dulu ke Stasiun Hall, Bandung. Jam 9 pagi kita cabut, rencana lewat jalan Cijapati, lewat daerah perkebunan sambil cuci mata lihat pemandangan‚ĶEh salah jalan, akhirnya lewat jalan biasa, Rancaekek, Nagrek terus Garut. Nah‚Ķyang mengejutkan.. ditengah jalan.. Gus Faiz¬† nelpon¬† sambil berfatwa..‚ÄĚZal, CD Mp3 Kartolomu wis siap, saiki lagi tak kirim nganggo Kilat Khusus bil Khusus‚Ķ‚ÄĚ. Alhamdulillah, tambah seneng atiku, jalan-jalan, ditelpon Gus Faiz pisan..he..he..¬†danau-dariza.JPG

Nah saiki cerito soal Garut dan ojek wisatanya. Tempat wisata paporit (soalnya yang cerito wong sundo he..he..) di Kab. Garut (+/- 65 km Tenggara Bandung) adalah Cipanas. Daerah ini di kaki gunung Guntur, dan memiliki banyak sekali pemandian air panas. Kalo ditempat lain paling hanya ada 1 sumber /kolam air panas (misal, Ciater-Subang,  Ciwalini-Ciwidey Bandung) maka kalo di Cipanas, kolam renang air panasnya saambreg, akeh banget. Tinggal pilih, di hotel kelas melati (ato bahkan kelas kembang tembelek-tembelekan..he..he..) ato di Hotel kelas bintang 3. Pokok sak kuat kantong panjenengan. Dari yang bentuknya losmen, sampai bungalow (spt Kampung Sumber Alam), atau kamar-kamar di atas danau (Danau Dariza), ada, pokok komplit. Untuk sarana rekreasi selain berenang biasa, masih ada water boom, sepeda air, flyng fox dll. 

Cuma itu tempat wisatanya…. Eit sabar dulu… Selain Cipanas, Garut punya tempat wisata yang lain. Mulai dari Gunung, Danau, Kebun teh, Candi sampai pantai. Untuk gunung, sebut saja Gunung Papandayan, dengan naik mobil kita bisa sampai di dekat puncak/kawah Papandayan. Jaraknya sekitar 27 Km dari kota Garut, tepatnya di Kecamatan Cisurupan. Soal pemandangan, gak kalah dengan Tangkuban Perahu yang kondang itu. Kawah Derajat, Cuma 16-17 Km dari Garut, tempat explorasi panas bumi PT Chevron, juga ada Kampung Sampireuen yang terkenal itu. Danau, Garut punya Situ Cangkuang (terkenal dengan Candi Cangkuang dan Kampung Pulo, kampung adat seperti Kampung Naga di Tasikmalaya),  Situ Bagendit dan situ-situ lainnya (disini Danau atau Ranu disebut dengan Situ). 

Pantai di Garut juga indah, emang tidak seterkenal Pangandaran, Carita dll, tapi cukup bagus dijadikan tujuan wisata, misalnya pantai Ranca Buaya, Pameungpeuk, Leuweng Sancang, pantai Santolo dan lain-lain. 

Untuk informasi lebih lengkapnya mungkin tidak ada salahnya buka di www.garut.go.id . Informasinya jauh lebih lengkap dibandingkan pemkabjember.go.id yang menurutku lebih banyak nampilin wajah pejabatnya.. Ada yang berminat melancong ke Garut, sekalian ¬†mensukseskan Tahun Kunjungan Wisata 2008 he..he.. Pokok mau pantai, gunung, hutan, semua ada di Garut. Perlu pemandu, silahkan kontak diriku.(Wis dulu, kepalaku gatel, mau tak garut dulu eh..digaruk dhink….)¬†

Hari Pahlawan, Pahlawan-Pahlawan Lokal Jember

Rasanya semakin hari kita (tepatnya aku.. he..he..) semakin lupa kalo tanggal 10 November diperingati sebagai Hari Pahlawan (soalnya gak tanggal merah). Kalo dulu pas jaman sekolah, kita dipaksa inget karena dipaksa upacara. Yang terbayang saat mempringati Hari Pahlawan adalah semangat perjuangan Arek-Arek Suroboyo yang heroik, tapi mosok cuma arek-arek Suroboyo aja sing heroik. Di tulisan ini aku pengen sedikit sharing tentang Arek-Arek Jember gak kalah heroik, banyak peristiwa kepahlawanan lokal yang sebenarnya bisa menjadi kebanggan kita sebagai Arek Jember. Mohon kalo ada yang punya informasi lebih, bisa dibagi di blog ini.

  1. Moehamad Seroedji — Kalo ke Patrang dari arah kota, pasti lewat jalan yang namanya Jl Muhamad Seruji. Nama ini diambil dari nama Letkol Muhamad Seruji, pimpinan perjuangan di jaman perang kemerdekaan. Aku gak punya lengkap tentang beliau, tapi setahuku minimal ada 5 tempat yang berkaitan dengan beliau.

    • Jalan Muhamad Seruji, di Patrang;
    • Patung Muhamad Seruji, di depan kantor PEMDA Jember, Jl. Sudarman no 1, depan alun-alun;
    • Makam Muhamad Seruji, Pemakaman Umum Kreyongan, bisa dicapai dari jalan Jambu (Tepbek) atau masuk dari jalan Belimbing (dr Jl Sudirman). Makamnya di atas bukit dan ada bangunan yang cukup menonjol di sana;
    • Patung Pahlawan di Kaliwates (ujung double way), di prasasti yang tercantum ditulis bahwa Letkol M Seruji meninggal di desa Karang Kedawung, Mumbulsari;
    • Monumen di desa Karang Kedawung, Mumbul Sari, monumen ini relatif kecil dan letaknya di pinggir jalan desa dekat kebun tebu. Konon beliau gugur setelah berhari-hari dikejar pasukan Belanda, route gerilya beliau biasanya tiap tahun dinapaktilasi oleh Pramuka UNEJ dengan nama kegiatan NALASUD (Napak Tilas Muhamad Seroedji), acaranya biasa dilakukan pada awal bulan Agustus, diawali dengan ziarah ke makam beliau di Kreyongan, dilanjutkan dengan long march dari Desa Manggisan (Tanggul), menyusuri lereng barat Argorpuro, ke Sukorejo (Bangsal), sampai Sumber Rejo (Ambulu), Tempurejo terakhir di Karang Kedawung (Mumbul Sari) selama 3 hari 3 malam. Aku gak tahu apakah kegiatan ini masih ada apa gak, soalnya dulu waktu SMA kelas 2 (tahun ‚Äė93) sempat ikutan acara itu (lumayan.. bolos 3 hari, pokok heroik banget deh..maksud‚Äôe heroik mbolose).
  2. dr Soebandi — Nama beliau ini menjadi nama jalan dimana Rumah Sakit Umum Daerah Dr Soebandi terletak. Aku gak tahu bagaimana kiprah beliau di jaman perjuangan, tapi setahuku beliau sejaman dengan Muhamad Seruji. Makamnya di TMP jln Slamet Riyadi (Baratan), urutannya termasuk paling depan (nomer 2 atau 3). Sayang tidak ada informasi tentang perjuangan beliau, tidak seperti dr Karyadi (namanya diabadikan sebagai nama RS di Semarang) yang terlibat dalam peristiwa pertempuran 5 hari di Semarang.

  3. R. Sudarman-Notohadinegoro — Nama R. Sudarman diabadikan sebagai nama jalan dimana kantor PEMKAB Jember yang dihiasi patung Letkol Muhamad Seruji. Awalnya aku gak tahu siapa beliau ini, kok namanya bisa dijadikan menjadi nama jalan yang sangat penting di Jember. Ternyata beliau adalah bupati Jember ketiga yang memerintah tahun 1943-1947. Sedangkan Notohadinegoro, yang namanya diabadikan menjadi nama stadion kebanggan warga Jember, (markasnya PERSID Jember, si Macan Sangar..) adalah bupati pertama Jember 1929-1942 (http://pemkabjember.go.id/v2/selayangpandang/kepala_daerah.php). Sayangnya lagi tidak ada juga informasi yang cukup tentang beliau berdua. Tapi yang pasti beliau adalah pahlawan-pahlawan buat masyarakat Jember.

  4. Palagan Djoemerto — Kalo di Ambarawa terkenal dengan Palagan Ambarawa, nah Jember punya cerita heroik dengan nama Palagan Jumerto. Desa Jumerto masuk ke wilayah Kecamatan Patrang, bisa dijangkau dari perempatan Gebang Poreng lurus ke arah Jumerto (binung aku, utara apa selatan), bisa juga dari Cangkring deket Stadion (sebelum Gudang Garam). Disini terjadi pertempuran antara pasukan Brimob dari Kepolisian (jaman itu polisi kan ikut perang juga) yang sedang dari perjalanan dari Kediri (atau Blitar?) menuju Bondowoso. Di Jumerto ini, pasukan ini dilindungi oleh warga sekitar dari kejaran pasukan Kumpeni. Hasilnya beberapa puluh warga dan beberapa pejuang gugur. Nama-nama mereka tercantung dalam monumen yang letaknya tidak jauh dari kantor kepala desa Jumerto. Di dekat monumen ada makam dan masjid Assyhuhada. Gak tahu apakah mereka yang gugur dimakamkan di makam di belakang monumen. Sayang lebaran kemarin gak sempat photo tempat itu.

  5. Sogol — Sogol ini mirip Sakera-nya Bangil. Jadi mungkin sedikit kayak mitos, aku juga tahunya dari sebuah majalah terbitan Surabaya (Liberty) yang sempat tak konfirmasi ke Mbah-mbahku yang kebetulan aslinya di daerah Desa Kasiyan, Puger. Sogol ini beroperasinya di daerah Grenden, Puger dan daerah sekitarnya. Gak tahu bentuk perjuangannya seperti apa, tapi yang jelas biasalah pendekar jaman dulu, single fighter. Meniggalnya di Kali Mayang yang bermuara di Puger (opo bener ya), makamnya di belakang Panti Wreda di desa Kasiyan (dekat pertigaan Puger-Gumuk Mas). Katanya dulu Panti Wreda itu dulunya penjara (soalnya bapaknya Mbah Buyutku, berarti Canggah ya, itu pegawai penjara). Salah satu peninggalan Sogol ini sumur gumuling, di pinggir jalan Ambulu menuju Watu Ulo. Cuma memang kalo cerita kayak gini nyampur dengan legenda.

Mestinya masih banyak pahlawan Jember yang lain, kalo mo nyari lagi, coba cari nama jalan yang pake nama orang tetapi bukan pahlawan nasional. Mestinya beliau punya jasa besar sehingga namanya dijadikan nama jalan. Aku pribadi sik penasaran karo nama Imam Syafi‚Äôi. Nama ini pernah dijadikan nama jalan yang sekarang jadi jalan Diponegoro (almarhum Bioskop Sampurna), mestinya beliau juga pnya jasa besar (bukan mentang-mentang nama Bapakku Syafii juga. Atau nama Pasar Johar (sebelum jadi Matahari Johar Plasa), nama Johar ini dari nama pohon Johar atau nama orang. Kalo gedung Sutarjo, itu nama rektor Unej (1968 ‚Äď 1978) kebetulan tonggoku ning Patrang (meninggal tahun 78, so aku gak sempat kenal beliau). Nah ada cerita yang lain soal pahlawan Jember?

JEMBER FASHION CARNAVAL

Gak sengaja pagi tadi nonton berita di TV7. Eh ndilalah ada kabar tentang Jember Fashion Carnaval yang diadakan tanggal 5 Agustus 2007.¬† Nggaya banget Rek… katanya tahun depan mo diproyeksikan untuk kegiatan nasional bahkan internasional. Dan tahun ini ternyata sudah masuk tahun ke-6. Kok aku¬†baru¬†ngerti yo….¬† Tapi nek tak¬†eling-eling tahun kemarin aku juga sempat dengar berita itu¬†tentang JFC, cuma tak pikir bukan acara tahunan.

Tahun ini JFC mengambil tema ‚ÄúSave Our World‚Ä̬†ynag berorientasi pada trend dunia: Human, Vegetal, Mineral dan Imagination. Dengan konsep 4 E ( Education, Entertaintment, Exhibiton dan Economic Benefit ) sekitar 450 peserta terdiri dari pelajar, mahasiswa dan masyarakat umum mendapatkan in house training cuma-cuma yang meliputi Fashion Runway, Fashion Dance, Dance, Singing, Fashion Trend, Make-Up & Hair Style, Basic Fashion Design, Accessories, Presenter, Majorette dan Event Organizer. Keunikan JFC adalah: 1.Peserta ( bukan designer, bukan model, bukan dancer ) merancang dan memperagakan sendiri kostumnya.

Hebat khan mbak. Cak.. (Maap, informasi ini untuk alumni yang gak di Jember lagi, kalo yang masih di Jember mestinya tahu acara ini.). Coba aku ngerti dan sempet ke Jember, wah kebayang rame dan panasnya he..he.. lha wong karnaval biasa sing tradisional wae biasane ning Jember ramene koyo ngono, opo maneh karnaval unik koyo JFC.

Dan hebatnya ada¬†visi luar biasa dari pihak penyelenggara (yang asli nirlaba.. gak mikiri untung rugi) pengene menjadikan Jember sebagai ‚ÄúThe World Fashion Carnival‚ÄĚ City. Wah iso nyaingi Parade Bunga Mawar di Pasadena, utowo karnaval di Rio de Janero , Brazil. Kebayang kutho Jember sing terpencil ning pelososk Jawa Timur duwe kegiatan sing mendunia, kalo bisa meng-akherat ..he.he.. (maksud..lho).

Pokok salut pisan, hebat euy, top markotop, goodmarsogood…. Semoga tercapai cita-citanya dan selalu dalam lindungan Yang Maha Kuasa..(lho kok)

website resmi. http://jemberfashioncarnaval.com 

Perkenalan

Assalamu’alaikum Cak, Mbakyu, Kang, Mas

Mungkin perkenalannya telat, sebelumnya sering kasih komen aja, utamanya tulisannya Cak Ekoz-guevara yang sangat mencerahkan.. menghibur dan mengharukan he..he…

Awal-awal tahu blog in, baca-baca, coba-coba cari tahu tentang Cak Amal yang ternyata tulisannya di dunia maya wis gak karuan (kok sempat yo Cak nulis sak mono akehe..) Asli penemuanku atas blog ini membuat semua kenangan selama di Jember atau di SMA 1 jadi tergambar jelas. Lha kok ndilalah memang dalam 1 bulan terakhir akunya lagi getol-getol googling buat nyari teman-teman seangkatan, tapi yo kok yang nyangkut cuma 2 atau 3 orang…. maklum bulan-bulan gini kantorku lagi agak sepi terbawa suasana liburan….

Sik..sik.. asline aku arep opo yo?… kok malah ngelantur. Sakdurunge lebih nglantur lagi mohon perkenan para tetua mengijinkan daku memperkenalkan diri:

Nama : Achmad Rizal, angkatan 94, asal jalan Nanas 2/22 Patrang Jember, mburine kamar mayat RSUD Dr Soebandi. Alamat saiki Mbandung, tepatnya Bale Endah (Bale Endah sering muncul di TV kalo bulan-bulan Februari, biasa kebanjiran…).

Semoga biarpun blogs ini awalnya untuk angkatan ’88, tapi tetap terbuka buat angkatan yang lain (beberapa teman wis tak ceritani nek onok blogs iki, mugo-mugo tambah akeh sing ngerti..) Matur nuwun yo Cak, Mbakyu, Om, Tante.. Terima kasih telah menyediakan sarana untuk memuaskan rasa kangenku pada Jember tercinta.. dan SMA 1 yang tak banggakan…