VISA ON ARRIVAL

This unforgettable story was happened in October 2003 when I would participate International Furniture Fair (INDEX) in Dubai, UAE and High Point International Furniture Fair, High Point, North Carolina, USA. Ticket + Visa untuk USA udah siap sebulan sebelum hari H. Nah, pas seminggu sebelum hari H, temenku sempat nanya, :”mbak Anna, visa ke Dubai gimana mbak? “ aku bilang kalo visa ke Dubai sama kayak tahun kemaren, pake visa on arrival. Tapi… aku ragu, lalu aku langsung telpon organizer, BPEN (Badan Pengembangan Ekspor Nasional or NAFED)) apakah ke Dubai masih tetap pake visa on arrival. But oh my God!!!!! Ternyata jawaban dari BPEN adalah bukan visa on arrival lagi!!!!!. Aku panik banget,tapi aku langsung contact perwakilan kita yg di Jakarta untuk segera mengurusnya, dan di hari yg sama, aku kirim pasportku ama passport temenku ke Jakarta dengan one day delivery service courier. Aku gak tau informasi itu karena aku gak ikut Indonesian group, karena aku masih harus berlanjut ke High Point Fair setelah INDEX Dubai selesai. Nah, untungnya travel agent yg ditunjuk oleh BPEN bersedia membantu mempercepat proses visa.

Biasanya kalo ikut pameran ke luar dan aku berdua ama temenku, aku nggak pernah ikut rombongan. Aku selalu arrange sendiri karena biaya jadi jauh lebih murah. Nah karena arrange sendiri, aku ketinggalan informasi. Aku juga gak nanya2 secara details, nggampangin gitu lho.

Express visa diupayakan akan selesai pada tanggal keberangkatan, and visa akan di antar ama orang kita yg di Jakarta langsung ke bandara Soekarno Hatta.

Pas hari H, rute pertama adalah Surabaya- Jakarta. Pesawat yang seharusnya take off jam 12 siang, ternyata harus di tunda dengan alasan yg gak jelas, padahal kan aku udah harus berada di Bandara Soekarno Hatta jam 4 sore untuk berlanjut ke Singapore (rute selanjutnya adalah Singapore – Bangkok – Istanbul – Dubai – New York – Washington DC – Greensboro). Schedule udah connect sampe balik Jakarta.

Setelah mencak2, teriak2, ngamuk2, kasih ancaman kalo pihak airlines harus ganti semua biaya kalo aku gak bisa connect dengan flightku karena adanya keterlambatan itu, akhirnya aku + temenku dipindah ke airlines lain di business class, and pihak airlines yg delay itu yang menanggung biaya tiket baru.

Tapi pindah ke airlines lain itu, bukan inisiatif dari pihak airlines yang telat itu. Ngamuk2nya kan nggak sekali ngamuk, tapi pas setelah ngamuk pertama, aku langsung cek seat di airlines lain. Ada seats untuk 2 orang, tapi di business class. Ya udah, aku langsung booking untuk 2 orang, tapi aku bilang kalo yg bayar adalah si airlines yg telat itu. They understood me well.

Setelah ngamuk2 lagi dengan sangat hebat, dan memaksa pihak airlines untuk bayar tiket baru, trus setelah mereka foto copy semua tiketku, telpon sana telpon sini, akhirnya mereka bersedia membayar tiket baru business class untuk 2 orang.

Setelah nyampe di Jakarta dengan selamat, ternyata orang kita masih ada di UAE Embassy, Visa blom selesai!!!!! Lebih panik lagi, karena sampe jam 3 sore orang kita masih blom dapat visanya, padahal pesawat (Garuda) akan take off ke Singapore jam 4 sore. Karena udah ngerasa pasti kita nggak bisa terbang dengan flight yg jam 4 sore itu, aku langung ke counter airlines lain untuk tujuan ke Singapore. Ternyata yg masih ada 2 seat untuk tujuan Singapore adalah Air France, take off jam 6 sore . Aku langsung booking 2 seats, tetapi diperbolehkan untuk tidak langsung membayar, sampe visa datang.

Dan Visa baru bisa dikeluarkan UAE Embassy jam 4 sore, tapi koq ndilalah si pembawa visa terjebak macet!!!!!!! Duniaku seolah mau runtuh guys!!!!!! Orang kita yg bawa visa nyampe bandara jam 6.30, and the only one flight which could bring us had been taken off…..untuk beberapa saat kita berdua lemes…. selonjoroan di lantai, hopeless…..

Tapi pasti ada jalan. Kita langsung cari hotel, aku telpon travel agent yg di Surabaya (fortunately aku simpan no HP si customer service, meskipun udah malam tetapi mbak customer service masih mau mendengarkan dan melayani karena udah langganan). Atas saran mbak CS, besok paginya aku pergi ke airlines office (Turkish airlines) untuk ganti ke flight berikutnya, sedangkan yang dari Jakarta Singapore, akan di handle oleh travel agent Surabaya.

Tapi gak semudah itu, karena flight berikutnya (rute Singapore – Bangkok – Istanbul – Dubai ) udah full, gak ada seat blas, tetapi mereka akan usahain semaksimal mungkin, setelah aku jelasin semuanya kenapa aku gak GO SHOW.

Tahun 2003 kan masih seru2nya tentang teroris , dan waktu itu emang ada warning untuk orang Indonesia yg mau visit ke Dubai, nggak semuanya boleh gitu lho, makanya proses visanya agak sulit.

Setelah dari airlines office, aku langsung kirim surat by fax ke head office Turkish airlines yg di Istanbul. Aku jelasin semua kenapa aku gak bisa GO SHOW, trus aku request supaya diberikan 2 seats, karena aku harus ada di Dubai sebelum pameran di mulai. Aku gak ngerti prosesnya bagaimana, yang pasti aku harus tinggal di Jakarta selama 4 hari untuk dapat konfirmasi apakah ada 2 seats atau tidak, nanti pihak airlines yang di jakarta akan memberikan konfirmasi by phone.

Hari ke empat di Jakarta, pas makan siang dan udah pasrah banget, dan yg bisa kita lakukan hanya berdo’a, akhirnya aku ditelpon, dan Alhamdulillah ya Allah, confirmed, aku dapat seats, and semua flightku terconnect kembali……..

Kita berdua selamat sampe Dubai, dan hanya punya waktu 1 hari untuk persiapan pameran, tetapi karena ada salah satu buyer kita yg di Dubai yg care banget, sehingga beliau mengirim beberapa workers-nya untuk bantu build up barang pameran.

Setelah pameran Dubai selesai, tujuan selanjutnya adalah ke High Point dengan rute Dubai – Istanbul – New York – Washington DC – Greensboro. Dari Istanbul ke New York, kita cuma berdua waktu itu yang dari Indonesia, tapi petugas imigrasi di Istanbul gak pandang bulu, meskipun kita berdua perempuan,tetapi harus melalui pemeriksaan or interogasi tepatnya yg sangat details, di cek lamaaaaa banget di computer mereka, sehingga kita berdua adalah passengers terakhir yg boarding.

Nah, pas sampe New York, karena antrian yang sangat panjang, sehingga untuk sampe ke terminal lain untuk tujuan ke Washington DC jadi telat, ketinggalan pesawat lagi…. tapi untungnya masih ada flight berikutnya, dan masih ada seat juga untuk 2 orang. Ya udah, akhirnya aku ikut flight berikutnya. Semua penumpang udah naik, pesawat udah mulai jalan, (pesawat kecil yg untuk rute coast to coast itu lho), tapi koq muter muter aja yaaaa….. (waktu itu aku merem, karena ngantuk, malah aku sempet berpikir, apakah untuk ke Greensboro, pesawat gak perlu terbang yaaaa, koq dari tadi muter murer mulu, gak terbang2. Eh…. Trus mandeg, penumpang di suruh turun semua, trus di suruh balik ke waiting room lagi, trus beberapa saat, suruh ambil bagasi milik masing2, dan ternyata, pesawat nggak bisa terbang karena ada kerusakan mesin, dan penerbangan di tunda besok pagi. Ya ampun….

Kita bingung kan…. kalo besok, kita harus tidur dimana?????? Sebenarnya telat kan salah kita yaaaa…. bukan salah airlines…. tapi daripada kleleran di bandara, aku langsung bicara ke petugas airlines. Aku bilang ama dia, kalo harus berangkat besok, pihak airlines harus nyediain hotel buat aku ama temenku, nggak lucu kan kalo harus kleleran di bandara. Akhirnya si petugas tadi telpon2, trus aku suruh nunggu sebentar, tapi aku nggak beranjak dari meja dia, trus setelah beberapa saat , aku di kasih voucher hotel, dikasih petunjuk untuk keluar melalui pintu tertentu, karena 24 hour shuttle service udah siap untuk antar ke RAMADA PLAZA HOTEL JFK, keren banget.

Besok paginya,perjalanan lancar sampe Greensboro, tidak ada hambatan apapun. I got a lot of fun there, sampe balik lagi ke Surabaya.

Sejak saat itu, aku jadi kapok banget, aku gak mau ceroboh lagi, aku lebih prepare lagi, dan aku jadi lebih deket lagi ama Allah, karena aku percaya Allah bener2 sayang ama aku, and I believe that it was a kind of a miracle.