YANG MENARIK DI STASIUN KERETA API JEMBER

Alhamdulillah kemarin tanggal 4-6 Februari aku mendapat kesempatan pulang kampung ke Jember… dan yang lebih menyenangkan lagi kepulanganku ini  kalo menurut istilah Cak Fikik adalah PUBIDI.. PUlang atas BIaya Dinas… soalnya aku ditugaskan oleh kantor untuk menghadiri resepsi pernikahan teman sekantor di Genteng, Banyuwangi.

Nah sebagai PBKA (Penggemar Berat Kereta Api) ya mesti KA tak jadikan pilihan utama sebagai alat trasnportasi yang akan membawaku ke kampung halaman tercinta. Meskipun hati agak dag-dig-dug soalnya gak sampai seminggu sebelumnya terjadi terjadi kecelakaan KA di Stasiun Langensari, Banjar yang menewaskan 3 orang (salah seorang dari korban adalah mahasiswiku). Tapi masalah jodoh, rejeki dan umur itu kan urusan ALLAH, dengan Bismillah aku berangkat ke Jember. Dan kalo naik KA pasti berhentinya di Staasiun KA, yo jelas mosok numpak sepur mudune ning terminal..

Nah sekarang yang di bahas Stasiun KA Jember aja ya…

Dulu kalo gak salah cak Faiz pernah upload foto Stasiun KA Jember di facebook  dan memang bentuk Stasiun Jember itu banyak yang tidak terlalu berubah sejak jaman dulu. Seperti gambar yang Stasiun Jember tahun 1927-1929 yang aku dapat dari sini.  Teringat foto-foto cak Faiz tadi, hati ini jadi ikut tergerak untuk mengambil gambar beberapa sudut stasiun.achmad rizal van patrang

Nah, gambar depan stasiun ini tapi dari sudut yang berbeda dulu pernah dimuat Cak Faiz di FB, kalo dibandingkan dengan gambar versi jadulnya kok rasanya gak terlalu berubah, cuma memamg rasanya leboh rindang gambar jadulnya. Tanda +89 m itu yang membuat khas dari setiap setasiun. Perasaan gak ada tempat lain yang memuat informasi ketinggian dari atas permukaan laut secara istiqomah seperti Stasiun KA.

Kalo rumahku dikasih tulisan +640 rasanya para tetangga akan bergosip ria.. eh pak iku nomer opo? he..he..

Nah ada lagi yang lain. Jendela… Kalo diperhatikan jendela di Stasiun Jember ini masih dilestarikan keasliannya (kusennya masih asli gak ya? tapi bentuknya masih mirip dengan foto jadulnya). Jendela-nya gede-gede… biar anginnya banyak.. soalnya orang Londo yang dulu mengoperasikan sepur mungkin gak tahan sumuk 🙂

Achmad Rizal van Patrang Kalo sekarang meskipun jendelanya gede-gede, dalamnya masih ditutup kaca.. yo tetep sumuk rek, mangkane dikasih AC biar celep..tak iye.. Wah itu kayaknya ruang kepala Stapsiun-nya ya.. 🙂

Tapi yang lebih asyik pas kalo kita masuk kedalamnya. Satsiun Jember memang tidak seramai stasiun  KA di kota-kota besar lainnya. Tapi jangan salah, Stasiun Jember adalah pusat dari PT KAI Daop IX, Daerah Operasi paling timur, bahkan sampai Bali wilayahnya.. Perasaan gak ada deh yang sampai nyebrang pulau kayak Daop IX Jember.

Di dalam Stasiun ada yang menari perhatianku… coba mbak-mbak, mas-mas, adik-adik lihat di Jam Dinding kuno di foto di bawah.. kira-kira apa yang unik? Kalo dari jauh gini gak kelihatan ya…

achmad rizal van patrang
Ac

Kalo aku sempat lihat jam kuno yang tergantung di dinding Stasiun…. jamnya kuno dan saking kunonya pake angka romawi.. Lah kan biasa pake angka romawi.. tapi yang ini beda… Coba lihat angka 4-nya

achmad rizal van patrang

kalo gak kelihatan, nih tak kasih gambar close-up-nya… JRENGG….

Angka 4 tidak dituliskan dengan IV seperti biasanya, tapi ditulis dengan IIII.

Nah.. unik kan..

Sebelumnya aku pernah baca di Majalah KA yang sering disertakan di tempat duduk KA Eksekutif bahwa beberapa Stasiun KA masih menyimpan jam kuno dengan tulisan IIII, tapi ternyata di Jember pun ada. Bahkan jam kuno ini masih berfungsi dengan baik. Saat aku mengambil foto, memang jam segitu karena dalam rangka menunggu KA Mutiara Timur Siang jurusan Surabaya yang dijadwalnya jam 11.45 Wib.

Nah.. Stasiun Jember ternyata tidak hanya berjasa mengantarkan kita pergi dan pulang ke kampung halaman tercinta. Tapi juga menyimpan beberapa benda bersejarah, unik dan antik sebagai warisan dari masa lalu kota ini.  Semestinya beberapa bangunan bersejarah tetap harus dilestarikan sebagai warisan bagi anak cucu kita, semoga tidak terulang peristiwa dibongkarnya Hotel Djember, disebelah timur alun-alun (sekarang BRI) yang bersejarah.

16 thoughts on “YANG MENARIK DI STASIUN KERETA API JEMBER”

  1. ..stasiun adalah penanda jaman yang gak lekang…stiap stasiun punya cerita dan keunikan masa silam sendiri..dari stasiun BEOS Djakarta..Stasiun Djogja..Stasiun Solo mBalapan..sampek stasiun Sumber Wadung di Glenmore Banyuwangi sekalipun….yang jelas arsitekturnya beda dengan arsitektur jaman kiwari….Stasiun Jember bagi saya tentu milestone kehidupan….saya masih ingat jelas..Kelas 1 SMP saya suah berani naik Kereta Api ke Sumber Wadung Glenmore …dari stasiun Jember…aau saat saat menuju Suroboyo untuk menyaksikan PERSEBAYA di jaman jaman Syamsyl Arifin,Mustaqim,Yongki Kastanya dll….tentu saja saat harus kuliah di Yogya…dari dan ke ..stasiun Jember saya memulai dan mengakhirinya….tks ya zal….memory itu muncul kembali dalam bentuk terindahnya

  2. Kalau tidak salah, seorang teman kita sekarang menjabat jadi Kepala Stasiun KA Jember, yaitu NAIL FACHRI UBAIDILLAH. Saya ketemu beliau beberapa waktu lalu saat akan berutgas memberangkatkan KA Mutiara Timur ke Surabaya.

  3. naik sepur memang menyenangkan. Dulu sekali waktu aku masih kecil, setiap liburan sekolah selalu naik sepur setiap kali akan ke rumah mbah di Bangkalan Madura. Biasanya naik sepur yg malam, aku ingat sekali kostum yg kupakai kalau berangkat, pake baju terbaik, pake kaos kaki plus sepatu. Pokok didandani pake kostum terbaik, padahal yo pas naik sepur langsung tidur. Trus sampai Surabaya pagi, kemudian cari mobil carter yg nganter ke pelabuhan (maklum rombongane bisa 7 orang plus barang bawaannya.) Setelah beranjak remaja, frekwensi naik sepur makin berkurang dan berganti mode transportasi yang lain. Naik sepur yg berkesan buatku adalah ketika itu th 88, saat aku berangkat sendirian naik sepur menuju Malang utk daftar ulang di Unibraw. Masih ingat saat aku diantar dan dilepas di setasiun KA oleh ibu bapakku, aku hanya membawa map plastik warna hijau muda, pake setelan baju lurik warna merah muda, sepatunya ini yg aku lupa….kemudian turun dan di stasiun Pasuruan dan lanjut ke Malang naik bus. Berkesan karena itu pertama kali aku memulai perjalanan ke tempat yg baru dan jauh seorang diri, tapi aku menikmati sekali perjalanan itu. Sejak th 88 itu, aku baru merasakan lagi naik sepur kira2 th 2000an ketika dioperasikan KA komuter Surabaya-Sidoarjo…..wuiiih lebih 10 tahun tahun jekk gak naik sepur….:) Dan perjalanan jauh naik sepur lagi baru kunikmati lagi pada th 2009 lalu ketika menuju Jogja bersama seorang temanku…. Hmmmm, naik sepur memang menyenangkan tuiiiiit……tuiiiiit…….priiiiiiit…..jegleg….jeesss…..jeesss…jeesssss……

  4. @ Thomy… jadi tersanjung mbacanya.. Kalo kita jauh dari kampung halaman, sekecil apapun yang ada di sana, pasti dinikmati sekali. Dulu aku ngebet banget pergi dari Jember pas mau kuliah, biar tambah cinta sama Jember he..he… Dulu ada 2 gerbong Loko Sepur Kluthuk di deket Stasiun Jember, tepatnya di tikungan Jalan Wijaya Kusuma. Dulu pulang sekolah dari SDN Jemberlor II, biasanya aku maen sepur-sepuran di Sepur kluthuk yang item dan serem itu. Aku masih inget sempat lihat cap tanda pembuatanhya sekitar tahun 18xx, sangat. Sekarang aku gak lihat lagi Sepur kluthuk itu 🙁

  5. @Faiz…iyo .pas lebaran aku mulih via stapsiun yo koyokke kethok Nail…sebagai PPKA (Pegatur Perjalanan Kereta Api) tapi berhubung su kesusu gak sempat say hello……

    ada lagi yang jadi nostalgia tentang stasiun Jember….saat misih kuliah di Fak.Pertaian Unej yang comak setaun itu (1988-1989) ada rutinitas menyenangkan…yang malah membulatkan tekad saya untuk segera merantau….tiap sebulan sekali..ato pas ada liburan kuliah…saya,arik,rudy dan beberapa kawan yang asli nJember sering mengantar kawan kawan kuliah yang mau mudik…ke Surabaya,Malang,Bangil,Kertosono,Mediun etc….dan biasane kawan kawan tuh senengnya naik Kereta Api Mutiara Timur malam pukul 00.30 dini hari…berubung yang berangkat kebanyakan kawan cewek (ehmmm,..ehmm…) biasane kita anterin malam itu.mulai mennjemput di kos kosan seputar Tegalboto..mengawani ngobrol di stapsiun…sampai say goodbye ketika Kereta berangkat….selama proses itu yang ada dalah rasa romantik yang manis gitu…perasaan tulus mengantar kawan kawan pulang dan memastikan perjalanan mereka ama..maklum malem banged sih….dan disaat nunggu kereta…obrolan obrolan ringan terasa lebih punya romantisme dibanding perbincangan topik yang sama pada siang hari….menyenangkan….biasanya bar nganter kawan kawan…aku melanjutkan kongkow di ketan ayu ekat gladak Jompo…bersama rudy siam pratama…sampek tarhem subuh berkumandang dari mesjid jamek Al Baitul Amien……kenangan indah…FYI..dari proses ngantar mengantar ini akhirnya ada juga yang jadian ha ha ha ….tapi ada juga yang gak kesampaian..hi hi hi…that ice story…

  6. Wah! Kenangan ttg stasiun Jember, ndak bs dihitung deh!! Mulai dr jaman masih SD. Sering naik sepur ekonomi sm bapak ibuku! Tujuan ke Surabaya. Sering banget! Soale sik cilik ndhisik gelek lara! Berobate cumak onok ng RS Dr Soetomo Sby! Jaman itu,tiap nglewati sawah yg hijauuu membentang!.. Pasti banyak anak2 kecil, yg melambai2kan tangannya!! ” Hoiii!!! Njalukkk dhuwitee!!! Hoooiii!!!..” Naahh!!! Dg gembira dan bangganya aku,sering kulemparkan makanan ke arah mereka! Teman2 sebaya yg mgk belum pernah naik sepur!! .. Kadang kulempar pisang! Kadang roti! Kadang puyla telur asin!! Ini yg paling sering!! Soalnya jaman itu,paling banyak dijual telur asin di atas sepur!! Enak,murah dan kenyang!! ‎​♣hϱ♣hϱ♣hϱ Lalu pas SMP,mau ke Sby (lagi!!!). Tp kali ini utk mengikuti Festival Drum Band! Mgk temen2 yg mantan SMP Satu ada yg jg ngerasain! Meski sudah sering naik sepur,tp naik sepur rame2 dg temen2-baru itulah kurasakan!! Ada yg aku ingat betul!!! Ada temen yg bilang, kalo dia belum pernah sekalipun naik sepur!!! Karenanya dia agak grogi saat itu!! Akunya terheran2!! Kok ada yaa?!! Yg belum pernah naik sepur?!! …‎​♣hϱ♣hϱ♣hϱ tnyta akunya lebay!! Lebay sakitnya! Makanya spek harus ke Sby kontrolnya!!!! Setelah lulus SMASA,mulai sering lagi jalan ama sepur. Kuliah di Airlangga Sbya, tiap pulang pergi naik sepur Argopuro!! Waktu itu masih 2500 tikeytnyaa!!! Huaaaa!!! Muraaah kalii!!! .. Tp ya ndak ya!! Kan waktu itu bensin masih 500/lt! ‎​♣hϱ♣hϱ♣hϱ … Kl sekarang,udah berlipat2 deh Oya,sbelum kulanjutkan. Aku ingat,dl waktu msh SD, suara KA pagi itu terdengar dengan sangat jelasnya dari rumah! Pdhl rumah kami di jl Pajajaran! Depannya RRI Jember! Bayangkan!! Betapa jauh jaraknyta dr stasiun!! Tp bs terdengar dg sangat jelas!! Pegunungan Argopura jg tampak dg sngt jelas wkt itu!! Tp sekarang tidak lagi!! hiks hiks hiks Gedung2 dan sgl macam bangunan,sudah meredam siulan KA itu dan menutup pemandangan Gn Argopuro!!!! Sedihnyaaa!!.. Waktu kuliah itu pula,kereta Argopuro – jam lima pagi dr jember – nyampenya jam 2-3 sore di Wonokromo!!! Dia jg saksi bisu perjalananku yg beribu2 kali melintasi Jember-Mangli-Rambipuji- lalu Klakah (alamat makan2!! ‎​‎​Hª..hª..hª. ) – kmd Probolinggo- Pasuruan- Bangil- Porong-Sidoarjo- Waru – Wonokromo – Gubeng lalu Semut!!! Perjalanan yg penuh dg cerita! Ac belum ada! Kipas mati mulu!! Penjual teh dan restorasi yg menunya tak beranjak dari rawon,nasi goreng,bistik dan rames!! .. Malah sampai sekarangpun,menu2 itu msh ada!!! Lain lg kl pulang pas Lebaran!! Wuaa!!!! Ramenya!!! Tidak jarang sampai harus tiduran di lantai kereta. Jejer2 kyk pindang! Sampai penjual teh pun hrs lincah bergerak melewati tubuh2 yg kebanyakan KO semuanya! Capekkk!!!! Belum lg nostalgia bepergian bersama Bapaknya anak2 ! Yg dulu msih berstatus ‘doi’ ya?!!! ‎​♣hϱ♣hϱ♣hϱ Menggantikan nostalgia bepergian brsama bapak ibu saat kecil dulu! sekarang sepur Argopuro sudah tidak lg ada!! Tp kenangannya masih tetap nyata di dalam dada!! Trima kasih yaaa!!!! Seandainya makhluk hidup,entah berapa banyak pahala yg sdh didapatkan ol sepur Argopuro ini!!! Teman2 semua!!! Meski sekarakita sudah tidak lg menginjakkan kaki di kota kita tercinta – Jember- tp janganlah pernah lupa bhw itulah Kampung halaman tercinta kita!! Selamanya!!!!!! Tempat lahir dan mungkin kuburan kita kelak! ….

  7. Sepur Argopuro sekarang ganti nama dengan KA Sri Tanjung, jurusan Banyuwangi-Yogyakarta. Nama Argo hanya dipakai untuk KA Eksektuif…. Wah dadi eling, ndisik cilikanku juga seneng mbebgok-mbengok.. sepur,,njaluk duite 🙂 kadang pake acara mbalang sepure… Saiki wis insap..

  8. naik sepur jaman dulu paling seru kalau sampai di stasiun Klakah. Belum lagi kereta brenti..para pengasong sudah berlompatan naik gerbong sambil teriak…susu susu…lem pelem…ka nangka….. yang kadang bikin mangkel sama penjual2 itu, kadang penumpang yg sedang tidurpun dibangunkan sekedar ngomong….susu susu…lem pelem..manis manis…:D

  9. Dulu pernah naik sepur dari Klakah bareng temen-temen Pramuka. Ada teman yang beli burung yang warnyanya bagus warna-warni.. (kok niat banget di sepur jualan burung).. eh katanya pas dirumah, burungnya kecipratan air..tdan warnanya luntur.. ternyata burungnya pake sumbo… mangkane luntur 🙂

  10. Namaku sakrip, barangkali pembaca ada yang kenal, slam buatmu. Sebab aku kan memang anak kereta api, sejak aku sekolah di SMEA negeri jember tahun 1970 dari Tanggul hingga Jember selalu abonemen Kereta Api. Habis transportasi yang paling efektif dan efisien ya cuma itu. Selain itu di KA banyak kawan, yang mungkin sekarang sudah banyak yang meninggal dunia. Salam buat tema-teman yang masih hidup, selamat momong cucu……….

  11. Hotel Djember, itu hotel bersejarah, kebetulan rumahku dulu persis dibelakang hotel kuno itu. Sekarang sudah jadi BRI, temasuk rumah masa kecilku. Hotel Djember dulu bersebelahan dengan Markas CPM (sekarang Bank Mandiri). Aku dulu sering bermain di halaman hotel itu. Luas ada pohon cemaranya. Kalo sore sepulang ngaji, aku dan teman-teman sering "mancing cicak" yang banyak diteras hotel kuno itu, dengan lidi yang ujungnya diberi remason (balsem berwarna putih). Diseberang Hotel Djember ada Penjara yang sampai kini masih berdiri kokoh. Namun yang berbeda adalah dulu setiap malam kabel listrik yang melintas di depan penjara itu selalu dipenuhi burung yang bertengger rapi. ada burung gereja, burung emprit (pipit), bahkan kadang burung sriti. entah tidur atau arisan, aku nggak tahu. Namun yang pasti sekarang burung-burung itu sudah tidak ada lagi. Aku selalu rindu kota Jember………

  12. Wah.. itu yang aku lupa.. manuk..di atas penjara.. Bener Pak, dulu banyak banget manuk yang tiduran atau arisan di atas kabel-kabel di atas penjara.. sekarang masih ada gak ya?…. Hotel Djember kan sempat jadi Puskesmas di tahun 80-an.. cuma aku lupa Puskesmasnya masuk Patrang atau Kaliwates?…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *