Pada Suatu Pagi

Pagi masih belum lengkap dengan kehangatan mentari, saat wajah sembab di depanku bertandang menyapa pagi hariku, yang tadinya kupikir akan berjalan seperti biasanya.

Batinku berbisik “Aduh,…ada apa ini…?”

Kubiarkan sampai ketenangan dan semburat merah agak membias di muka manis yang tadinya memucat itu.

Si gadis abu-abu itu mulai berkisah..tentang hatinya yang patah… “dia pergi, begitu saja, Bu. Dia tinggalkan semua harapan yang pernah dia tanamkan di hati ini. Dia tega Bu. Sakit…sakit banget.”

Aku diam…anak ini, kukenal cukup briliant di kelas, dalam pergaulan juga cukup menonjol, kemampuannya merefleksikan iman yang di anutnya juga cukup bagus.

Cinta…kenapa cinta kadang memporakporandakan sebuah hati…dan bagaimana aku menjelaskannya pada gadis belia ini. “Saya tidak mengira, Dia tega melakukannya. Dia tak lagi peduli sama saya, Bu.” Kembali dia terisak.

Duh..hati ini sudah mulai berbisik untuk ucapkan, …udah..ngapain di pikirin..jalan masih panjang..cari lagi..hehehe…dan malaikat hitam juga terus menggelitik hatiku…aih…bila laki2 yang diceritakan itu ada di depanku..pengen kulayangkan ‘bogem mentah untuknya’.

Hhhhh…kutarik nafas agak panjang…

“Sudahlah, masih panjang jalan di depanmu, saat ini yang utama adalah pikirkan dirimu sendiri. Bagaimanapun hidup terus berjalan. Kita petik hikmah dari ini semua. Pasti ada. Dan insyaAllah ada baiknya untukmu dikemudian hari” kataku akhirnya, yang kudengar ditelingaku sendiri sedikit sumbang.

“Sakiiiit, Bu, apakah saya bakal bisa melupakan semua ini…?” ucapnya sembari menatapku.

Ya Allah. . . , mata itu. . . seperti anak burung yang patah sayapnya…Ada harapan dan luka yang sangat disana, apa yang mesti kujawab???

Aku biaskan senyum untuknya dan mengangguk, “Saya juga akan bisa melupakan dia kah, Bu?” Kembali aku hanya bisa tersenyum. Dengan kekuatan yang tersisa aku sampaikan.” InsyaAllah… Sang waktu yang akan menentukannya.” Ah, aku menangkap suaraku sendiri tergetar, teringat yang menyeruak di hati. Saat seseorang hanya melintas sesaat dan kemudian berlalu. Dan memang perih…

Pagi kembali berlalu seperti pagi yang kemarin, dan si gadis pun telah berlalu sembari mencoba menata hidupnya, Aku hanya mampu meraba hati…Cinta dan luka adalah dua sisi mata uang yang tak terpisahkan, dan dengan sentuhan hangat mentari dan gemerlapnya gemintang malam, Aku susuri hidupku dan menjadikan luka yang ada menjadi sapuan jiwa yang menjadikan hidup ini penuh warna…Luka..perih..dan…warna hidup.

“Bunda”. Si keriting kecil memanggilku dan tiba2 sudah di depanku. Kuhantarkan dia dalam pelukan hangatku, sehangat hati yang telah penuh warna ini.

Depok, 11 Januari 2009

66 thoughts on “Pada Suatu Pagi”

  1. Nebeng dikit dik ika, aku lama gak buka blog ini, repot. koko tiba2 ketemu SUKMO. Subhanalloh, gak ngira kamu akhirnya gabug juga. Ingatanku jadi kembali krtika kita masih di PASPAT. Sukmo, jujur aja aku dulu sempat cemburu denganmu, karena triani sahabatku tlah kau rebut. Tapi gak papa dirimun udah kumaapin, dan ternyata anakmu sekolah di SDIT, sekolah yang sejaringan dgn tempat mengajarku. Suamiku juga pengurus pusat JSIT. Silakan kontak lwt email atau kunjungi blogku yaaaaaaaa.

  2. @Sungkawaningsih: Ya ampun mbak ningsih, aku baru inget kalau dulu dirimu sempet cemburu ama sukmo ya. ha ha ha ha ha ha. Dulu emang hati dan badanku terbagi dua antara mbak ning & sukmo. Aku harus pandai2 bagi waktu, kapan ngrumpi, curhat & jalan ama mbak ning, kapan ngrumpi, curhat & jalan ama sukmo. he3. Tapi bersahabat dengan kalian dan kenangan kebersamaan kita, sangat berharga banget buat aku. Apalagi saat saat kita bertiga bisa mbakso bareng atau ngrumpi bareng wah bahagia banget rasanya. Untung kami dah mbok maafin ya. he3. Alhamdulilah kami di jakarta dah berhasil reunian hari minggu malam tanggal 22 feb kemaren (Aku+suami+sukmo+Ny.sukmo). Dan berlanjut hari senin siangnya aku diculik dari kantor ama sukmo n Ny, untuk menikmati rujak cingur. Waduh mbak, waktu makan minggu malam & makan siang senin itu, uangnya pegawai bank gak payu blas ha3. Aku kan dah duluan bayar, eh, kasirnya dipaksa ngembalikan uangku he3. Ok, ntar kapan kita harus bisa reunian ya. Mungkin Mei besok aku cuti agak lama, tak usahakan bisa main.

  3. Welaaaaah…jebule wis kesampaian…ayo…sopo gelem ngancani aku ngrujak cingur…tapi sing jelas gak seseru..mbok Minah..

    Aku ning Depok mas Mulyo…iyo aku ngerti boarding schoole NF….pernah lewat tok hehehe

  4. mas mulyo, salam kenal… aku pengin belajar tu mas, pensiun jadi orang gajian, trus jadi pengangguran tapi orang kerja untuk mas mulyo…bentuk 'e opo yo mas….opo iku sing jare koncoku "si robert" pensiun muda-pensiun sugih…

  5. @Dhek Ika: Welaaaaaaah sopo wonge sing gak gelem ngancani ngrujak cingur ama dhek ika, ntar kalo aku sampek depok ya he3. Wah dhek, mulai minggu kemaren aku dah jadi anak kos. Kamare oke sih, baru, furniture juga masih gress semua, kamar mandi dalem, ac, tv, kulkas, air hangat, cuci seterika. Tapi dhek tak rasak rasakne kok yo larang men, lha mending ditambah titik bisa buat ngangsur rumah he3. So, harus mulai lirak lirik perumahan di daerah pinggiran jakarta tapi yang ada akses gampang ke kantorku (ketera attau bis). @Dhek Fikik, aku ya gak nyangka blas kalao sukmo punya bakat bisnis. Dia hebat juga berani keluar dari perusahaan yang cukup keren, nekat jual rumah yang di jakarta buat modal awal bisnis alat2 sport and musik. Denger2sih usahanya sekarang sudah berkembang biak ha3. wah kok malah aku yang jawab. Yo wis kita tunggu Mas sukmo menceritakan kiat2 sukses nya.

  6. @dhek Ika…. aku mo juga nemeni makan rujak cingur. Tapi kapan ya…..biar kita ketemuan! Kali kalo Wiwid dah jadi beli rumah di Depok ato BSD gitu…….

    Wied… kalo nurut aku bagusnya ngambil apartemen aja di Klp Gading situ (punya Agung Sedayu), harga nggak terlalu mahal, akses jalan mudah, masih dipusat kota lagi. Sekarang Wiwid jadi anak kos lagi dech…. cuman sekarang kos2 an mewah gitu, kayak kamar hotel kali ya….la wong mbayare larang rek….!!!!

    Ningsih…. Yang jelas trimakasih untuk smsnya, aku dah tengok blogmu dan foto2 nya. Kita ada di jalur yang sama…..akhirnya ketemu juga khan..!! Insyaallah kalo aku ke Surabaya ku hubungi dech…!! (Dhek Ika sorry dompleng…yo!!)

    @dhek Fikik… ya kenalanya tak trimo…Emang nggak gampang sih. Berhenti dari tempat kerja dimana posisi kita disitu udah mapan, trus untuk masuk kerja juga sulitnya bukan main. Tapi kita harus mulai berani berfikir lebih terbuka, melawan paradigma yang menganggap satu2 nya cara untuk mencari rezeki adalah dengan menjadi pegawai. Ternyata setelah meninggalkan tempat kerja saya malah menciptakan lapangan kerja, pendapatan berlipat-lipat (dibanding gajiku dulu), waktu ku juga bebas(jam kerjanya sak karepku dhewe…. kecuali untuk karyawanku!!!). Tapi itu semua nggak ujug2…..langsung dadi…perlu perjuangan, pengorbanan, dan strategi. Aku meninggalkan PT. Telkom tahun 2001, (umurku waktu itu 36th), posisiku sebagai Kepala Sub Dinas Wartellum (kt orang kursiku basah…tapi tiap pulang kantor celanaku kok kering2 aja ya…..he2), trus yang penting siap mental, jadi nggak ada power sindrom ato opo kuwi jenenge yo….. (emang Fikik sekarang kerja dimana..?? siapa tahu ntar aku main ke kotamu, soalnya aku dan keluarga seneng mlaku2…)

  7. @Sukmo: lha wong aku wong ndeso kok mbok kongkon tuku apartment, yo eman2 to wong omah kok gak menginjak tanah ha3. Ntar kalau dirimu ke jakarta lagi, kita ketemuan juga ama dhek ika gitu lho, bisa berburu rujak bersama asyik banget tuh.

  8. @mas mulyo… kalau sampeyan seneng mlaku2, kayaknya banda aceh 'mesti'jadi kota tujuan…monggo, tak tunggu kedatangannya…aku masih di PNS (struktural terendah, pegawai pusat, masih ada peluang pindah-pindah muteri indonesia)…aktivitas lain, nyambi jadi ketua yayasan yang kelola TKIT/SDIT (nek iki gratisan, ora dibayar mas)…pernah juga coba2 bisnis, buka toko pakaian (karena sesuatu hal sementara distop dulu), buka agen penjualan tiket (sampai sekarang jalan-di makasar), mungkin karena aku nggak totalitas ke usaha,usahane ya gitu2 aja mas…

    @mbak sungkawaningsih salam kenal…mbak SDIT-ku juga masuk JSIT, kalau boleh tahu siapa nama suami mbak, salam ya

  9. Waaah..mas Mulyo..aku yo ndaftar diajari juga ah..koyone fikik wae sing dadi aparat negara pengen lirak lirik..opo meneh aku..yo pengen nglirik pisan hehehe..usaha opo yo…

    Enak e bisnis opo yo mbak Wied…wah mental kuwi sing utama kudu dipupuk tibae..ben nek nyungsep…cepet ngatheq meneh..ora koyo apartemen..nek seumpomone ambruk..emang kita bisa komplain.."tolong kamar yang dilantai 26, dibangun meneh…" Lah…lemahe wae ora duwe hehehe…

    di Depok wae mbak nek golek omah..ben cethaq aku hehehe

  10. @Dhek Ika………masalahnya, aku sering merasa kurang punya jiwa bisnis, kadang2 malah merasa gak punya jiwa bisnis blas. Lha bayangin, aku pernah dipaksa tetanggaku tuk jadi anggota jualan tas merk tertentu. Ya karena gak enak ama tetangga, ya ikutan bisnis jualan tas. Eh ternayata sambutan temen2 kantor lumayan juga. Aku belinya dapat discount 30% (tapi sebenarnya discountnya 35% karena yang 5% masuk ke rekening). Aku sempet kaget wah kok untungnya gede banget, merasa gak adil aja dan kasihan yang beli. akhirnya temen2 aku discount 20%. kalao kasihan aku discount 25%. Yang lebih kasihan lagi aku discount 30%. ha3. Akhirnya aku sadar waktu suamiku bilang dan nggoda aku, "mana uang bensin untuk nganter2 ambil pesanan?" baru deh sadar kalo ini proyek cuman kerja bakti doang. tapi puas juga dah nolong banyak temen. Cuman ada kejadian rugi juga, karena ada temen beli tas, ternyata gak sesuai dengan apa yang di bayangkan (kan kita cuman lihat gambar aja di majalah). Temenku mbatalin pesanan, dan jadilah aku yang nanggung karena pembelian gak bisa dibatalkan. Kapok deh. he3.

  11. hahaha..mbak Wied…sing penting mlaku wae…aku jane per 2003 wis mulai nyoba dagang..tapi yo ngono kuwi..penyakit males nagih alias malu paling yo mbak…ada kantor yang 3 tahun gak tau tak tagih…lha emboh pikiranku nang ndi..hingga detik ini..gendeng tenan…!!! mulane moco mas Mulyo wis dadi juragan yang sebenarnya..aku langsung patheng mbukak i tagihan piutang2…karo mesem2..oalah kemano sajo awk iki

    eh mbak… wingi aku ditawari apartemen di lebak bulus..tapi yo kuwi…bener sampean getih ndeso, luwih sreg nek mambu lemah hehehe

    @mas Mulyo..bagi kita-kiatnya dong buat kita..kan yo pengen dadi koyo dulure fikik..si Mr. Robert kuwi

  12. He3, alhamdulilah aku ono kancane. Cuman kita perlu memupuk jiwa bisnis yo dhek, karena pada dasarnya tiap orang bisa belajar bisnis. Untung kalo masalah lukisan, suamiku dah punya patokannya. Kalau kita terlalu lemah di harga, malah gak bagus untuk kedepannya. Kami harus menghargai kolektor2 sebelumnya yang dah percaya beli dengan harga tinggi. Justru kami harus jaga biar nantinya mereka tidak sampai kecewa. Eh, aku kemaren gak secara langsung diajak bisnis ama sukmo. Alhamdulilah aku dah coba minuman/makanan organiknya yg ternyata cocok banget buat aku yang sering lupa makan juga buat kesehatan suamiku. Tapi ya gitu, untuk sementara aku konsumsi sendiri dulu. Emang tujuan utamanya untuk kesehatan. he3

  13. mulane kuwi mbak aku lagi nguripi gas meneh…siap2 pasang gigi…mbukak gigi siji..siap2 mlayu ning papat hehehe

    opo kuwi..koyone aku kenal..melilea kah???

  14. iya dhek, kok tau, dah lumayan terkenal ya. Waktu itu sukmo cerita kalo istrinya hamil padahal dah lama gak hamil (tapi alhamdulilah sebelumnya mereka dah punya 2 putri). Istri sukmo pernah operasi sejenis kista/mium juga (kayak aku). Nah kayaknya melilea dah bikin organ2 jadi normal kembali. jadinya aku nyoba juga, siapa tau organ2ku juga bisa normal dan bisa punya baby. amin. Sukmo juga cerita kalo perutnya dulu dia sempet gendut. Nah kan suamiku juga harus diet cocok juga buat suamiku. Tapi alhamdulilah aku juga merasakan beberapa manfaat lainnya. Semoga deh cocok.

  15. Untuk dik fikik, suamiku dulu Ketua JSIT Wil. Jatim, sekarang Ketua JSIT REGIONAL 6 (Jatim, Bali, NTT, NTB) Nama aslinya Toto Sunarsono. Tapi lebih dikenal dengan Atho'illah. Salam kenal balik. Trimakasih, ternyata DUNIA SELEBAR DAUN KELOR. Ketemu juga di "Wadah" yang sama. Untuk SUKMO teman sekelasku, ternyata sama, kita tak jauh2, dunia selebar daun kelor. TRIMS dah kunjungi BLOGku, dapat salam dari anakku yang kecil.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *