Guru-Dosen; Indonesia-Leiden

Tadi buka-buka Buku Tamu, kok ada posting dari Johny ” Yan ” Alfian Khusyairi. Usai mbaca, ceritanya cukup menggelitik, terutama buat teman-2 yang sekarang sedang berkecimpung di dalam dunia pendidikan. Bisa dianggap sebagai kritik ataupun cermin untuk kemajuan dunia pendidikan negeri kita.

Dengan seijin Cak Johny, tulisan tersebut saya muat kembali di blog, supaya bisa dibaca lebih banyak orang dan bisa didiskusikan secara santai atau pun mendalam. Silakan dibaca…

 

(248) Johny

Wed, 5 November 2008 03:46:28 -0800

 

<

p class=”MsoNormal”>Guru-Dosen; Indonesia-Leiden 

Setiba di Belanda setahun lalu, saya senang sekali. Harapan untuk bersekolah di negara maju tercapai. Namun, ketika kuliah pertama akan dimulai, saya jadi cemas. Bagaimanakah cara mengajar dan sikap dosen di Leiden. Sebuah universitas yg di masa colonial merupakan salah satu tempat pelatihan dan pendidikan para ambtenaar sebelum dikirim ke Indonesia. Sebuah universitas yang sampai sekarang masih dikenal konservatif. Kenapa saya pilih sekolah di Leiden? Ah, nasi pun telah jadi bubur. Apapun yang akan terjadi, terjadilah. 

Ternyata bayangan saya tidak sepenuhnya salah. Meski tidak sepenuhnya benar. Ada dosen yang masih suka mengucapkan kata dom atau stom, yg keduanya berarti bodoh. Atau kata-kata lain yg menjurus kesitu, seperti kira-kira “gunakan otakmu”, atau “kalau kamu mau memutar otakmu”. Sebagian dari dosen juga ada yg mengecilkan arti kolonialisme Belanda di Indonesia, misalnya “yang kami ambil dari Indonesia kurang dari 10% pendapatan nasional Belanda”. Juga ada kata sinis tentang makanan pokok Indonesia (Jawa) dengan “your bloody rice”. Ada juga dosen yg masih merobek proposal mahasiswanya. 

Terkadang memang tindakan-tindakan tersebut bikin jengkel. Tapi setelah saya ingat-ingat, dulu saat SMP di Jember pun masih ada guru yg mengeluarkan penghuni sawah, ladang dan kebon binatang, seperti “kebo” dll. Masih ada juga dosen di Indonesia yg melempar tulisan mahasiswanya (terlepas apa pun persoalannya). 

Tapi tindakan semacam itu hanya dilakukan oleh sebagian kecil dosen aja. Lebih banyak dari mereka yang sangat baik tindakannya, baik di kelas maupun di luar kelas. Ditraktir kopi, dibayari foto copy dan selalu kasih respons positif terhadap apapun tulisan kita. Baru kemudian diberi kritikan. Tak jarang, malah ada dosen yang sangat menggelikan. Kamar yang saya tempati rupanya dulu tempat tinggal mahasiswa Islamic studies, asal Indonesia juga. Beberapa kali kawan tersebut mendengar suara takbir di bawah jendelanya. “Allaahu akbar, allaaahu akbar!”. Itu bukanlah seruan adzan, karena panggilan sholat hanya terdengar di dalam mesjid saja. Ternyata itu panggilan dari professor dia yang mau mengajak minum di bar. Ah, rupanya sudah ada profanisasi takbir. Menyerukan takbir bukan mengajak sholat, tapi minum minuman beralkohol di bar… Adakah hal serupa di Indonesia? Seorang teman, yang lahir dan besar di Ampel, Surabaya, pernah bercerita. Saat dia berada di sebuah warung di daerah “lokalisasi” di ujung timur pulau Madura, dia mendengar “Assalaamu’alaikum”. Tentulah sebagian besar yang nongkrong di warung menyahut “Wa’alakumus salaam”. Dan….transaksi birahi tetap berjalan. 

Salam

 

24 thoughts on “Guru-Dosen; Indonesia-Leiden”

  1. guru yang sukak main tangan..?

    wah kalo pernah sekolah di SMPN 2 jaman 1980an….prilaku kompeni sepeti itu juga ada… misalnya… 1. Kalo baju gak ada badgenya…ada tangan nyasar ke dada sambil diplintir….rasanya?…pedes-pedes njarem….oknumnya?…sopo hayo..he..he..he

    1. Kalo pas di kelas rame terus ada "bintang pilem india si Kapoor "…mengenai kepala kita …itu juga sering terjadi…oknumnya?…masak Ketua kelas..he,,he,

    2. Kalo pas ditanyak kita gak bisa jawab…dan dengan entengnya ada yang nyletuk.."…koncone Wedhus le…" ..masakyang nyletuk konco dewe..oknumnya sopo hayo..

    jadi prilaku Kompeni seperti itu hal biasa pada jaman itu….

    kalok pas di SMAN 1?…. selama masa 3 tahun yang aku ingat pendekatan persuasif yang banyak dipake para guru untuk "menertibkan" murid-murid tengil kayak awak….

    cuman sekali aku liat seorang guru memberikan Tjudan Tsuki langsung ke ulu hati muridnya yang lagi rame saat pelajaran…dengan hasil…terkaparlah si murid dengan wajah biru menahan sakit….siapa orangnya?….ayo ditebak..

    kalok sekarang berani maen pukul..he..he..he.. siap-siap aja dituntut wali murid …dengan bonus..dipermalukan di acara BUSER atao Sergap….

    tapi kalok prilaku dosen Leiden macam itu…. berarti masih banyak Kompeni di sana ya..he.he..he..

  2. -Mas Johny, eh Dhek Jony, eh Pak Johny ding. he3. Aku penasaran nih, bahasa apa yang dipakai dosen2 di Leiden waktu memberikan materi kuliah {100% bahasa belanda atau campuran (nayoritas pakai bahasa belanda dan lainnnya bhs inggris atau sebaliknya. atau jangan2 kecampuran bahasa jawa krama inggil) ? Maklum aku dulu waktu sempat kuliah di Luar Negeri, luar negerinya di unmuh jember jadi ya pakai bahasa jember. Dan alhamdulilah waktu di Unmuh ataupun di Unair dosen2 nya baik hati, tidak sombong, dan gak ada yang sampai mengandalkan kekuatan fisik ya nggak ya.

    -Waktu SMP di SMPN 1 Pesanggaran Banyuwangi Selatan, ada juga guruku yang suka main tangan, untungnya aku gak pernah kesenggol. Tapi aku & teman sekelas pernah dihukum sama guru bahasa inggris, tiap orang giliran maju kedepan kelas untuk dipukul betisnya pakai penggaris panjang . Gaya guruku mukul bikin kita ngeri banget eh giliran mukul "asyik, ternyata pukulannya pelan jadi gak sakit".

    -Waktu di SMA paling ndredeg kalau pas diajar "….." soalnya dah terkenal kalau kita disuruh maju kedepan kelas, ambil kapur, dan menghadap papan tulis, kalau sampai gak bisa njawab soal, siap2 kepalanya dijedug ke papan tulis. Ikutan dhek Ekoz ah "sopo hayo" ? he3.

  3. Setelah dibilang serem, sama mbak Ika, bayangan saya jadi kemana-mana nih

    Wuih, ternyata pengalaman Ekoz lebih mengerikan. Mestinya dulu ada pelajaran khusus beladiri aja ya, ketimbang penggunaan Tjudang Tjuki yg tidak tepat.

    Mbak Wiwid, biar gak bingung, bisa sebut nama saya tanpa artikel, "dik", "mas", "pak" dll, langsung nama aja biar nyaman. Seluruh kuliah disampaikan ke dalam bahasa Inggris, kecuali mata kuliah bahasa Belanda, pake pengantar bahasa Belanda. Tapi krn para dosen berkebangsaan Belanda, pastilah ada satu-dua kata clethukan bahasa Belanda.

  4. Mbak triani…jangan2 bahasa yang dipakai masih sama seperti tahun2 zaman penjajahan dulu..'Hai…kamu ekstrimis-ekstrimis…' wah gak kebayang aku, untunge bambu runcinge wis dadi sumpit..dadi musuhe yo, sego..mie..or bakso

    Ekooooz Ih, masih lengket banget yo peristiwa2 itu di benak dirimu…berarti, saat itu tak sekedar jadi pengamat yo, malah ojo2, jadi pelaku sejarah yang diperlakukan nih…ckckck

  5. mbak Wid, bapak ato ibu guru siapa sih mbak yg begitu?????? kayaknya selama aku di sma 1, gak ada tuh yg sampe melakukan tindakan kekerasan seperti itu. koq sadis banget yaaa. dari aku kelas 1, trus di SOS 1, guru2 yg ngajar baik2 semua tuh mbak… malah kayaknya kita2 yg di SOS 1 yg keterlaluan banget. yag paling aku ingat adalah pas lagi kelasnya bu Kartini, yg ngajar sejarah tuh. Budi Santoso (arek2 88 tau kan Budi Santoso) bikin gara2. ketika beliau sedang menerangkan, si Budi malah mau nepel beliau pake gelang karet. Budi udah siap2 mau nepel tuh mbak, karet udah di arahkan ke bu Kartini. nah sebelum karet gelang di lepas, dia noleh ke aku, maksutnya minta persetujuan aku untuk melaksanakan niatnya itu. dengan suara berbisik, aku bilang begini : " yo wis Bud, cepetan". eh, koq ndilalah, bu Kartini menangkap basah posisi Budi yg siap2 menepel, dan beliau langsung berteriak begini " ayo, coba tepel sekarang !!!" …… waduh……. mati koen Bud…. , trus bu Kartini tuh langsung nglepas sepatunya, trus ditapukno ke Budi lhoooo……. aku sihhh kudu ngguyu banget, tapi tak empet… untung bu Kartini gak tau ya kalo aku juga setuju budi melakukan itu …. kalo di inget2, aku jadi ngerasa berdosa ama beliau. soalnya beliau gak pernah buat kita susah kan, ngapain dijahili kayak gitu….

    tapi jadi guru itu emang gak gampang lho mbak. kakak-ku sendiri juga guru (alumni sma 1 angkatan 84). dia sih sebenarnya gak mau jadi guru, tapi karena kehendak orang tua, dengan pertimbangan kalo masuk FKIP – D3, setelah lulus langsung penempatan, trus di angkat jadi pegawai negri, jadi kakak-ku setuju, meskipun mungkin setengah hati kali ya. nah, pada saat penempatan, dan di angkat sebagai pegawai negri, penempatan-nya kan di daerah2 yg sangar gitu mbak di jember, salah satunya di Puger. suatu hari pas pulang ngajar gitu, ada segerombolan orang bersenjata yg nyegat dia. kayaknya sih karena dia abis memarahi muridnya, yg katanya sih susah di atur gitu lho. suka bikin gara2 di kelas. pokok- e nakalnya keterlaluan banget, dan kebetulan orang tua murid termasuk adalah salah satu orang yg "mampu" di puger pada saat itu. tapi pas di cegat itu,kakak-ku berusaha setenang mungkin, terus kakak-ku berusaha menjelaskan, trus mereka bisa dibubarkan. banyak lho kisah 2 kakak-ku yg menurutku mengerikan.

    aku dulu di FKIP juga mbak. pas semester 8 kan ada program praktek mengajar di sma. aku kebagian di sma bondowoso. tapi story2-nya seru semua mbak, pokok e menyenangkan banget gitu lho. salah satunya adalah ketika salah satu murid klas 3, cowok, tanya2 alamat rumah di jember. karena dia tipe2 cowok yg aku suka, jadi aku kasih tau aja (hehe) . eh… setelah itu, dia malah ngapel kalo malam minggu. ya udah aku jalanin ae…. sampe aku dikenalin ke ortunya, tapi dia gak bilang kalo aku guru prakteknya, trus kakaknya malah mengira aku juga masih kelas 3 sma (hehe).

  6. Wah, sepertinya pengalaman kakaknya mbak Anna, lebih heroik dibanding perjuangan Ibu muslimah di Laskar Pelangi itu.

    Lebih enak jadi guru jaman dulu apa sekarang ya? Dulu gaji kurang, tapi bisa dapat "praktek ilmu bela diri". Sekarang gaji membaik, tapi sensitif protes.

  7. For MBak Wied…. I know her…I know her…he..he..he..he…

    For Ika…. yah namanya pelaku sejarah makanya masih terpatri dalam ingatan…semoga kalo kelak dah jadi seorang pendidik…walau cuma kelas rumahan …gak berprilaku kompeni macem begitu….

    For Anna…. Budi Santoso..he..he..he….cowok bandel bemata oriental..kriyip=kriyip soale ngantukan ..kakean Begadang…konco SMP ku mbiyen dia…dengan reputasi yang cukup terjaga ….sampai saat SMA…

    dadi guru pancen tantangane gede…. mangkane kalok ada guru bisa dicintai murid-muridnya …seperti Ibu Muslimah dalam Laskar Pelangi …berarti Pahlawan tanpa tanda jasa itu tak sekedar jargon lagi… berat jadi guru/dosen/ustad….yakin aku…

  8. @Dhek Ika: Hua ha ha ha iyo be'e. Kalau ngomong sumpit, meski aku wong jowo asli, sejak SMP aku paling hoby makan pakai sumpit. Waktu awal2 kerja (sebelum married)aku kos di orang keturunan Chinese (seluruh penghuni/yang kos semua chinese kecuali aku dan pembokat he3). Jadilah tiba2 aku bisa ngomong mandarin dikit2 dan bisa nyanyi lagu2 mandarin. Sampai ada temen kos ku bilang "wied yang aku tahu selama ini banyak orang chinesee masuk islam. Lha ini kamu orang islam masuk chinesee ha3). wah OOT ya.

    @Dhek Anna: Lha iku wis di jawab dhek Ekoz. Sebenernya sakitnya sih katanya gak seberapa tapi "takutnya" dan "malunya" itu lho yang bikin stress. Untung kelasku cuman sebentar diajar beliau, dan konon dibanding jaman kakak2 kelasku, beliau saat itu dah gak nemen2 njedugnya. he3. Tapi salut abis lho beliaunya bener2 cerdas abis.

    @ Dhek Ekoz: "kok yo ngerti ae. Bener dhek Ika ternyata dhek ekoz tidak hanya sekedar jadi pengamat". he3

  9. Cerita dari Cak Johhny ini memang menggelitik. Tapi saya nggak bisa ikut komentar tentang itu. Soalnya, selama di SMA, kebetulan susasana pengajarannya datar-datar saja. Di Kelas 1-1, 2B1 sampai lulus dari 3B1, guru-gurunya nggak ada yang "X-treme" dalam mengajar..

  10. Biologi gitu loh…tapi asyik juga lho faiz..dengan teman2 cerita kisah2 mereka…kita menyimak sambil ngelus dada…Thanks GOD

  11. Sebenarnya ngak boleh melecehkan murid di kelas, apalagi di univ leiden. Saya cuma komen mengenai "stom" atau "doom" atau "over domme". Biasanya kata2 ini keluar dari konteks kekesalan. Jadi perlu dilihat kontek pembicaraanya. Kalau ini memang menjurus pelecehan, kalau di belanda, seorang mahasiswa bisa melapornya ke ombudsman voor studenten untuk pertimbangan sebelum proses hukum. Masalahnya banyak students asing yang tidak memanfaatkan ombudsman untuk keperluan studinya. Saya kuatir ini cuma culture shock aja.

  12. …Jon Johny…. kalok para Kompeni itu..mulai ngomong "stom","doom" atau "Over domme" opo "God Verdommme /"..iku pisuhan kompeni paling banyak di ucapin tokoh Londo di komik si Tolol dan Jaka Sembung ..he..he…

    dibalas ae…. "jancixxxxxx…he..he..he…" "londo matane suwexxxxx….." "blendehhhh…ngomongah carpax ler keleran…." kan gak ngerti itu….Kompeni…

  13. Ekoz, bisa aja aku meso kayak gitu. Tapi celakanya dia gak ngerti "pisuan"-ku. Sebaliknya aku tahu betul dg "pisuan"-nya.

    Jadinya aku lebih suka pake menirukan mereka atau bahasa Belanda a la Ludruk-an yg dipake mbak Ika: "Hei…kamu…ekstrimis-ekstrimis…yang sikile bubulen…"

  14. @Johny: Wah enak juga ternyata panggil Johny (soalnya khan aku sama masmu Anton panggil "mas" dan sama masmu Ivan panggil "dhek") dan rasanya jadi nuansa hidup merdeka ala mahasiswa "barat" kalau panggil dosennnya cukup namanya aja. Tapi kalau suamiku tau, bisa2 dimarahi aku dikira nglamak he3.

    O…….gitu ya, baru tau aku kalau bahasa pengantarnya nyaris pakai english semua. Bener2 berkelas Internasional. Soalnya dulu waktu adhekku mau kuliah di Belanda, dia harus belajar bahasa belanda dulu sampai berbulan-bulan. Eh giliran dah fasih bahasa belanda, ternyata dia gak jadi kuliah ke Belanda malah kuliah ke Jerman.he3. Thanks ya infonya.

  15. Saya hanya pernah mendengar "stom" dan "dom", gak sampe "verdomme", apalagi ada "god"-nya.

    Saya kira itu bukan cultural shock bung Surya, karena lazimnya orang Belanda "beradab" amat sangat cek jarangnya menggunakan kata2 tsb, kecuali malah memaki dirinya sendiri. Kejadian itu bukan hanya saya sendiri yg mengalaminya. Dan sang "pencetus" ucapan itu pun masih menggunakannya hingga sekarang. Saya kira itu lebih merupakan gaya ekspresi personal, yg agak sulit dibenahi. Mungkin buat dia biasa2 saja, tapi bagi orang lain bahkan orang Belanda pun tidak enak didengar telinga. Yaa, mungkin seperti orang Jawa Timur di daerah "Suroboyoan" ke Timur yang biasa ngomong "jancuk", dalam konteks marah atau ekspresi negatif lain, tetap saja didengar gak enak oleh orang di daerah yg sama.

    Memang betul "ombudsman" kurang begitu dimanfaatkan oleh mhs asing. Padahal perannya penting banget, agar dosen gak se-mena2 memperlakukan mahasiswa di dalam dan di luar kelas. Salah satu hak penting mhs disini ialah perbaikan nilai. Kalo ujian pertama tdk lulus, bisa mengulang (kalo gak salah sampe dua kali). Nah, jika hak ini tidak dipenuhi, si mhs bisa menuntut.

    Mbak Wiwid, apanya yg benar2 berkelas internasional? Leiden, saya kira baru mau memasuki kancah internasional. Jika semua mhs di kelas bisa berbahasa Belanda, maka kuliah akan disampaikan dalam bahasa Belanda. Tapi jika ada satu saja yg tidak bisa, maka kuliah disampaikan ke dalam bahasa Inggris. Yang agak lucu di Vrije Universiteit (Free Univesity) di A'dam, kandidat Doktor bahkan diijinkan menulis disertasinya ke dalam bahasa Belanda. Tapi "defence"-nya (ujian promosinya) hanya boleh dalam salah satu dari dua bahasa: Belanda atau Inggris.

  16. Johnny…iki onok koncone Dosen Kompeni soko Semboro

    Radar Jember [ Kamis, 13 November 2008 ] Guru Emosional Dipolisikan SEMBORO – Kekerasan kembali terjadi di dunia pendidikan di Jember. Setelah tuntas penanganan kasus hukuman kumur-kumur bersama dan pemukulan guru terhadap beberapa siswa, kekerasan di SMPN 4 Tanggul di Semboro kembali terulang. Beberapa siswa dan keluarga yang tidak terima, melaporkan kejadian itu ke polsek setempat.

    Dua siswa yang mengaku menjadi korban itu masing-masing Muhammad Andi, 13, dan Rofik Iskandar. Keduanya kelas II C SMPN 4 Tanggul. Sedangkan guru yang melakukan pemukulan itu SH. Guru ini yang memukul beberapa murid dalam kejadian beberapa waktu lalu.

    Kekerasan yang dialami kedua siswa itu terjadi Sabtu, akhir pekan kemarin sekitar 07.30. Saat itu, Andi bersama teman satu kelas menerima pelajaran Matematika. Sedangkan guru yang saat itu mengajar di kelas tersebut adalah SH.

    Mengawali pelajaran, sang guru meminta pekerjaan rumah yang harus dikerjakan oleh murid-murid kelas tersebut. Semua murid mengeluarkan hasil pekerjaannya. Selanjutnya SH guru memeriksa pekerjaan itu satu per satu.

    Sampai giliran buku pekerjaan Andi yang diperiksa. Di dalam buku itu Andi sudah mengerjakan, namun banyak coretan kesalahan. Dan Andi menutup kesalahan itu dengan type-ex.

    Hal ini membuat sang guru marah dan memukul Andi dengan punggung buku. Pukulan bagian sisi keras buku itu mengenai bawah mata. Andi selanjutnya minta buku dan akan memperbaiki pekerjaannya. Namun buku tersebut malah dibuang ke sungai.

  17. Waduh, insiden di Semboro gawat banget tuh! Korbannya masih SMP lagi. Eh..Semboro itu kan daerah pabrik gula, bekas bercokol kuatnya mental kumpeni di Jember…hehehee…

  18. dadi guru pancen akeh gak enake rek, gajine yo gak akeh, repot, di jahili murid, dicela…wes pokoke sing gak enak – gak enak thok. jadi saranku untuk para guru adalah, kalo ada murid yg mbolosan, gak mau nggarap PR, gak mau belajar, ulangan gak bisa, kemungkinan bisa gak naik kelas, biarin ae…. yg butuh mau pinter kan murid, ya nggak sih… daripada emosi, trus main pukul, trus sampe di laporkan ke polisi barang…..

  19. @Anna, Nggak semudah itu buat seorang guru untuk melepas tanggung jawabnya, An. Banyak orang tua yang benar-2 pasrah 100% ke Sekolah untuk minterke anaknya. Kalau memang dari sono-nya, si murid punya otak cemerlang, meski orang tuane cuwek. ya nggak apa-apa. wong, pancen dasare bocahe pinter..

    Tapi kalau orang tuanya cuma wis rumangsa mbayar dan ngertine anake dadi pinter, padahal si bocah itu termasuk sing gak pinter, nggak mau tahu apapun kondisinya, pokoke nuntut anake dadi pinter.. wah iso tawur tenanan. Orang tua sing gak terima nek anake di-cap " Bodho" juga buannyak lho.. Pikirnya " Kok wani-wanine sampeyan ngunekke anakku bodho ? Aku wae sing wong tuwa gak tau misuhi bodho.. " Jajal.. kepiye dadine ? Ruwet njuwet tho..

  20. Jamanku SD, ono koncoku sing mbeling sampek dibalang sepatu karo gurune,.. Jaman SMP, puas aku dikon push-up karo lari keliling lapangan, bahkan pernah disetrap kon ngadek ning kelas tetangga… SMA, wah Pak Wardi paling sering nyuruh kita mukul kepala sendiri gara-gara gak bisa mbaca not balok…

    Tapi aku mikirnya asyik-asyik aja, soalnya gak mukul langsung ke fisik…. Kok kayaknya jadi guru sekarang mesti hati2 banget ya.. mukul dikit aja dilaporin ke polisi.. gak kayak jaman dulu, mukul, njewer, njiwit dsb kayaknya bebas aja Guru-guru kita dulu.. tapi emang dalam rangkan mendidik kan.

  21. Pak Wardi?….aka Phil Collins

    Kunang-kunang Hendak kemana? kelap kelip di malam hari

    he..he.he..he….

    sayangnya saat ini aku dah lupa ama Not Balok yang beliau ajarkan …nyesel betul… padahal penting untuk mengexplore kegemaranku bermain musik…..

  22. Memang manusia sejak lahir punya pembawaan masing-masing berbeda. Ada yang karena lahir pada musim panas maka jiwanya gampang marah. ada yang lahir pada musim dingin. maka pembawaannya tenang. oleh karena itu kalau kita menghadapi orang lain harus tahu situasi dan kondisi, sehingga apa yang kita lakukan akan terhindar dario situasi yang tidak kita inginkan. Kita tidak boleh situasi yang ada di sekitar kita harus mau mengukuti kemauan seperti yang kita harapkan. Tetapi kitalah yang harus mampu menyesuaikan diri, bukan berarti kita selalu mengikuti arus seperti yang ada di lingkungan kita. itu namanya konyollah.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *