NONTOK PILEM……Influence

November 11th, 2007 by Eko Setiawan Leave a reply »

Poster The Warriors Beberapa waktu silam aku beli DVD di amazon.com…pilem lawas banget dibuat tahun 1979 dan tak tonton di Jember sekitar 1980-1981an (SD kelas VI)…judulnya The Warriors..cerita tentang sebuah Gank bernama The Warriors di NY yang difitnah oleh lawannya sehingga dikejar-kejar oleh seluruh gank di NY..filem seru banget…akibat nontok pilem iki (di Bioskop Jaya) aku ambek temen-temenku ngawe pentungan yang dibuat mirip stick softball (yang dalam filem tersebut dipake oleh Gank tersebut) …klambi dikuntungi lengannya (seolah-olah rompi)terus gegernya digambari tengkorak lengkap dengan nama the Warriors …hampir sebulan penuh ..kita blebar-bleber di kampung dan jalanan Jember dengan atribut yang menyeramkan tersebut…..filem ini sangat hip…sehingga jadi pembicaran di kampungku..dan entah kebetulan pada saat itu di Jember sedang trend pakek sepatu canvas merk Warrior..ato dikenal sebagai sepatu “Warrior” (semua pasti punya)…nah temenku dengan pedenya mengatakan bahwa sepatu “Warrior” yang made in RRT (Republik Rahajat Tjina) yang dipakai oleh Michael Becks dan kawan-kawannya…kita saat itu percoyo aja (karena mana sempet kita nontok pilem di kelas 3 sambil ngamatin sepatu para pemainnya ….setelah 27 tahun kemudian tak tamatno tenanan…mereka emang pake sepatu kanvas tapi merknya Converse….wkkk..wkkk…

KarateKid Eh ndilalah Malam tadi di HBO disetel filem legendaris lainnya the Karate Kid (1984) yang dibintangi Ralp Machio,Elizabeth Shue dan Pat Morita…film teenager yang sangat menghibur saat itu..akibat filem tadi banyak anak-anak kemudian belajar ilmu beladiri entah karate,silat etc…kalo kita cukup belajar dewek di depan musholla kampung…pengaruh lainnya adalah di kampung kami akhirnya senang pake ikat kepala dari kain yang digambari motif jepang dengan spidol….kayaknya dulu jaman kita tuh yang namanya ritual nontok pilem adalah sesuatu yang mesti dilakukan…sesuatu yang jadi hiburan kolektif gitu….

Sejak SD aku sudah gemar sekali nonton filem….gara-garanya sampai usia 9 tahun keliling-keliling di perkebunan, yang gak ada bioskop kecuali layar tancap saat 17 agustus ato saat panen raya di perkebunan usai, nonton bioskop adalah kemewahan yang selalu di tunggu…kita sekeluarga nonton apabila mudik ke Jember dan itu saat-saat lebaran…bapakku kan sangat Rhoma Irama ..sehingga kalo pun nonton ya …pilem-pilem Wak Kaji dangdut itu…kayak “Begadang…” “Penasaran” dlll…dan ada lagi satu pilem sedih…”Ratapan Anak tiri” ato “Cinderella”..biasanya kalo gak di Sampurna yo Kusuma…Setelah sekolah di Jember..yang sering ngajak adalah kakek dan nenekku..dan favoritnya adalah Filem India…Amitabh Bachan,Hema malini,Keluarga Khapoor…..aku sih manut aja..lha wong gak ada preferensi lainnya…apalagi setelah nontok puilem ..Simbahku itu ngajakin “andok” (ato makan di warung)…biasanya Kupang Lontong dekat Toko Buku Handayani ato Soto ayam Gang Dahlok yang mak nyuss itu………….

Saat SMP kegemaran nontok pilem ini gak juga surut malah menjadi…biasanya kita nonton bareng teman sekolah tapi yang paling sering nonton sama teman sekampung…..waktu favorit kita adalah Sabtu siang saat bioskop mengadakan student show jam 13.00 ..asyik karena karcisnya setengah harga….biasanya saat pulang sekolah jam 12.00 aku dah ngibrit pulang..kalo sempat sih pulang dulu ke Gebang …ganti baju baru breeettttttttttt lari ke gedung bioskop…biasanya beberapa teman telah menunggu disono….Pilem yang paling menginfluence pada jaman SMP apa lagi kalo bukan “Breakdance” yang dibintangi Lucinda Dickey (kelly),Adolfo Quinones (ozone) dan Michael Chambers (Turbo) …sekejap saja deman tariuan breakdance meledak di Jember..bahkan seluruh Indonesia (liat e-mail Ivan tentang 80′s)…dari pojok-pojok kampung…alun-alun…tempat cangkrukan..bahkan sekolah..banyak anak yang mengerumuni Mini Compo yang menggelontorkan lagu-lagu rancak kayak…” Freakshow On The Dance Floor”, by The Bar-Kays ….”Reckless”,by Ice-T och Chris Taylor..dan tentu saja “Breakin’… There’s No Stopping Us”, oleh Ollie & Jerry….wah saat itu berlomba memakai gears yang mirip mereka….celana training gombrong…kaos..bandana dan sneakers syukur-syukur yang merk Nike ato Adidas kalo gak punya ya..kembali ke “Warrior” ato “Gazelle” deh…..anak-anak belajar berbagai jurus breakdance mulai gaya “Egyptian-King Tut” yang patah-patah….”Worm” yang berkelojotan di lantai…sampai yang paling berbahaya…”Head Spin”…(sampe ada larangan khusus dari rezim Orde baru untuk jurus yang satu ini…diperngeri ada rumour Michael Chambers AKA Turbo matek gara-gara leher patah saat head spin hiiii…hiiii…) pokoknya saat itu semua pengen bisa ngebreakdance..gak bisa breakdance berarti gak gaul…bahkan lomba breakdance banyak diadakan… fenomena Breakdance ini kembali muncul akhir-akhir ini ..tapi kalo anak sekarang tekniknya banyak yang bersifat akrobatik dan sangat berbahaya..bahkan Head Spin yang dulu merupakan jurus pamungkas yang paling top markotop..dan menunjukkan kedigdayaan seorang breakers…sekarang sih dianggap jurus cemen (cumak appetizer aja katanya) ..coba liat acara Lets Dance di Global TV…bahkan breaker sekarang kalo ada yang bawain “Robotix” “Egyptian-kingtut” “Head Spin” dibilang…oom-oom itu mah jurus OLD SKOOL…sialan….. setelah itu banyak film lainnya muncul kayak “Breakdance II”…”Bodyrock”…bahkan “Tari Kejang” yang sangat katrok itu…..

Btari Karlinda Kalo zaman SMA lain lagi….saat itu kan sudah jamannya namanya hormon testosteron mulai banyak-banyaknya sehingga giliran pilem-pilem romantis remaja…dan romantis dewasa yang jadi incaran…dulu itu bintang film yang paling hip adalah Edwige Fenech….si penggoda dari Italia…wah kalo ada filem ini kita dah mulai kasak kusuk ,o nonton…saat itu karena peraturan pembatasan umur sangat ketat..jangan cobak-cobak deh…kita mesti banyak bersiasat..kalo filemnya di Bioskop Jaya aja sih mudah baja karena penjaganya adalah pelatih bal-balan kita sehingga asal kita sudah macak gede (lengkap dengan topi dan brengos ditebelin) lolos aja…tapi kalo di Sampoerna sangat ketat ..filem saat itu yang hip adalah “Emanuelle” terus “Emanuelle & Mandinggo” de el el . kalo pilem yang teenager sih kayak “Catatan si Boy” ..anak-nak kemudian berduyun-duyun pake gaya rambut si Boy..dan bertingkah mBagusi…sok tampan semua..mulai pake sabun pembersih muka…dan shalat tepat waktu..wkk..wkk…yang punya mobil ..kaca spion tengah dikasih tasbeh…saking senengnya ama ini pilem …aku sampek 3 kali nonton ini pilem ..bukan tertarik sama ceritanya…tapi karena ada pemunculan (special appearance) gebetanku yakni. si Btari Karlinda mon amie yang berperan sebagai adiknya si Boy…pokoknya nonton tujuannya mo nketemu doski..Btari ..Btari…. yang lain adalah “Perkawinan Dini” disini yang mencuat adalah sosok Gladys Soewandi yang mata beloknya begitu menghipnotis……

Pilem laen yang meng influence adalah Arnold Swarzenegger dengan “Terminator”…saat itu tiba-tiba banyak anak yang pake kacamata hitam yang ditempeli schotchlite CS100…jaket kulit ato kulit imitasi hitam..numpak montor mbek ngebut….wajah dipasang keras bin sangar ala Arnold…koyok preman seminggu gak nguntal uwong…Kalo pilem RAMBO selain menginspirasi munculnya warung cangkrukan para demit-demit SMAN 1 di belakang sekolah….saat itu anak-anak pengen badannya kekar kayak Stallone…maka di kampungku diadakan Gymnasium ala Gebang..dengan bekal Barbel dan dumbel buatan dewek dari kaleng susu dan Cat yang diisi semen dan batu…lalu mbangun “Kerekan dengan pemberat batu” yang berfungsi sebagai pembentuk dada menjadi bidang….aku melok-melok rek..tapi efeknya baru dirasakan 15 tahun kemudian..akibat maen barbel dan kerekan yang tanpa teknik yang benar maka…saraf tulang belakangku kecepit ato dikenal sebagai Hernia Nucleus Purpolsus (HNP) yang menyebabkan aku gak bisa jalan…dan mesti di operasi..hiiii…hiii….( Boys don’t try this at home….)

Sebenarnya banyak perniknya soal nontok pilem ini…tapi aku pengen ada sharing dari tan tretan lainnya…tentang pilem..dan pengaruhnya.. berikut ini ada beberapa tulisan teman-teman tentang Perpileman di Jember yang tak comot dari milis angkatan 1988..check this out…

ini dari Ivan 13 Pebruari 2007 “aku eling ndisik pas kelas 3..nek gak salah iku pas sak wis e rapotan atau ujian.. pelajaran sik durung mulai.. dinone sabtu.. koncoku Heri Dwi Subagyo (akabri AD), anak e tentara, nduwe pas kanggo 2 orang nang kusuma..hari sabtu iku dinone abri nonton gratis ndik kono..kiro-kiro jam setengah sewelas aku karo Heri budal..tentara2 wis podo nang njero kabeh..tekan ngarepe pintu pemeriksaan, pas e diperikso.. irungku koq rodo2 mambu aroma gak pati enak..napas megap megap..e..e.. tiba’e jare Heri, nek para tentar iku sektas olah raga langsung nonton nang kono.. dadi gak sempat adus utowo semprot semprot nganggo cologne langsung happy-happy ria.. wah bayangno ae, khan ruangan biskop khan tertutup koyok ngono.. pohong ae iso langsung dadi tape ndik kono..ha..ha.. Tapi yo untunge aku karo Heri sik nganggo seragam, dadi gak oleh melbu.. selamat dah..he..he..paru paru tidak jadi kontaminasi

Hebat juga Kusuma iki sik onok nganti saiki.. nek gak salah jare Bapakku ndisik Kusuma iki jenenge Ambasador..cmiiw

Ivan

ini yang dari Firman kurniawan Kusuma memang potongan waktu masa lalu kita.Pas aku sik kelas 4-5 diajak Mas ku nonton film “Ateng The Godfather”. Dhuwit ngepas kanggo nonton kelas 3. Untuk nonton di gedung itu, pasti masih ingat, penonton dipisah berdasarkan kekuatan kantong : kelas 1, 2 dan 3. Kelas 3 paling murah, paling deket sama bintang filmnya dan nontonnya sambil ndangak. > > Untuk mengatasi ketidaknyaman itu Mas ku dhuwe ide, yok opo mbayare kelas 3 tapi kenikmatane kelas 1 ? Yuk tuku karcis dhisik, engkuk tak akali. Ya udah, setelah beli karcis kelas 3, diperiksa petugas dan diijinkan masuk, aku masuk mencari tempat duduk sesuai no karcis. > > Sementara jeda menunggu penonton memadati gedung, aku gerilya bareng Mas ku. Brobos ngisore kursi, baris demi baris. Aku gak ingat persis ada berapa baris kursi antara kelas 3 sampai kelas 1. Pokok e kesel banget. > > Deretan kursi kelas 3 terlampaui, brobos lagi baris-demi baris sambil mengincar tempat di kelas 1 yang kosong. Dengan penuh stamina dan ketabahan kelas 2 terlampaui. Pekerjaan belum usai, sebentar lagi sampai. > > Akhirnya perjuangan dan ketabahan berbuah sesuai usaha. Aku berdua dapat tempat yang layak di kelas 1. Saatnya menikmati. Tapi sayangnya tak lama menikmati buah yang manis, pemilik kursi yang berhak, datang. “Dik no piro?” tanyanya. “Yo, nomer iki”, jawab Masku, gak kurang galak. Karena orang tsb gak mau ribut, dia panggil petugas untuk mempertahankan haknya. Tibalah petugas yang berwajah kereng. “Dik koen mau lak nggowo karsis kelas 3 se,….Kok iso tekan kene. Koen mesti brobos yo…Ayo liwat ngisor opo meloncati kursi ?” Wah melayanglah kenikmatan kursi kelas 1. Urusannya gak sampai di situ, bukannya aku dan Mas ku dikembalikan ke kelas3, tapi malah gak oleh nonton, dikongkon mulih. “Koen gak usah nonton, opo tak wadulno wong tuwomu ?” Begitu ancam petugas pemeriksa karcis. Ya kepekso mulih ae….. > > Nah dengan ditayangkan gambar bioskop sampurna wingi di Koran Tempo, aku dadi kelingan. Ada potongan kisah hidup yang tersimpan di gedung tua itu. Walaupun tak mesti terjebak dalam kemasalaluan, sayang rasanya kalau gedung itu harus hilang, atau dialihfungsikan untuk penggunaan yang lain. Kusuma adalah gedung bioskop, yang pasti juga menyimpan penggalan-penggalan kisah yang lucu, mengharukan, menyebalkan dsbnya…dsbnya. > > Yok opo rek nek membentuk konsorsium pembiayaan gedung Kusuma, supoyo berfungsi kembali ? Cak Ekos, Yanar…gudange dhuwit ? Lurah Jember..Iwan taruna, Bagus ?

ini dari faiz Iwak Nila Nek mbahas dunia perbioskopan kota Jember, kudune ono sing luwih kompeten, tapi sayang masi wis dikontak bolak balik sik gak gelem mencungul.. Ndhy.. Andhyy.. metu Ndhy… Awakmu kan mbiyen dadi pusat info perfilman Jember, lha wong sing paling getol nyewo majalah “RIA FILM” nang sewan komik yo Andhy.. hi..hi..hii.. 8-)

Kusuma, Jaya, Sampurna, GNI/Jember Theater dan Indra.. adalah napak tilas perfilman masa lalu. Nek di kon crito, mesti duwe crito sing asik-asik jaman mbiyen.. Pancen cocok nek dilebokno nang Blog.. Piye Cak Mal..? Ditambah koleksi foto masa lalu.. tambah romantis..

Van, Heri “ABRI” sak iki nang endi ?

Wassalam, Faiz

Advertisement

28 comments

  1. adib says:

    Menurutku gedung sing paling berkesan yo Jaya Theatre (alm). Soalnya disini baru aku "ngeh" apa yang dimaksud dengan "kelas kambing" alias kelas 3 alias duduk nguareep dewe sampe ndangak nontoke. Kalo diperhatikan, karcis kelas 3 di Jaya Theatre, mesti ono gambare kambing !!! pintu masuke kudu lewat sisi samping gedung. Kalo di Jaya kami sering nonton gratis menggunakan "Prepas" duwekne bapake Eddy Geyol sing dadi pulisi. Freepas berupa semacam kartu dengan deretan tanggal, yg kalo kita pake tanggalnya dicoret!

    Kemudian yang asyik lagi adalah Indra Theatre, saat hari Sabtu siang berubah menjadi "gelanggang remaja" karena seluruh pelajar yang bolos pada kumpul disini.. Disini juga aku mulai berani bolos sekolah saat kelas 1 sma..

    Disini ada 2 loket, yang satu resmi dan satunya lagi lewat tukang parkir dengan fasilitas diskon 50%!!! Yg jalur khusus ini juga masuknya lewat pintu khusus pula yakni lewat samping.

    Ingat juga kita dulu jg punya Gebang Thratre, Garden Theatre ( Sumbersari ). Tempat asyik buat cangkruk. Bayangkan sambil nonton film kita bisa andok diwarung kopi didalemnya… benar2 andok dengan bangku panjangnya serta lampu teploknya. Karcisnya seingatku Rp. 250,-.. ngopine iso sampe sewu….

    Klo di Gebang Theatre juga ada kelas Balkon (koyo di Sampurna) yang terletak di "Lt 2" sehingga klo udan gak kaudanan… (makna misbarnya dadi ilang…) Ini kejadian beneran.. saat nonton film mak "mbedunduk" udan deres pisan. Penontong podo minggir nyari yup-yupan (tapi film jalan terus). Hanya tertinggal satu orang yang malah 'dan-udanan gak ngiyup dan tetep duduk manis dibangku penonton dan…. malah dg asyiknya di ngeluarin samphoo dan keramas sambil nonton bioskop !!!

    Sekali waktu GT juga dipake untuk konser music.

    Menurut ponakanku, bioskop Kusuma kadang masih ada pertunjukan, tetapi yang sangat membedakan dengan jaman kita adalah kursinya menggunakan "kursi PKK" yang dari plastik !! Sehingga gak ono bedane karo wong koleman/mantenan..

    Kalo di Johar 21, pas aku sik kuliah asyiknya sing njogo lawang adalah konco dewek yaitu Kustiman arek B1. Kalo pas sepi dan bukan malem minggu sering kawan ini mempersilaken kita masuk gratis.

  2. ekoz-guevara says:

    Kramas di Gebang Theater…wkkk..wkkk…wkkkk….iki benar-benar kejadian yang langka…iso masuk rubrik "CUMA ADA DI INDONESIA" di RCTI….wkkkk…wkkk…Adib ternyata pengamat pilem juga…ayo tak tunggu postingannya….

    Konser Musik di Gebang Theater itu adalah konser tribute untuk Lavilla Band..dalam rangka ultah ..1 tahun ato 2 tahun gitu…aku nonton…karena hadir Rasio Rock Band …dan..my gebetan..Ita Purnamasari… aku ingat betul..karena konsernya hari Minggu Malam…dan besoknya ada EBTA …lha aku gak peduli …hla wong Ita teko je….tak belani nonton…bareng si Yoyock Murdock adiknya si Witjaksono (gitaris Lavilla)…dan sebagai tribute untuk Lavilla…secara khusus Rasio Rock Band mempersembahkan lagu "La Villa Stranggiato" miliknya RUSH…yang sangat Lavilla banget…

    Nice Comment dib….tengkyu…

  3. Rizal says:

    Jaman itu banyak sekolah maksa murid-muridnya nonton pilem, contohnya pilem Walisongo, Sunan Kalijogo, SUnan Gunung Jati, pilem Pemberontakan G30s/PKI, Kereta Api Terakhir dan beberapa pilem perjuangan yang lupa aku namanya. Tiketnya dijual di sekolah dan shownya siang, mengambil jam pelajara. Yak opo gak seneng murid-muride, wis gak sinau kon nonton pilem. Diluar masalah pemaksaan (yang mungkin ada unsur kongkalikong antara pengusaha bioskop sama diknas.. bener gak sih…he..he.. ), pilem-pilem waktu itu masih relatif bagus lah, agak mendidik (kecuali beberapa). Kalo pilem-pilem sekarang beberapa ada yang masih bagus (pilem indonesia) tapi banyak yang temanya itu-itu aja, misalnya jelangkung 23, pocong 12, kuntilanak 8, suster ngesot 7 dlsb.

    Lagi podho serius nyambut gawe…. sepi he..he..

  4. Faiz Sahly says:

    Bener, Zal. Tiap pagi baca Kompas, isi beritanya lebih sering bikin dada seseg.. Makanya, minat menulis untuk sementara ikut surut.

    Topik yang dipilih Ekos sebenarnya cukup menarik, karena jaman dulu ketika bioskop masih berjaya, kita semua pasti pernah merasakan sumpek-nya ruangan tak ber-AC, full rokok dan kadang-2..(maaf) bau pesing. Karena ada penonton sing nakalan, nggak mau ke kamar kecil, tapi malah buang air di pojok-pojok gedung bioskop tercinta itu.

    Di Malang, waktu kuliah, aku pernah juga nonton di Sukun Theater (sak iki wis tewas..), lagi seru-serunya nonton, eh.. srut..srut… ada tikus lewat di sandaran kursi di depanku dan terus merayap di dinding yang dilapisi karpet…

    Yang lebih seru, ketika nonton film di Blitar, lupa nama gedungnya, malah ada konsumsi berjalan alias pedagang asongan boleh masuk dan menawarkan dagangan kepada penonton selama film belum dimulai. Opo tumon ?

    Solo karirku di bidang nonton film, dimulai ketika kelas 4 SD. Nonton film "Bionic Boy" buatan Filipina, disusul dengan "Batman and Robin" lalu "Superman The Movie"-nya Chris Reeve, yang sekarang lumpuh setelah ketiban kuda tunggangannya.

    Yang selalu kuingat, adalah ketika saat kritis dan si Penjahat tampak akan menang dalam kejahatannya, tiba-tiba dari kejauhan tampak semburat Merah dan Biru (Superman), bergemuruhlah suara penonton sambil bertepuk tangan karena Sang Jagoan datang dana menyelamatkan korban serta mengalahkan Si Durjana. Seperti itulah kalau kita nonton film Superhero jaman dulu..

    Jaman lalu berubah, era keemasan film Kung-fu Shaw Brothers mewarnai hingga pertengahan 80-an. Pokoknya, hampir setiap ganti judul, asal masih film silat.. embuh sing main Ti Lung, Fu Shen, Chen Kuan Tai, Chen Lung aka Jackie Chan.. mesti nonton. Aku makin keranjingan ketika Mbah-ku beli video dan dapat sewa gratis 100 kaset. Wah nggak kulewatkan untuk sewa beragam film-2 silat.. pokoke ciaattttt…..

    Selanjutnya yang berkibar adalah era film-2 Ninja, yang dimulai dengan filmnya Henry Sanada Shogun's Ninja sampai puncaknya di "Shaolin Vs Ninja". Di rental video pun laris manis film itu, bahkan sewanya lebih mahal dibanding film-2 lainnya, padahal itu bajakan dari bioskop lho..

    Diantara serunya film-2 kung-fu, aku juga sempat keranjingan nonton film india. Nama-2 seperti Dharmendra (mon oreng madhureh.. Dhra Mendra..), Jeetendra, Hema Malini, Kapoor bersaudara bukanlah nama asing bagiku. Biasanya nonton di GNI. Marem.. karcise murah, film-e suwe banget.. Kebiasaan ini terulang di tahun 1995-1996 ketika di tivi booming film India lawas.. pokoke.. goyang terusss..

    Setelah SMA, seleranya jadi gak karuan. Asal resensinya bagus atau banyak teman yang ngajak nonton, biasane berangkat. Yang rame ditonton pas SMA adalah aksi Kevin Costner berempat memberantas mafianya Robert De Niro. Ada yang ingat judulnya ?

    Yang sekilas kuingat, si Adib itu pernah nonton film Tomboy-nya Richie Ricardo. Kayaknya seneng banet doleh nonton film kayak gitu yo, Dib ? he..he..he..he..

    Ah stop sik.. ide-nya rodo macet..

  5. adib says:

    Iku kalo ga salah filmnya The Untouchable, eranya Alcapone. Film Tomboy aku nontok Is.. termasuk film-filme G Series..( Gadis Metropolis, Gairah Malam, Gairah Pengantin… dsb) Fil-film seri ini kalo ga salah sempet diputer di TV kita dalam seri Layar Tancap.. jam 24.00. Sebagai anak Biologi kapan lagi kita bisa belajar tentang "Part of Our Body.." secara live. Trus pelajaran lanjutannya lewat video sing diputer di rumahnya Yusi Lemu…. Aku cek yakine, akeh alumni "Yusi's Private Movie" disini… Hayo ngaku wae…

  6. Faiz Sahly says:

    Aku gak termasuk lho.. Eh, film "Gairah Malam" itu ada versi Arab-nya lho. Judulnya jadi " GHAIROTUL LAIL ".. wkk.wkk.wkk.wkk..

    Nek film kungfu, aku sering nonton di Jaya Theater dengan teman SD-ku dulu. Kamu mesti masih inget Burhan, anaknya pak Ji'idin (Bukan Burhan-nya pak Zainuddin, lho), tetanggamu. Seringnya nonton pas Student Show yang jam 1 siang. Era sepatu "Bru-Sle" alias sepatu beludru hitam ala Bruce Lee betul-2 menjadi kebanggan untuk dikenakan. Barang siapa yang pake bludru gak asli alias beli produk-nya BATA, biasane di-nyek sama teman-2 lainnya. Pokoke Bludru is Kungfu.. hiattt..

    Nek bicara Warrior, itu adalah sepatu tidak resmi dari siswa SMP, baik di SMP 1 ,2,3 atau pun lainnya. Padahal waktu itu para gurunya cukup puritan untuk "memaksa" murid-2 harus bersepatu full hitam. Nek ada coretan atau ornamen putih, bisa-2 kita pulang sandalan, karena sepatunya ditahan di kantor sekolah.

    Tapi, saat SMA, aturan sepatu sudah longgar. Biasanya sepatu hitam dipakai kalau gilirannya upacara. Maklum di SMA 1 kan gak mungkin kalau semua murid berbarengan melaksanakan upacara bendera, karena terbatasnya lapangan yang dimiliki..

  7. Ivan says:

    Ralat buat Faiz.. si Christopher Reeve sekarang sudah gak lumpuh lagi.. beliau sudah meninggal lebih dari setahun yang lalu..

    Dib, aku koq gak mbok kandani nek ndisik onok "les biologi" ning nggone Yusi lemu.. wkkkk..kkk

  8. ekoz-guevara says:

    Alah si Ivan…emang sih gak di Yusi Lemu ..les mBiologisnya…tapi bandar-bandar yang lain kan banyak wkkk…wkkkk….wkkk….

    tapi gak ada yang lebih menghebohkan dari insiden Video kan rekannya SMPnya Faiz tuh…..yang bikin panas dingin para pendidik dan Depdikbud….jaman itu ya…bandingkan dengan sekarang…di HP aja ada pelajaran mBiologis versi lokal lagi….dan semua menganggapnya wajar..dan jamak aja….

    omong punya omong..si Yusie Lemu sak iji ndek mana ya?…

    tambahan hal lain tentang nontok pilem…. yang khas adalah Old and New di bioskop…wah ini acara yang ditunggu-tunggu dari jam rolas sampek isuk 2 pilem disetel berurutan dan dengan banyak hadiah sebagai marketing gimmick….mulai dari sepeda motor sampek payung…dari rice cooker sampek kaos…pokoknya full hadiah…. biasanya kan malam taon baru adalah malam extravagansa buat kita…maklum tanggal 1 januari ..diklaim sebagai hari jadi kota Jember…malam itu banyak panggung didirikan mulai dari Jl. Diponegoro sampek alun-alun isinya pentas band,kentongan,ndangdut lsp…. biasanya para Jombloer kayak awak ini…acara dimulai jam 19.00 bakda isya'…nontok acara pentasan tadi barang man-teman…terus 23.30 wib..menyelinap kabur ke Bioskop nontok Old and New sampek shubuh…ngetan dulu…terus pulang…dan molor sampek sore…(biasanya Eyang kakungku yang muk-ngamuk…"nak-kanak ngodeh…mon malem tak tedung engak codhut…mon siang tedhung lopah tak abejeng…."…)… Selamat Tahun baruan ya….kenapa ya sekarang gak ada old and new…

  9. Rizal says:

    He..he..he..akhirnya pada turun gunung lagi … Kalo aku kok gak hobi nonton di bisokop … mungkin bukan gak hobi tapi gak duwe duit h..he.. Maklum bapakku kolot banget (Mas Ivan pasti ngerti ebesku koyok opo he..he..). Paling setahun nonton cuma 2-3 kali. Pilm paporite yo apalagi Warkop DKI, langganan pemenang festipal pilem Indonisea bagian penonton terbanyak he..he.. Mungkin SMP aku jadi agak sering nonton, soale koncoku si Kadek Darma (saiki dosen FK Unej) anake Kapolres Jember waktu itu, jadi ke Johar gak pake bayar… Selama kuliah di Bandung, wah parah selama kuliah cuma 2 kali aku nonton, diantaranya Titanic yang legendaris itu (itupun gara-gara diojok-ojoki koncoku). Dari cerita-cerita sebelumnya ternyata ada kaitan antara pilem dan trend sepatu saat itu. Contohnya sepatu warrior dan sepatu bruce lee. Asli aku gak ngerti nek iku pengaruh pilem Asli ndeso tenan si Rizal iki he..he..

  10. sevi says:

    Kalau ga salah Yusi lemu tinggal di Jember dan jadi ojobnya Yenni Palupi. Zal, pirang tahun awakmu tinggal di Bandung, ojo ketularan wong Bandung sing ga bisa ngomong f atau v yo. Ntik kayak cerita berikut ini : Seorang gur kesulitan dg seorang murid asal Sunda yang sulit mengucapkan huruf f dan v. Pak guru mencoba melatihnya, katanya "Firma". Murid: "Pirma". Guru: "Fotokopi". Murid:"Potokopi". Guru: "Favorit". Murid: "Paporit". Saking gemesnya, guru membentak :"Pipa!". "Fifa!", jawab murid spontan. Pak guru ingin mencoba lagi dan membentak:"Venisia!", si murid pun spontan berseru : "P…..sia!" (Silakan ucap sendiri; "sia" berarti "kau" dalam bahasa Sunda kasar)

  11. ekoz-guevara says:

    Yenni Palupi ?….iki sing ndi Sev?..opone Dyah Retno Palupi ..yang jelas bukan Retno Sari Palupi aka Oniek kan….

    sek..sek…sek….sing bener Yenni Palupi ataow Yenni Faluvi?…asal duduk falopi ae yo Bu Dokter..

  12. sevi says:

    Yenni Palupi biyen dolane yo karo Onik. Areke gede dhuwur size-nya spt onik, pake kacamata, ikal. Sekarang jadi dosen di Akper Jember.

  13. aroen says:

    Wah yang paling seru tuh kalo pas SMA … nonton pilem yg temanya senengane pak Wardi "garpu tala" (guru kesenian) yaitu film yg dibintangi Inneke Koesherawati, Eva Arnas, Enny Beatrice dll … hmm musti pake kucing2an dulu sebelum nonton … pokoke metodenya masuk gedung belakangan .. and ngacir duluan sebelum film usai …. Ayo pada ngacung semua anggota kelompok pengikut pak wardi wk wk wk ….. pasti gak ada yg berani mencungul … Indah untuk diinget kenakalan dan kekonyolan itu hehe

  14. Ivan says:

    Yenni Palupi iku ndisik arek 1-2.. arek e gede duwur tumpakane "pesva" alias vespa.. keriting, kocomotone berframe hitam tebal.. tak kiro nek kepethuk awakmu pasti ngerti Kos.. iki termasuk salah satu dari sedikit "triple L students" .. sijine maneh melu milis e awak dhewe..ha..ha..

    Tiba'e akeh koncone dhewe sing entuk arek sak angkatan yo.. Yudhie-Yunik, Bambang L-Indah (Pipit), Andreas-Heny, Hendro-Eka, Ludy-Endang..dst

    Nyambung Sevi..ndik daerah jabar sing akeh bengkel 'serpis ver' alias servis per dan 'serpis pesva' alias servis vespa..ha..ha..

  15. ekoz-guevara says:

    Oh ya….eling aku sekarang…yes..yes..yes..anaknya berapa ya?…wah..wah..Yuissi dadian karo Yenni..itu dua-duanya adalah pembawa gen kaukasian (gede dhuwur kabeh)..saya bayangkan putra-putrinya mestinya gede dhuwur kabeh iku…calon-calon pemain basket ..ckkk..ckkk…somo reti rek muncul pebasket andal yang gede dhuwur kayak Shaquille Rashaun O'Neal utowo Yao Ming ..sokok alumni SMAN 1 JEMBER…wah opo gak aku melok buangga …..cobakno ta ..ajakin Yusi dan Yenni gabung kita punya blog ama Milis…mesti guayeng…anybody can help me?..

  16. Rizal says:

    Wah meskipun 13 tahun ning Mbandung, kejowoan and kemadureanku gak pudar, malah tambah kenthel. Ya opo gak, kegiatanku selama kuliah ngludruk, maen karawitan, mentas ketoprak & belajar tari jowo (mulakno gak lulus-lulus). Konco-konco sekantor sebagian besar wong jowo. Bojo wong jowo & gaweane ngobrol karo tukang mi goreng/bakso sing wong jowo & tukang sate wong meduro he..he.. Masalah "p" dan "v" apa "f" emang farah disini, sering jadi guyonan. Paling males kalo degerin orang sini ngovrol dengan logat sok pasih bahasa araf, dengan "p" dan "f" yang kevalik-valik.. :) Begitu Bu dokter Sepi he..he..

  17. Faiz Sahly says:

    wkk..wkk..wkk.. Koyo bendungan ambrol. Tadi pagi masih ada 4 komen. Wah ternyata.. (ini kata pavorit-nya si Unyil di Tivi), sudah ada 15 fosting..

    Iya, Pan. Mr. Reepe sudah awarahum. Sementara si Brandon Routh terbilang gagal untuk ngasih trade mark Suverman baru. Maklum, Suverman ini dari dulu gak finter-2 sih.. Masa fakai CD kok di luar yo ? Jik finteran si Suvarman. Bar nganggo CD, lagi nganggo kathok dowo..

    Tentang Bafak Yusi dan Ibu Yenni, mereka sekarang tinggal di Tegal Besar. Futranya sudah 1, cowok, gede dan bunder, namanya Yoga. Sekarang Ibu Yenni sedang menanti kelahiran futra(i) kedua.

    Kos, di 1-6 itu ada 2 Falupi : Wahyu Retno Falupi sama Tri Wahyu Falupi. Sing pertama adalah teman SMP-ku. Soala fromo Blog, ojo kuatir.. tiaf kali ketemu alumnus SMA 1.. mbuh angkatan firo wae, mesti tak ajak mamfir kesini..

    Tapi sefertinya hanya RIZAL yang berani bermain di arus "nggemblung" ini.. Tanfa dukungan angkatan, RIZAL berhasil memantafkan eksistensinya.. Semoga ALLAH SWT selalu membalas kebaikan-2 RIZAL kefada blog ini.. Amien

    Zal.. tangi..tangi.. ojo nglamuunn.. wkk.wkk.wkk..

  18. sevi says:

    Aku dadi eling maneh, fernah ngerjain calon karyawan yang tes kesehatan. Karena kebetulan orang sunda yang ga bisa ngomong f dan v, jadi fas tes kesehatan mata (iku lo sing kudu nyebutno huruf2 dari jarak 5-6 meteran), hurup yang kutunjuk selalu ku ulang2 yang huruf f,v, huruf p, a, e (karena selalu ada akhiran 'k' saat membacanya. Saat kutunjuk huruf 'p', bilangnya 'pek', huruf 'a' jadi 'ak'….wah jadi guyonan tenan. Doktere rodo usil, gak usah ditiru, gak afik.

  19. Faiz Sahly says:

    Ojo nganti Dokter Sevidiana jadi Dokter Sepidiana.. wkk..wkk.wkk

  20. ekoz-guevara says:

    Mulai meneh..OOT….iki tentang FILM bukan Pilem….oalaaaaaaaaa….dasar keturunan Kabayan kabeh……ayok..kita bikin posting baru…Paiz,Ipan,Sepi,Ripal Ariz (mekso yo),Pikik,Adip….yok kita posting lagi…..

  21. ekoz-guevara says:

    Oh iyo aku kelingan Iz….. Retno Wahyu Falupi …bocahnya kecil putih..omahnya dekat tawang alun…..

    Tri wahyu Palupi….bocahnya dhuwur,putih, kayaknya dari Jember coret ya….

    lalu ada Retno Sari Palupi…terus Yenni Palupi..be..be..be…Palupi rules the world….

  22. Rizal says:

    Cak Eko apale sing vutih-vutih wae… ofo mergo mergo vutih dadi eling.. he..he..

  23. ekoz-guevara says:

    beh Zal..kan onok lagune arek kenthongan (patrolan)iku…" turi-turi pote..tak tanddur neng kebonagung…..turi-turi pote….sing nandur kulite pote"…wkkkk..wkkkk….. yo sing pote eling Zal….lha bersinar je….

  24. adib says:

    Yusi alias Muh. Yusuf emang sekarang jadi suaminya Yeni Palupi. Anaknya 1, tinggal di perumahan.. opo sih… yang kearah PBB (Panorama mBukit mBedadung). Istrinya ngajar di Akper, sedangkan Yusinya jadi businessman… gak jauh2 dari dunianya… Dia buka Rental Komik dan VCD di rumahnya ( di Belakang PTP )

  25. vianbintang says:

    kangeennn rekkk karo bioskop indra biasane lek pas tengah2 film matii dibalang watuuu sampe bolong layare mari ngono bubar kabeh terus murah mane cuma rongatos seket rupiah mlebune hihihihihih…..

  26. ekoz_guevara says:

    @Vian Bintang….. oalah arek ini yok mbethik juga…pantes layare Bioskop Indra onok sing bolong-bolong…. yen saki iki arek Jember nontoknya dimana ya?…opo Johar cineplex masih ada?

    btw.Vian Bintang iki alumni angkatan piro… monggo kenalan disek ndek buku tamu ben akrab gitu lho….

  27. faiz_sahly says:

    @vianbintang Apa sampeyan vokalisnya Bintang Band ?

  28. aabbccdd says:

    wah bos lo buat tulisan di cari dulu fakta dan yang lainya yang di jogja nama genk2nya ada yang salah ada yang tertukar juga o ya beberapa genk di sma jogja bukan untuk tawuran dan selainya mereka suka nongkrong juga ramah2 salah satunya de britto denga hippes(kumpulan anak de brito) hippes berasal dari kata hing peaece menjujukan tinggi kedamain saya saat lagi nongkrong dekat mereka juga ramah2 tanya sma mana dan yang lain

Leave a Reply