NONTOK PILEM……Influence

November 11th, 2007 by Eko Setiawan Leave a reply »

Poster The Warriors Beberapa waktu silam aku beli DVD di amazon.com…pilem lawas banget dibuat tahun 1979 dan tak tonton di Jember sekitar 1980-1981an (SD kelas VI)…judulnya The Warriors..cerita tentang sebuah Gank bernama The Warriors di NY yang difitnah oleh lawannya sehingga dikejar-kejar oleh seluruh gank di NY..filem seru banget…akibat nontok pilem iki (di Bioskop Jaya) aku ambek temen-temenku ngawe pentungan yang dibuat mirip stick softball (yang dalam filem tersebut dipake oleh Gank tersebut) …klambi dikuntungi lengannya (seolah-olah rompi)terus gegernya digambari tengkorak lengkap dengan nama the Warriors …hampir sebulan penuh ..kita blebar-bleber di kampung dan jalanan Jember dengan atribut yang menyeramkan tersebut…..filem ini sangat hip…sehingga jadi pembicaran di kampungku..dan entah kebetulan pada saat itu di Jember sedang trend pakek sepatu canvas merk Warrior..ato dikenal sebagai sepatu “Warrior” (semua pasti punya)…nah temenku dengan pedenya mengatakan bahwa sepatu “Warrior” yang made in RRT (Republik Rahajat Tjina) yang dipakai oleh Michael Becks dan kawan-kawannya…kita saat itu percoyo aja (karena mana sempet kita nontok pilem di kelas 3 sambil ngamatin sepatu para pemainnya ….setelah 27 tahun kemudian tak tamatno tenanan…mereka emang pake sepatu kanvas tapi merknya Converse….wkkk..wkkk…

KarateKid Eh ndilalah Malam tadi di HBO disetel filem legendaris lainnya the Karate Kid (1984) yang dibintangi Ralp Machio,Elizabeth Shue dan Pat Morita…film teenager yang sangat menghibur saat itu..akibat filem tadi banyak anak-anak kemudian belajar ilmu beladiri entah karate,silat etc…kalo kita cukup belajar dewek di depan musholla kampung…pengaruh lainnya adalah di kampung kami akhirnya senang pake ikat kepala dari kain yang digambari motif jepang dengan spidol….kayaknya dulu jaman kita tuh yang namanya ritual nontok pilem adalah sesuatu yang mesti dilakukan…sesuatu yang jadi hiburan kolektif gitu….

Sejak SD aku sudah gemar sekali nonton filem….gara-garanya sampai usia 9 tahun keliling-keliling di perkebunan, yang gak ada bioskop kecuali layar tancap saat 17 agustus ato saat panen raya di perkebunan usai, nonton bioskop adalah kemewahan yang selalu di tunggu…kita sekeluarga nonton apabila mudik ke Jember dan itu saat-saat lebaran…bapakku kan sangat Rhoma Irama ..sehingga kalo pun nonton ya …pilem-pilem Wak Kaji dangdut itu…kayak “Begadang…” “Penasaran” dlll…dan ada lagi satu pilem sedih…”Ratapan Anak tiri” ato “Cinderella”..biasanya kalo gak di Sampurna yo Kusuma…Setelah sekolah di Jember..yang sering ngajak adalah kakek dan nenekku..dan favoritnya adalah Filem India…Amitabh Bachan,Hema malini,Keluarga Khapoor…..aku sih manut aja..lha wong gak ada preferensi lainnya…apalagi setelah nontok puilem ..Simbahku itu ngajakin “andok” (ato makan di warung)…biasanya Kupang Lontong dekat Toko Buku Handayani ato Soto ayam Gang Dahlok yang mak nyuss itu………….

Saat SMP kegemaran nontok pilem ini gak juga surut malah menjadi…biasanya kita nonton bareng teman sekolah tapi yang paling sering nonton sama teman sekampung…..waktu favorit kita adalah Sabtu siang saat bioskop mengadakan student show jam 13.00 ..asyik karena karcisnya setengah harga….biasanya saat pulang sekolah jam 12.00 aku dah ngibrit pulang..kalo sempat sih pulang dulu ke Gebang …ganti baju baru breeettttttttttt lari ke gedung bioskop…biasanya beberapa teman telah menunggu disono….Pilem yang paling menginfluence pada jaman SMP apa lagi kalo bukan “Breakdance” yang dibintangi Lucinda Dickey (kelly),Adolfo Quinones (ozone) dan Michael Chambers (Turbo) …sekejap saja deman tariuan breakdance meledak di Jember..bahkan seluruh Indonesia (liat e-mail Ivan tentang 80’s)…dari pojok-pojok kampung…alun-alun…tempat cangkrukan..bahkan sekolah..banyak anak yang mengerumuni Mini Compo yang menggelontorkan lagu-lagu rancak kayak…” Freakshow On The Dance Floor”, by The Bar-Kays ….”Reckless”,by Ice-T och Chris Taylor..dan tentu saja “Breakin’… There’s No Stopping Us”, oleh Ollie & Jerry….wah saat itu berlomba memakai gears yang mirip mereka….celana training gombrong…kaos..bandana dan sneakers syukur-syukur yang merk Nike ato Adidas kalo gak punya ya..kembali ke “Warrior” ato “Gazelle” deh…..anak-anak belajar berbagai jurus breakdance mulai gaya “Egyptian-King Tut” yang patah-patah….”Worm” yang berkelojotan di lantai…sampai yang paling berbahaya…”Head Spin”…(sampe ada larangan khusus dari rezim Orde baru untuk jurus yang satu ini…diperngeri ada rumour Michael Chambers AKA Turbo matek gara-gara leher patah saat head spin hiiii…hiiii…) pokoknya saat itu semua pengen bisa ngebreakdance..gak bisa breakdance berarti gak gaul…bahkan lomba breakdance banyak diadakan… fenomena Breakdance ini kembali muncul akhir-akhir ini ..tapi kalo anak sekarang tekniknya banyak yang bersifat akrobatik dan sangat berbahaya..bahkan Head Spin yang dulu merupakan jurus pamungkas yang paling top markotop..dan menunjukkan kedigdayaan seorang breakers…sekarang sih dianggap jurus cemen (cumak appetizer aja katanya) ..coba liat acara Lets Dance di Global TV…bahkan breaker sekarang kalo ada yang bawain “Robotix” “Egyptian-kingtut” “Head Spin” dibilang…oom-oom itu mah jurus OLD SKOOL…sialan….. setelah itu banyak film lainnya muncul kayak “Breakdance II”…”Bodyrock”…bahkan “Tari Kejang” yang sangat katrok itu…..

Btari Karlinda Kalo zaman SMA lain lagi….saat itu kan sudah jamannya namanya hormon testosteron mulai banyak-banyaknya sehingga giliran pilem-pilem romantis remaja…dan romantis dewasa yang jadi incaran…dulu itu bintang film yang paling hip adalah Edwige Fenech….si penggoda dari Italia…wah kalo ada filem ini kita dah mulai kasak kusuk ,o nonton…saat itu karena peraturan pembatasan umur sangat ketat..jangan cobak-cobak deh…kita mesti banyak bersiasat..kalo filemnya di Bioskop Jaya aja sih mudah baja karena penjaganya adalah pelatih bal-balan kita sehingga asal kita sudah macak gede (lengkap dengan topi dan brengos ditebelin) lolos aja…tapi kalo di Sampoerna sangat ketat ..filem saat itu yang hip adalah “Emanuelle” terus “Emanuelle & Mandinggo” de el el . kalo pilem yang teenager sih kayak “Catatan si Boy” ..anak-nak kemudian berduyun-duyun pake gaya rambut si Boy..dan bertingkah mBagusi…sok tampan semua..mulai pake sabun pembersih muka…dan shalat tepat waktu..wkk..wkk…yang punya mobil ..kaca spion tengah dikasih tasbeh…saking senengnya ama ini pilem …aku sampek 3 kali nonton ini pilem ..bukan tertarik sama ceritanya…tapi karena ada pemunculan (special appearance) gebetanku yakni. si Btari Karlinda mon amie yang berperan sebagai adiknya si Boy…pokoknya nonton tujuannya mo nketemu doski..Btari ..Btari…. yang lain adalah “Perkawinan Dini” disini yang mencuat adalah sosok Gladys Soewandi yang mata beloknya begitu menghipnotis……

Pilem laen yang meng influence adalah Arnold Swarzenegger dengan “Terminator”…saat itu tiba-tiba banyak anak yang pake kacamata hitam yang ditempeli schotchlite CS100…jaket kulit ato kulit imitasi hitam..numpak montor mbek ngebut….wajah dipasang keras bin sangar ala Arnold…koyok preman seminggu gak nguntal uwong…Kalo pilem RAMBO selain menginspirasi munculnya warung cangkrukan para demit-demit SMAN 1 di belakang sekolah….saat itu anak-anak pengen badannya kekar kayak Stallone…maka di kampungku diadakan Gymnasium ala Gebang..dengan bekal Barbel dan dumbel buatan dewek dari kaleng susu dan Cat yang diisi semen dan batu…lalu mbangun “Kerekan dengan pemberat batu” yang berfungsi sebagai pembentuk dada menjadi bidang….aku melok-melok rek..tapi efeknya baru dirasakan 15 tahun kemudian..akibat maen barbel dan kerekan yang tanpa teknik yang benar maka…saraf tulang belakangku kecepit ato dikenal sebagai Hernia Nucleus Purpolsus (HNP) yang menyebabkan aku gak bisa jalan…dan mesti di operasi..hiiii…hiii….( Boys don’t try this at home….)

Sebenarnya banyak perniknya soal nontok pilem ini…tapi aku pengen ada sharing dari tan tretan lainnya…tentang pilem..dan pengaruhnya.. berikut ini ada beberapa tulisan teman-teman tentang Perpileman di Jember yang tak comot dari milis angkatan 1988..check this out…

ini dari Ivan 13 Pebruari 2007 “aku eling ndisik pas kelas 3..nek gak salah iku pas sak wis e rapotan atau ujian.. pelajaran sik durung mulai.. dinone sabtu.. koncoku Heri Dwi Subagyo (akabri AD), anak e tentara, nduwe pas kanggo 2 orang nang kusuma..hari sabtu iku dinone abri nonton gratis ndik kono..kiro-kiro jam setengah sewelas aku karo Heri budal..tentara2 wis podo nang njero kabeh..tekan ngarepe pintu pemeriksaan, pas e diperikso.. irungku koq rodo2 mambu aroma gak pati enak..napas megap megap..e..e.. tiba’e jare Heri, nek para tentar iku sektas olah raga langsung nonton nang kono.. dadi gak sempat adus utowo semprot semprot nganggo cologne langsung happy-happy ria.. wah bayangno ae, khan ruangan biskop khan tertutup koyok ngono.. pohong ae iso langsung dadi tape ndik kono..ha..ha.. Tapi yo untunge aku karo Heri sik nganggo seragam, dadi gak oleh melbu.. selamat dah..he..he..paru paru tidak jadi kontaminasi

Hebat juga Kusuma iki sik onok nganti saiki.. nek gak salah jare Bapakku ndisik Kusuma iki jenenge Ambasador..cmiiw

Ivan

ini yang dari Firman kurniawan Kusuma memang potongan waktu masa lalu kita.Pas aku sik kelas 4-5 diajak Mas ku nonton film “Ateng The Godfather”. Dhuwit ngepas kanggo nonton kelas 3. Untuk nonton di gedung itu, pasti masih ingat, penonton dipisah berdasarkan kekuatan kantong : kelas 1, 2 dan 3. Kelas 3 paling murah, paling deket sama bintang filmnya dan nontonnya sambil ndangak. > > Untuk mengatasi ketidaknyaman itu Mas ku dhuwe ide, yok opo mbayare kelas 3 tapi kenikmatane kelas 1 ? Yuk tuku karcis dhisik, engkuk tak akali. Ya udah, setelah beli karcis kelas 3, diperiksa petugas dan diijinkan masuk, aku masuk mencari tempat duduk sesuai no karcis. > > Sementara jeda menunggu penonton memadati gedung, aku gerilya bareng Mas ku. Brobos ngisore kursi, baris demi baris. Aku gak ingat persis ada berapa baris kursi antara kelas 3 sampai kelas 1. Pokok e kesel banget. > > Deretan kursi kelas 3 terlampaui, brobos lagi baris-demi baris sambil mengincar tempat di kelas 1 yang kosong. Dengan penuh stamina dan ketabahan kelas 2 terlampaui. Pekerjaan belum usai, sebentar lagi sampai. > > Akhirnya perjuangan dan ketabahan berbuah sesuai usaha. Aku berdua dapat tempat yang layak di kelas 1. Saatnya menikmati. Tapi sayangnya tak lama menikmati buah yang manis, pemilik kursi yang berhak, datang. “Dik no piro?” tanyanya. “Yo, nomer iki”, jawab Masku, gak kurang galak. Karena orang tsb gak mau ribut, dia panggil petugas untuk mempertahankan haknya. Tibalah petugas yang berwajah kereng. “Dik koen mau lak nggowo karsis kelas 3 se,….Kok iso tekan kene. Koen mesti brobos yo…Ayo liwat ngisor opo meloncati kursi ?” Wah melayanglah kenikmatan kursi kelas 1. Urusannya gak sampai di situ, bukannya aku dan Mas ku dikembalikan ke kelas3, tapi malah gak oleh nonton, dikongkon mulih. “Koen gak usah nonton, opo tak wadulno wong tuwomu ?” Begitu ancam petugas pemeriksa karcis. Ya kepekso mulih ae….. > > Nah dengan ditayangkan gambar bioskop sampurna wingi di Koran Tempo, aku dadi kelingan. Ada potongan kisah hidup yang tersimpan di gedung tua itu. Walaupun tak mesti terjebak dalam kemasalaluan, sayang rasanya kalau gedung itu harus hilang, atau dialihfungsikan untuk penggunaan yang lain. Kusuma adalah gedung bioskop, yang pasti juga menyimpan penggalan-penggalan kisah yang lucu, mengharukan, menyebalkan dsbnya…dsbnya. > > Yok opo rek nek membentuk konsorsium pembiayaan gedung Kusuma, supoyo berfungsi kembali ? Cak Ekos, Yanar…gudange dhuwit ? Lurah Jember..Iwan taruna, Bagus ?

ini dari faiz Iwak Nila Nek mbahas dunia perbioskopan kota Jember, kudune ono sing luwih kompeten, tapi sayang masi wis dikontak bolak balik sik gak gelem mencungul.. Ndhy.. Andhyy.. metu Ndhy… Awakmu kan mbiyen dadi pusat info perfilman Jember, lha wong sing paling getol nyewo majalah “RIA FILM” nang sewan komik yo Andhy.. hi..hi..hii.. 😎

Kusuma, Jaya, Sampurna, GNI/Jember Theater dan Indra.. adalah napak tilas perfilman masa lalu. Nek di kon crito, mesti duwe crito sing asik-asik jaman mbiyen.. Pancen cocok nek dilebokno nang Blog.. Piye Cak Mal..? Ditambah koleksi foto masa lalu.. tambah romantis..

Van, Heri “ABRI” sak iki nang endi ?

Wassalam, Faiz

Advertisement

Leave a Reply