MADING SMAN 1….(The Beginning)

March 3rd, 2007 by Eko Setiawan Leave a reply »

Sejak aku SD Jember Kidul VII…belakang Bioskop Kusuma yang legendaris itu……menulis berita seakan dah jadi obsesi tersendiri….awalnya sih tugas rutin  untuk nyiapin mading kelas oleh pak guru Bahasa Indon …aku ingat betul judulnya “Pentjulikan jenderal NATO oleh Brigade Merah”…. nyontek dari KOMPAS langganane budheku … ditulis pakek vulpen pilot dengan kertas kuarto yang digarisi …. dipermanis…dengan potongan gambar Brigjen L Dozier (jendral NATO yang diculik) dari KOMPAS …..setelah itu …sepertinya aku yakin takdirku adalah sebagai wartawan…..Masuk SMPN 2 …disini bakatku gak tersalur …. maklum seleksi ketat berlaku untuk para kontributor majalah sekolah si MINI (namanya) ….bentuknya adalah setengah kuarto dan stensilan…lengkap dengan gambarnya …..jadi tulisanku masih masuk katagori MADING aja….yang tak kan terlupa dari majalah itu adalah ketika angkatanku harus menjadi suksesor redaksi tahun 1984-1985 (kelas 2 dan 3 awal) …editor gambarnya adalah trio Pagah (yang akhirnya masuk SMAN1JBR 88)…Joni (Fisika/ITS), Poer (Fisika/UNEJ) dan Winanto (Fisika/UNUD) …mereka bisa hasilkan ilustrasi bahkan script comics dari gambar langsung pada master stensilan…dan hasilnya ciamik…sulit sekali lho bikinnya ….nah ketika SMAN 1 barulah …aku dapat kesempatan luas untuk berekspresi …karena akhirnya aku menjadi …..anggota Dewan Redaksi MAJALAH DINDING SMAN 1 JEMBER…..bagi sebagian orang mungkin Naif betul arek nGebang iki …. dadi pengurus Mading ae girangnya gak ketulungan …..Bersama Haris the Bata Boy…kita punya obsesi agar MADING bisa dilirik siswa yang lewat lontrong depan gerbang sekolah….sukur-sukur bisa jadi sumber informasi …..nah disaat awal launching …ide yang muncul adalah hal-hal yang remeh temeh….saduran dari intisari…vignet (gambar ruwet)…TTS.. dan cerpen ….tak di nyana nyelonong satu karya fenomenal dari Pagah….karikature Pak Imam (the OSIS chief Supervisor) dengan penampakan yang sangar nginpeksi upacara bendera…karya Sigit Brengos (Sos 1 – sejak kuliah di Filsafat UGM aku dah gak jumpa dia lagi…ada yang tau?) ini langsung jadi bahasan yang sengit…mengingat hal sensitif itu dapat serta merta merubah hari launching MADING sekaligus menjadi hari pemBreidelan terhadapnya….tapi kata akhirnya adalah Tayang….benar juga….dari isi mading yang banyak itu….karikature Sigit yang jadi sorotan utama para pihak…. tapi Allhamdulillah gak ada teguran dari BP maupun Pak Imam sendiri ….aman sekali …. Pada launching kedua…isinya masih datar aja…paling-paling ditambah berita pertandingan antar kelas (biasanya ulasane condong mbelani kelase dhewe-dhewe…he…he…he…)..atau resensi kaset…yen iki diikuti usaha agak keras melunakkan hati Ludi agar sudi minjemin cover kaset Metalnya ditempel di Mading (dengan resiko ilang)….Pada terbitan ketiga …..Sigit kirim karikatur meneh…digambarin …BP (bimbingan dan Penyuluhan) yang paling ditakuti oleh siswa…bahkan bagi para aktivis ngeplas 9boso aluse mbolos)… @ Rambo-cafe.com…di plesetkan sebagai Badan Peradilan siswa …lengkap dengan gambar Malaekat el maut duduk di kursi roda bawa….sabit rumput Eropah…yang medheni banget ….. begitu sore ditempel….jam 9 pagi…Redaksi dipanggil oleh BP (pak Sudjai and Co…) … diinterogasi dan di”bimbing&disuluh” ….intinya beliau-beliau tidak berkenan dengan personifikasi BP sebagai Malaekat El Maut ….Redaksi sih oke-oke aja…namun menjadi tidak oke setelah sang kontributor dipanggil dan di introgasi lagi ….akhirnya kita mau bikin perlawanan ….nah kita cari tau …apa itu kode etik Wartawan Indonesia versi PWI (saat itu AJI belum lahir) ….berkat jasa baek Firman …didapatlah buku saku PWI itu dari kakaknya yang redaksi majalah Equilibrium (?) FE -UNBRAW ….wah gagah rasanya …bisa punya bahan ndebat guru BP…Redaksi akhirnya maju lagi ke BP untuk menunjukkan bahwa tak bolehlah BP sebagai pihak yang tersentil memanggil kontributor karena intimidasi itu bisa mematikan kreativitas ….alih-alih bisa nglunakin hati guru BP…kita malah kena ceramah jilid dua tanpa bisa melawan dengan sepadan …. tapi saat keluar ruang BP…kita merasa telah jadi WARTAWAN beneran karena diinterogasi pihak berwenang lantaran sebuah karikatur yang kritis…he…he…he..( Ge Er abis pokoknya…) sisi bagusnya adalah ….ada perasaan yang sensasional tatkala adrenalin naek saat debat dengan guru BP dalam memperjuangkan “kebebasan berekspresi” versi tahun 1986an….perasaan yakin bahwa jurnalis adalah panggilan jiwaku ..rasanya..semakin jelas di hati ini ….sejak itu dorongan untuk me lakukan liputan langsung sangat tinggi …mulailah seri liputan  Konser Rock muncul berturut-turut….mulai saat God Bless manggung (hanya dengan nunjukin kartu pelajar bisa naik ke atas stage bareng wartawan beneran)….Grass Rock…konser Ita Purnamasari di Bondowoso….LaVilla dengan Louie sang BASSIST kidal….Morgenster dengan Anang yang tak dinyana jadi penyanyi kondang saat ini….atau The Lheytherrzz dengan Doddy Isnaeni yang sekarang jadi punggawa KAHITNA….dan ada sensasi yang muncul tatkala rekan-rekan siswa mengerumuni MADING membaca liputan-liputan terkini kita….akhirnya pada kelas 3 awal…setelah proyek MADING jalan….muncullah ide menggarap proyek menerbitkan majalah sekolah SMAN 1 JEMBER yang pertama….memakai pola si MINI …kita bikin majalah dengan basis stensilan dengan comic strip by Joni  arek PJKA……sayang proyek ini hanya menyisakan kekecewaan…dari usulan 500 eksemplar….oleh Pak Imam (sebagai otoritas utama kegiatan OSIS) disetujui hanya 100 eksemplar …bukan karena keterbatasan dana jadi kendalanya …tapi ketidak yakinan akan kemampuan redaksi…yang jadi perkara…akhirnya majalah yang dinamai BIAS ( BulletIn SMA Satu) naik stensil dan sold out  dalam sekejap (lha wong dibagi gratis)….setelah jadi dan ternyata hasilnya gak malu-maluin…pak Imam minta kita mencetak sampai 500 ex…Redaksi ogah…dengan alasan master stensil rusak…padahal kita keki aja ama beliaow yang telah meremehkan kemampuan kita …( itu sebabnya gak banyak alumni tahu kalo kita pernah bikin Bulletin sekolah stensilan..karena di stensil terbatas) …. setelah di UGM ..keinginan untuk selalu nulis dan jadi reporter kian menjadi…sempat jadi Reporter Koran Wawasan untuk rubrik UGM….dan beberapa tulisan masuk majalah intern fakultas…seneng sekalee….tapi ternyata di UGM juga …cita-cita jadi wartawan harus direvisi ulang….secara sadar harus diakui…kemampuan menulisku gak juga membaik masih gitu-gitu aja…sementara rekan-rekan Mahasiswa yang lain menghasilkan tulisan yang punya kaliber nasional seperti anak Pers mahasiswa “Balairung UGM” dan “Clapeyron”-FT.Sipil UGM ….eh ternyata saat di BNI ….dunia jurnalistik tak juga lepas dari takdirku….aku dijadikan reporter Majalah internal BNI – “SINERGI” dan beberapa tulisanku masuk di majalah Serikat Pekerja BNI ..karena tulisanku dianggap terlalu “subversif”… bikin banyak bos gerah…setelah 2 tahun penunjukkan sebagai reporter gak diperpanjang…ya udah goodbye lagi deh ama dunia jurnalistik…bagiku dunia tulis menulis itu mengasyikkan betul….awalnya hanya dari kontributor MADING..sampai ke Majalah beneran walaupun versi  internal corporate …… kegemaran menulis ternyata bisa jadi alat kontemplasi dan anti stress yang manjur…itu yang aku rasakan….dan setelah agak males nulis…aku bersyukur bisa masuk milis alumni sma1 88..sehingga semanfatku muncul lagi … dan senengnya lagi cak amal berkenan bikinin blog ini…. sehingga hobby menulis dan kebebasan berekspresi menemukan bentuk idealnya pada masa kini …. sehingga aku tergerak mengasah lagi kemampuan menulis, minimal di blog ini…Ada hal yang aku sesali…seandainya pada masa SMA dulu … aku dan temen-temen Redaksi Mading mencium bakat-bakat menulis yang hebat dari temen-temen …seperti Cak Amal…Firman..dll… mungkin kita dah bisa bikin majalah SMAN 1 JEMBER yang hebat……itulah salah satu nostalgia yang kuinget tentang masa SMA dulu….tentang MADING dan GeEr merasa dah jadi wartawan …padahal cuman kontributor MADING….Wkkkkkk …..Wkkkkk…Wkkkk

Advertisement

6 comments

  1. peni respati says:

    waa…mas eko nih, seru sih ceritane, tapi mbok dikasih alinea, rengket2 gitu lohh..hehehehe

    ini 1st time aku berkunjung kesini, asik juga secara ingatanku rada payah -durung pikun wis tuwek- padahal dulu aktif di OSIS.

    keep spirit yo mas, tak tunggu cerita selanjutnya!

    peni lulusan '90

  2. ekoz-guevara says:

    Iyo e dik…basan tak woco meneh kok yo tulisanku jan rengket bianget…mundak nambai min kocomoto iki…btw..dik Peni jangan cumak moco tok lho…mbok bikin tulisan gitu lho…ya apa saja tentang SMA kita dulu dan sekarang…Jember our lovely hometown…ato politik juga boleh lho …he..he..he tks dukungannya….

  3. ekoz-guevara says:

    eh tambahan comment…sek-sek-se…Peni Respati angkatan 1990…berarti panjenengan kenal karo dulurku yang namanya Yulia Kustantiningsih sama Budi Sulistyo alumni SD Jemberkidul VIII,SMP 1 Jember dan Faperta UNEJ….dan satu angkatan dengan Diana Yudyawati,Erma Raharjanti,Aaan dan UUn..am I Right?..

  4. ekoz-guevara says:

    tambahan lagi….aku masuk ke blog panjenengan Miracle cake…wah hebat tenanan..alumni SMA 1 Jember jago buat chocolate carving…tau gitu EO Mini reuni angkatan 88 di rumah sendok tak mintain tolong bikin tart dengan gambar Badge SMA 1 Jember yang legendaris itu…duhh…terlambat tau sih…Peni gak introduce dulu sih….duuhhhhh…Ivan sempet pesan gak tuh ya?…

  5. peni respati says:

    halo mas eko…..wah maap yah baru balesin komen, soalnya per 1 august aku dah resmi jadi orang mandiri, sekarang baru sempet searching & download segala macem jadinya baru ketemu lagi nih ama sampeyan, horee! -jingkrak2-

    mas, opo sing mbok bedhek ttg temen2ku iku kabeh benerrr, aliyas : leres niku! brarti jejakku wis ketemon ^_^ wah jadi kangen sama semua temen2ku itu hiks hiks

    trus ttg cake, lha iya, leres juga niku kenapa kemaren gak order karo aku, mas ivan juga ngga tau kali klo aku punya aktifitas itu mas. wah ngertio ngono tak gawekno transferan badge SMA 1, kapan2 kontak aku meneh yo.insya Allah tak buatkan.

    nek ngono, tunggu tulisanku ae yo mas, makasih loh udah dapet ijin, brarti tugasku saiki kudu meres otak nginget masa lalu -kekekekk-

  6. piopio says:

    mikum….Saya punya masalah ni!siapapun bisa kasih saran..di skul da lomba bukin mading kelas..tapi kayaknya udah bosen ma mading yang tiap hari ya itu2 aja…gimana caranya supaya mading itu terlihat menarik dan mungkin bisa masuk final!!??^_^trims

Leave a Reply